Header Ads

One Day In Dieng, Ke Mana Aja Ya?

Dulu pas jaman sekolah (jaman SMK) temen-temen always ngebahas soal objek wisata Dieng, pas ada hari libur sekolah gitu ada aja planning mau ke Dieng, meskipun 100% gagal total, faktanya saya belum pernah ke Dieng bareng temen-temen sekolah, bahkan sampai lulus sekalipun. Wkwkwk. Duh, jadi inget dulu pas masih culun #sekarangjugamasih. Jadi tuh pas jaman sekolah ane ceritanya seorang gamers kalau pulang sekolah langsung deh ngeGame, kalau diajakin main ke mana gitu banyak nggak maunya. Abot game'e ketimbang maen. Anak rumahan bangetlah.

Udah-udah.. Sekarang saya nggak akan ngebahas soal saya pas jaman sekolah, tapi mau ngebahas one day in Dieng plateau. Sebenere ini cerita lama, cuma ane ringkes jadi satu. Kalau dipostingan saya sebelumnya saya pisah-pisah objek wisatanya. Nah kalau sekarang saya mau bercerita nih sob. Dalam sehari kita #ehhkita saya maksutnya dapet objek wisata apa aja.

#flashback Dieng ohh Dieng, penasaran banget sama objek wisata ini. Banyak diantara temen-temen udah pernah kesana. Katanya viewnya asatu, pemandanganya amazing wes, udaranya sejuk dan segar, tak lupa jalanya yang terkenal EXTREME.

Yess.. Alhamdulillah Hari ini saya dan Alba mau ngotewe ke Dieng, seperti biasa awal dari rencana banyak temen-temen lain yang mau ngikut. Ehh pas tiba di hari H cuma ada saya dan Alba. Wookee.. Karena kita sama-sama penasaran maka kita tetep nekat nekatan ke Dieng. Kami berangkat sehabis subuh dan sebagai driver saya serahkan ke Alba aja, saya mah jadi pembonceng mania aja. Wkwkw..

Kala itu kami masih mengandalkan si mbak robot yang bernama GPS. Untuk masalah rute dari Kendal kami menggunakan rute Boja - Bejen - Temanggung - Bla bla bla bla pokoknya ada plang Dieng jalur alternatif, kami pake' jalur itu. Kebetulan si mbak gps juga menyarankan kami lewat situ.

"Ehhh Be meh tuku jajan nangendi?"
"Mengko wae nek ono a***mart po i***mart."

Karena kami juga nggak bawa bekal kami memutuskan buat nyari bekal di minimarket. Kami nyarinya yang kiri jalan niatnya biar nggak pake acara nyebrang, tapi uniknya pas kami nemu minimarket di kiri jalan kami selalu kebablasan, dan kalau udah mbablas gitu kami males putar balik.

"Be, kae ono?"
"Ahh kanan jalan og, cari sing kiri jalan ben orak usah nyeberang."
"olrets!!"
"Be, ntes ki enek neng kiri jalan?"
"Ahh wis keliwat og, mengko wae rak wes nggolek ng ngarep."

Skip skip skip.. Kami melewatkan banyak banget minimarket sampe ke hutan-hutan, tepatnya di daerah kebun teh Tambi. Kayaknya udah nggak ada harapan deh nemu minimarket di daerah sini. Well.. Berubung bensin motornya si Babe ini udah mulai menipis + kami juga nggak tau spbu terdekat di daerah sini maka misi kami adalah nyari bensin eceran, dan Alhamdulillah nggak beberapa lama kami pun nemu warung yang jualan bensin dan bonus nih warung juga jual beberapa macam roti. Nah, serambi mengistirahatkan kendaraan kami juga istirahat sebentar di depan warung ini. Ngecharge energi sebentar.

Gambar diambil persis di depan warung + kami istirahat
"Buk, itu didepan gunung apa ya?" tanyaku kepada ibuk penjaga warung karena penasaran sama gunung yang persis berada di depan warung.
"Ohh itu gunung Pakuwojo mas." jawabnya.

Hmmm.. Sueggerr banget ya kalau tinggal di daerah sini, bayangin. Di depan rumah ada gunung Pakuwojo kemudian di belakang ada gunung Sindoro. Masya Allah.

Oke next. Setelah beberapa menit ngecharge energi kami pun melanjutkan perjalanan lagi,  tak lupa kami beli beberapa roti dan air mineral di warung tadi buat jaga-jaga kalau disana lapar. #manusiawikan?

Well.. Kalau saya perhatikan jalan menuju ke Dieng ini ngeri deh, awalnya sempet shock juga sih ngelihat tanjakan dan lika likunya. Dan benar juga apa kata temen-temen yang sudah pernah ke Dieng bahwa ke Dieng itu medanya extreme. Tapi se-extreme extremenya medan ke Dieng ane rasa masih extreme'an ke Sedengkeng Pass atau gunung Telomoyo deh. Wkwkwk. Itu mah extremenya beda lagi ya.

Singkat cerita kami udah nyampe di Diengnya, karena kami belum pernah kesini plus nggak tau ada apa-apa aja disini kami pun memilih telaga warna sebagai first destination.

Awal mau masuk kami dicegat oleh beberapa penjual masker. Tentu saja kami tolak, buat apa coba, pikir kami. Ehh begitu nyampe digerbang pintu masuk (penjual tiket) kami mencium bau yang kurang sedap.

"Be, bau apa ini? Belerang?"
"Iya nih, nyengat banget. Hla pie?  Tuku masker wae po? Paling nanti didalam lebih bau?"
"Iyo wes tuku wae wes."

Semoga aja yang tadi nawarin masker kemudian kami tolak enggak mbatin yah. Wkwkw.

Keindahan Telaga Warna
Kamu bisa maen flyingfox juga disini
Telaga warna merupakan sebuah danau yang berukuran cukup besar. Konon katanya danau ini dapat berubah ubah warnanya. Perubahan warna di telaga warna ini dipengaruhi oleh sulfur air yang tinggi + sinar matahari yang mengenai danau. Kala itu pas kami kesini airnya berwarna biru cerah. Baunya memang menyengat dihidung, ya.. Maklumlah, namanya juga air belerang. Nah,  telaga warna ini berada di ketinggian 2.000 meter diatas permukaan laut sob. Ditambah dikelilingi bukit-bukit yang hijau membuat pemandangan telaga warna menjadi semakin indah. Masya Allah..

Telaga Pengilon Dataran Tinggi Dieng
Selain telaga warna, disebelahnya persis masih ada satu telaga lagi nih sob. Yaitu telaga Pengilon. Berbeda dengan telaga warna, telaga pengilon ini tidak ada unsur belerangnya, sehingga tidak berbau menyengat seperti telaga warna. Maka dari itu kalau kita perhatikan airnya, airnya tuh bening banget plus ada biota air yang mondar mandir di dalamnya, seperti ikan dan capung.

Telaga Warna & Pengilon
Lihat pemandangan telaga warna & pengilon via batu rata
Nah, disini ada tempat view kedua telaga yang amazing banget hloh sob, apalagi kalau bukan batu ratapan masa lalu, ehh salah, maksutnya batu ratapan angin. Untuk masuk ke batu rata ini pengunjung hanya perlu membayar seikhlasnya, kecuali kalau mau ke spot jembatan gantung. Hmmm.. Kala itu kami pertama tama ke telaga warna terlebih dahulu, kemudian ke batu rata, kemudian ke telaga pengilon, dan yang terakhir ke gua. Maaf soal gua ini ada banyak dan saya kurang begitu memperhatikan jadi tidak saya ulas. Hehehe..

Wana Wisata Petak 9 Dieng
This is telaga warna view from Sedengkeng Hill
Wookee. Setelah keluar dari telaga warna kami melipir sebentar ke Sedengkeng Hill, objek wisata ini berada persis di sebelah telaga warna. Wait! Bukan sedengkeng di Temanggung yang kemarin saya bahas ya. Nah si Sedengkeng ini sebenarnya cuma tempat view telaga warna, mirip sama baturata cuma beda angle. Keduanya sama-sama bagus sih. Cuma kalau di sedengkeng hill ini jalan + anak tangganya lebih banyak. Ohh iya jangan lupa bawa air minum pas kesini yah sob. Soalnya kala itu pas ane kesini diatas nggak ada warung.

Kami disini juga enggak lama sih, mengingat di Dieng kan banyak sekali tempat wisata. Jadi ya kami kejar-kejaran sama waktu, biar bisa puas dan dapet banyak objek. Mumpung di Dieng broo.. Oke lanjut..

Telaga Cebong Dieng Plateau
Kabut mulai berdatangan
Setelah ke telaga warna kami melanjutkan perjalanan lagi menuju ke bukit sikunir, atau nama kerenya adalah sikunir golden sunrise. Kami bener-bener enggak tau babarblas kalau sikunir ini adalah spot ngecamp. Makane pas kami kesini agak agak shock juga sih karena ngelihat banyak tenda-tenda yang berdiri di pinggir telaga. What, telaga again? Yaaa.. Buat kalian yang belum tau nih ini namanya telaga cebong, lokasinya berada di kaki sikunir golden sunrise, menurut sumber yang saya baca kenapa dinamakan demikian adalah konon dulu tempat ini banyak dihuni para kecebong. Tapi pas kemarin kami kesitu kami enggak ngelihat kecebongnya ya? Udah jadi katak atau gimana ya??? Versi lainya adalah telaga ini bentuknya mirip kecebong kalau dilihat dari atas ketinggian.

Di telaga cebong ini juga habitat burung meliwis, meskipun popoluasinya sekarang makin terancam. Kok tau burung meliwis? Iya soalnya kemarin pas saya nongkrong sama Alba di bibir danau kami melihat ada seeokor burung yang kluyuran dibalik semak-semak, karena asing tak kira malah bebek #PlakNgawor. Beberapa hari kemudian pas browsing dan pas ngebaca ulasan mengenai telaga cebong ini saya diberi wawasan dan pengetahuan bahwa tuh burung yang saya lihat adalah burung meliwis. Sayang sekali saya nggak sempat mengambil gambar sang burung. #SaveMeliwis

Ketika berada disini mah kami merasa kayak orang ilang, soalnya yang lain pada ngecamp, pada asyik-asyik'an rame-rame. Lah kita cuma orang jauh yang belum pernah kesini sama sekali. Yowes cabot wae yoo..

Pas ngotewe melanjutkan perjalanan ke tempat selanjutnya kami melihat buah yang cukup asing banget di sepanjang jalan.

"Bro kui buah opo to abang-abang?" tanya Alba kepadaku.
"Wah hlayo rak ngerti aku, kok koyok sawo ya? Sawo kecik po, tapi mosok wit sawo koyo ngono."
"Iki mumpung ono sing ning pinggir ndalan tak petik siji po?"
"Ojo nda, ngawor. Hla kae buah opo nda, koyok kates tapi kok bentuk'e imut-imut."
"Ohh nak kui khas Dieng karika jenenge."

Wkwkw. Ketok katrok banget, ngetok-ngetok'i nak do rak tau rene + amatir.

"Ehh Be mau aku weruh plang neng air terjun sikarim, pie parani san po?" ajaku.
"Yowes ayo."

Begitu sudah didepan jalan menuju ke air terjun sikarim kami curiga, nih jalan bener nggak ya. Soalnya jalanya kok sebelas dua belas sama kebun teh medini ya. Nah mumpung ada bapak-bapak lewat saya pun menanyakan kebenaran jalan yang kami lalui.

"Pak, bade tanglet. Ini bener jalan menuju ke air terjun sikarim pak?" tanyaku.
"Ohh. Enggih mas." jawabnya ramah.
"Jauh mboten nggih pak?"
"Wah, lumayan mas. Tapi jalanya ya kayak gini. Nek motore wani hla nggih mboten nopo-nopo."
"Ohh.. Nggih mpun pak, matursuwun."

"Pie, dalane sangar meni kok'an?" tanyaku kepada Alba.
"Wkwkwkw.. Koyok medini ngene kok'an."
"Yowes bablas wae yo."
"Ayo ra, neng kawah sikidang wae."

Karena kurang persiapan, plus kayaknya akses jalanya yang kurang meyakinkan kami akhirnya memutuskan untuk tidak mampir ke air terjun sikarim. Takutnya kalau ban bocor lagi. Kalau pas di gunung telomoyo kan kita berempat (2 motor) jadi kalau ada yang bocor ada yang backup. Kalau sekarang nggak ada yang backup jadi ya.. kapan-kapan aja deh. Hehehe

Kawah Sikidang Dieng
Dari gerbang pintu masuk 2
Oke next kita ke kawah Sikidang, dengan icon utama wisata ini adalah Kijang. Tau kan hewan yang namanya kijang? Itu yang kayak rusa. Ketika kami nyampe kami langsung disambut dengan bau belerang yang menyengat, sebelas dua belaslah sama di telaga warna. Di tempat ini banyak banget yang jual oleh-oleh khas Dieng + banyak spot foto yang bagus-bagus. Kalau mau nyewa motor trail atau naik kuda disini juga ada. Wew..

Karena kami adalah low cost traveller kami enggak ngelirik sama yang kayak begituan mah, yang penting adalah pemandangan alamnya yang indah. Nah pusat kawahnya lumayan besar sob dan bisa dibuat ngrebus telur. Ada juga jasa perebusan telur kalau kalian mau.

Menurut sumber yang saya baca nih sob, kawah sikidang tuh sebenarnya adalah kawah berapi aktif yang terbentuk akibat letusan beberapa tahun silam. Bukti bahwa kawah ini masih menunjukan aktivitas vulkanik adalah letupan-letupan yang berada di kawah sikidang. Wew..

"Meh tuku oleh-oleh rak Be?" tanyaku.
"Ojo neng kene, biasane nak nng tempat wisata ngene ki larang."
"Ohh he'e."

Good idea :-D

Usai sudah perjalanan kami hari ini berkunjung ke dataran tinggi Dieng. Tadi dapet objek apa aja ya? Telaga warna & pengilon, batu ratapan angin, sedengkeng hill, telaga cebong, dan kawah sikidang. Sebenarnya masih banyak banget objek wisata disini yang kami lewatkan. Hmmmm.. Mungkin kalau sehari tetep kurang ya untuk menyelesaikannya. Hehehe. Oke no problem yang penting udah keturutan mau ke Dieng. Nah, sebelum kami meninggalkan Dieng kami mencari oleh-oleh terlebih dahulu di pinggir jalan, di dekat masjid sekalian Dzhuhuran.

Terong Londo
Rasanya kayak tomat
Buah Khas Dieng
Karika mentah, dijus recommended atau mau beli manisan juga ada
"Ehh Be iki kan buah sing abang-abang mau?" aku ngasih tau ke Alba mengenai buah yang tadi kami lihat pas berada di penjual oleh-oleh.
"Ohh iyo, buk niki jenenge buah nopo nggih?" Ia menanyakan kepada si ibuk penjual.
"Ohh itu namane terong londo mas, atau terong Belanda." jawabnya.
"Monggo nek meh ngincipi mas." imbuhnya.

Alba pun mencoba makan satu buah terong belanda, lah saya mah enggak. Langsung beli aja soalnya bentuknya sangat menggoda dan menggemaskan. Tak lupa bawa carica dan manisan carica, Dieng banget kan?

Ketika ngotewe pulang langit pun mulai gelap, pertanda akan turun hujan. Kami pun bergegas meniggalkan dataran tinggi Dieng. Secepet cepetnya kami melaju akhirnya kehujanan juga di kebun teh Tambi. Alhamdulillah si Alba bawa jas hujan dobel, saya malah lupa bawa. Soalnya tadi pas berangkat cerah-cerah aja cuacanya. Dalam keadaan hujan deras gini saya nyungslep di belakang punggungnya si Babe secara dia pake jas hujan batman. Udah deh nggak tau jalan ane mah, bisanya cuma lihat bawah yang kayaknya makin extreme aja jalanya.

Ketika kami sudah memasuki daerah Temanggung tepatnya di jl. Ngadirejo kami pun mencopot jas hujan sekalian Ashar'an di pom bensin, karena di daerah sini udah enggak hujan jadi kami melanjutkan perjalanan tanpa jas hujan. Ya meskipun selama dari Temanggung sampe rumah ane nggak pake alas kaki. Yess nyokor!  Soalnya sepatu ane basah sah, berubung saya paling emoh kalau pake sepatu dalam keadaan basah jadi ya saya masukin kedalam kantong kresek aja. Hehehe.

Okkeee.. Its my story, one day in Dieng Plateau, rasa-rasanya masih terbayang bayang gimana dinginya disana dan banyak lagi pemandangan-pemandangan indah yang ngangenin.

14 comments:

  1. kinclong mata lihat postingan kakak, apalagi pagi2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masya Allah..
      Alhamdulillah. Ikut seneng kalau yang dishare bisa bermanfaat. Hehehe.

      Delete
  2. Waah... asik ya bisa explore alam kek gini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah mas, kalau ada nikmat waktu luang dipergunakan sebaik mungkin. Hehehe

      Delete
  3. Ya Allah T_T kangen manisan karika :')

    Enaak banget ke Dieng, soalnya tiap spot wisata deket, dan bisa banget emang ditempuh cuma sehari. Eh tapi first destination Sikunir lah biar kedapetan sunrise xD

    Di sinilah salah satu keajaiban doa kepada Allah terjadi. Ketika berkunjung dengan nenek, diburu2in soalnya sama orang2 tua xD mereka pada ga mau/ga kuat naik ke atas gitu. Sampe dimarahin gara2 ngilang. Trus doa, 'ya Allah....berilah aku kesempatan biar bisa balik lagi kesini'.

    Ehh gataunya setelah pulang dari Dieng, besoknya berangkat lagi sm keluarga inti kesini >.< masyaAllah :) dan bebas menjelajah krn ga bawa nenek2 wkwkwk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya Nid. Soalnya karika kan Dieng punya. Hehehe.
      .
      Iya juga ya Nid, cuma waktu itu aku sehari nggak tatas masih banyak yg terlewat. Wkwkw.
      .
      Masya Allah. Langsung diijabah ya Nid. Semoga do'a do'a yang lain juga disegerakan ijabahnya. :)
      .
      Ehh btw dari Jawa Timur ke Dieng brpa jam yak? Luamaaa ya Nid??

      Delete
  4. Dieng selalu membekas di hati buatku mas. Perjalanan pertama bener-bener independen gak ngandalin google naik angkutan umum. Meskipun lama sampainya tp masih berkesan sih hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah seru banget mas.. Ane udah pake motor,lewat kebun teh tambi yg medan jalanya aduhai. Wkwkw.
      .
      Duh jadi kangen Dieng lagi..

      Delete
  5. Dieeeeeng,, masih setia mengisi list "yang wajib dikunjungi"

    Kapan ya ke Dieng? hmmmm..

    -Traveler Paruh Waktu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kayaknya musti dicoba nih mas. Saya juga masih pengen kesana lagi kok. Wkwkwk.
      .
      Ya semoga disegerakan ya keinginanya :)

      Delete
  6. pertama kali ke dieng tahun 2011 masih sepi belum begitu ramee, apalagi kesana bulan agustus lagi dingin-dinginnya sampe sikat gigi aja ga berani. balik lagi tahun 2013 nanjak gunung prau dan ramenya udah kaya pasar :D tapi dieng ini ngangenin liat sunrise dari sikunir aja udah cakep apalagi dari prau

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah lama sekali ya mbak. Wkwkw. Kayak'e tahun segitu masih pada belom demam traveling oranh orangnya makane sepi #nebakaja. Hehehe.
      .
      Iya sih, kemarin aku kesana juga kalai nggak salah bulan-bulan Agustus kurang lebih. Nyentuh air gitu. Brrrrrrrr... Rak karuan. Wkwkwk. Sampe meler terus akune. Haha..
      .
      Wah semoga aku bisa nyusul nanjak ke sikunir & prahu juga :)
      Amiinn..

      Delete
  7. dieng memang jos dah, bening banget kalau saya sukanya ke sikunir pagi2 lihat sunrise sambil minum secangkir kopi sungguh nikmat yang luar biasa melihat ciptaan Nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masya Allah.. Wah mantepp mas. Saya juga kepengen lihat sunrise di sikunir. Hehehe

      Delete

Powered by Blogger.