Header Ads

Melatih Ilmu Grapyak Saat Traveling

Grapyak? what is that? ada yang sudah pernah dengar kata tersebut? Hahahaha.. jarang pastinya kan ya, mungkin kalau temen-temen orang Jawa pastilah tau arti kata grapyak tersebut. Ya.. Grapyak kalau diartikan dalam bahasa Indonesia #MenurutSaya artinya kurang lebih adalah ramah.

Dulu waktu kecil saya sering banget dibilangin sama mbah, mbok jadi orang tu yang grapyak. Maksudnya adalah kalau ketemu orang dijalan, entah itu siapa saja disuruh nyapa. Waktu itu saya sering banget ngikut mbah ke sawah, ya main main nggak jelas gitu atau cuma sekedar disuruh nganter mbah ke sawah naik sepeda motor, nah pas ketemu orang pasti mbahku ini selalu bilang. "Tuh ada pak *** sapa!" saya cuma senyum, selebihnya mbah yang nyapa, setelah itu baru mbah ngasih komen. "Kok diem aja?" enggak kok mbah tadi udah senyum. "ya harus bilang, biasain kalau ketemu orang tuh tanya atau nyapa, jadi orang tuh harus grapyak."

Dan mungkin ini alasan kenapa orang pedesaan tuh orangnya ramah-ramah dan friendly banget.

Seiring berjalanya waktu ilmu grapyak mulai perlahan saya terapkan dikehidupan sosial, karena semakin dewasa saya merasa komunikasi itu perlu banget. Dan pastinya sangat bermanfaat.

Ketika traveling saya nggak begitu ngeh ilmu grapyak, dalam benakku yang penting saya dapat merasakan liburan ples dapat foto yang bagus #MenurutSaya. Tapi ternyata perlahan lahan saya mulai sadar bahwasanya dilain sisi saya kok menjadi lebih aktif dalam bertanya kepada orang lain ya, apalagi ditambah saya seorang blogger. Nggak mungkin juga ketika saya traveling terus saya publish di blog pengamalan traveling saya tanpa memberikan informasi terperinci mengenai objek wisata yang saya kunjungi.

Misalnya sejarah tempat wisata ini bagaimana? mulai dikembangkan menjadi tempat wisata ini dari sejak kapan? dan lain sebagainya.

Point atau orang pertama yang saya tanyain biasanya adalah tukang parkir, biasanya sekedar basa-basi. "Mas, kok agak sepi ya?" Iyalah mas orang belum buka tempat wisatanya. Wkwkwk.. enggak enggak bercanda. Jawabanya pasti kalau hari minggu rame mas. Iyalah mas orang hari libur. #PLaaakkk.. secara saya lebih sering traveling di hari sabtu ketimbang ahad. Kenapa? karena sabtu buat traveling sepuasnya kemudian ahadnya buat istirahat ( ngecharge energi ) buat kerja besok seninya.

Terus bisa juga pas papasan sama warga setempat. Kan sering tuh kita pas otewe ke tempat wisata yang mengharuskan kita jalan kaki terlebih dahulu. Kita pasti sering papasan bertemu dengan warga setempat yang mungkin sedang berkebun, mau ke ladang, ngambil air, dan lain sebagainya. Saya biasanya melempar senyum kepada mereka atau sekedar nyapa. Ya kalau mereka sedang nggak sibuk biasanya ngobrol ngobrol sebentarlah...

Tapi emang sih, bener.. biasanya warga disekitar tempat wisata itu orangnya ramah-ramah.

Terus kalau ndelalah saya lupa bawa bekal biasanya saya juga suka nongkrong di warung, misi saya masih sama. Yakni menggali informasi mengenai tempat wisata yang saya kunjungi. Kalau diwarung kan suasananya agak nyante ya... biasanya pas ngobrol gitu sayanya sering kebablasan alias pembicaraanya sampai kemana-mana, dan memang ini yang saya suka, mencairkan suasana. Apalagi bisa sampai bercanda tawa gitu. Hahahaha...

Yang terakhir adalah bertemu dengan sesama travelers. Ini juga yang nggak kalah seru, apalagi kalau ketemunya sama orang luar kota. wah jadi bisa bertukar informasi mengenai objek wisata, dan produk unggulan kota masing-masing. Biasanya saya ikutan nggabung aja, atau minta tolong suruh potoin kemudian ngobrol basa basi.. terus kemudian ngexplore tempat wisata sama-sama. Kan jadi seru dan berkesan.. Hehehe.. Untuk masalah yang ini saya nggak pilih-pilih ya, mau cewek atau cowok tetep friendlylah, kalau cuma sama cewek doang kan modus jadinya. Hahahaha.. Tapi ya nggak papa juga sih #Plaaakk!!! Kayak beberapa tahun yang lalu pas saya sama Latif main ke air terjun Seloprojo disana kami bertemu sama temen-temen Magelang. Yaitu mbak Uma, mbak Novi, mbak Astri, dan mbak Okte. Awalnya saya disuruh motoin dulu, setelah itu ngobrol singkat basa basi.. akhirnya saya sama Latif memutuskan buat gabung. Jadi seru kan travelingnya. Alhamdulillah sampai sekarang saya dan mbak mbak tadi masih sering kontek di instagram. Walaupun kemungkinan buat bertemu lagi sangatlah minim, tapi tetep akrab dan rasanya tuh udah temenan lamaaa...

Terus kalau di Temanggung ada mas Ryan, markasnya ada di embung Kledung. Waktu itu saya lagi main ke embung Kledung, karena kepagian posnya belum buka. Akhirnya saya memutuskan untuk langsung masuk dan jeprat jepret sana sini tanpa pikir panjang. Nggak beberapa lama dari kejauhan saya lihat ada seorang pemuda datang dari semak semak perkebunan sambil bawa motor, yaaa kayak kesatria baja hitam gitulah.. Hehehehe.. Setelah ngobrol sebentar mas Ryan tadi minta file jepretan saya kalau udah puas main disini. Nantinya filenya mau dibuat stiker untuk promosi. Saya mah nggak masalah. Alhamdulillah sampai sekarang mas Ryan masih ingat saya dan katanya kalau main ke embung Kledung main aja nggak usah sungkan. HAhahaha. Faktanya sampai sekarang masih belum mampir lagi :D

Dan... tentu saja banyak kisah dan cerita lain yang mungkin nggak bisa saya tulis semua disini. Hehehehe.. Emang ya... bener banget kata mbah.. ilmu grapyak ini memang sangat bermanfaat kalau kita terapkan dalam kehidupan kita sehari hari.

Nah mungkin buat temen-temen yang seneng mendaki pengalamanya lebih dari saya pasti kan ya. Soalnya sering denger dari temen-temen kalau ndaki tuh paling gampang nyari temen. Intinya ya itu tadi.. grapyak...

Karena ini judulnya melatih ilmu grapyak saat traveling buat temen-temen yang #mungkin jarang traveling nggak usah berkecil hati. Kenapa? karena traveling ini adalah salah satu cara 'saya' melatih ilmu grapyak. Selebihnya kita bisa melatihnya ke tetangga, ke temen lama yang mungkin udah nggak kontek kontek'an, ke temen baru, misal kita mau nglamar dia kerja, atau pas antri servis kendaraan. Dan masih banyak lagi contohnya. Jadi tetep be your self.. jangan pesimis..

43 comments:

  1. Bertemu sesama pelancong itu dan klo ramah senangnya minta ampun. Malah sering tukaran kontak biar bisa ngetrip bareng selanjutnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas,, setuju banget kalau masalah itu. Malah bisa nambah seduluran dan sharing sharing mengenai objek wisata ya.. ?? :D Hehehe

      Delete
  2. Saya awalnya juga bukan orang yg gampang akrab apalagi kalo baru ketemu sekali. Tapi ya mungkin sama, karna saya blogger dan tukang jalan, mau nggak mau sebisa mungkin ajar grapyak.
    Dan hikmah grapyak itu emang beneran banyak 😁😁😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya mbak jadi pas kita berada di lingkungan baru bisa cepet beradaptasi. Salah satunya adalah kalau sering traveling pasti dengan sendirinya akan terasah... :D

      Delete
  3. Aku juga pakai jurus grapyak saat travelling,sob ☺
    Tapi ngga dibuat-buat ya, aku memang kebetulan bisa ramah sama semua orang.

    Punya pengalaman diajak senyum ramah dan ngobrol dengan penduduk setempat juga sama wisatawan lain bikin tambah seneng liburannya ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah mantep dong mas, ayokk kapan-kapan traveling bareng. Hahaha..
      diajak senyum sama bunga desa pernah juga nggak mas?? #Upsss Wkwkwkw :D

      Delete
    2. Ayook, kapan akan liburan bareng, mas ...

      Wuakakkaaka ... ya pernah diajak senyum sama kembang desa 😃
      Diajak senyum sama perjaka desa juga seriing ...
      Hahahaha 😂

      Delete
  4. Iya, bener banget. Aku suka nanya2 juga..tapi klo nanya nama narasumber siapa gitu..sering sungkan. Yaa..kan blogger, tanpa ID card.

    Enaknya ramah itu..apalagi klo sama masyarakat desa..ntar pulang2 pasti dibawain hasil panen... Kadang nanas, melon...rejeki kan??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih mbak, harus pinter pinter moduslah. Hahaha #pengalaman..
      ..
      Hahaha. Iya mbak, Alhamdulillah berkah traveling, :D

      Delete
  5. Saya suka kalau ketemu sama orang yang grapyak, jadi lebih mudah akrab gitu hehe. Wah sepertinya kita cocok travelling bersama, eh. XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Whahaha.. boleh boleh mbak Anis, silahkan main ke Kendal bareng keluarga sini.. :D

      Delete
  6. Ini penting banget kalo buat traveling gitu ya mas. saya juga secara tidak langsung nerapin kok, apa mungkin udah membudaya di indonesia kali ya. Hal simpel misalnya nanya arah ama warga sekitar (soalnya sering nyasar wkwkwk)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Iya betul betul mas. Saya juga kdg nanya nanya arah. Soalnya kalau pake gps ngawur aja jalanya. Biar lebih pasti nanya warga sekitar. Heeee.
      .
      Iya kali mas, makanya orang luar seneng sma orang Indonesia karena orangnya ramah ramah. Hehehe

      Delete
  7. Waktu kecil sering dimarahi ortu karena kalau bertemu orang di jalan asal lewat saja. Maklum, saya hidup di desa dan kebiasaannya setiap bertemu orang harus menyapa. Waktu itu, tahunya grapyak itu hanya untuk melestarikan budaya.
    Sekarang baru paham, ilmu grapyak itu penting terutama kalau lagi travelling. Beruntung, dulu sering dimarahi karena tidak grapyak.Hehehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha.. kasusnya sama kayak saya berarti mbak :D
      Memang sih ilmu grapyak harus kita terapkan dalam kehidupan kita, supaya orang lain tidak menganggap diri kita ini orang yang... gimana ya... Heeeee...
      Intinya grapyak itu pentinglah :D

      Delete
  8. Salah satu hal yang aku kangeni dari jalan-jalan ya ketemu orang baru dan berinteraksi dengan mereka.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah mantap mbak. Sipp siipp sip betul betul betul.. Menambah teman baru, dan bersilaturahmi..

      Delete
  9. Saya juga gitu, Mas. Tanya tukang parkir. Kalau nggak tentang wisatanya biasanya kulinernya..he

    Kalau udah ketemu sesama traveller yang asik, minta kontak kenalan. Mudahnya lagi kalau kita main ke kotanya dia, dan ada dia, serasa tenang ada yang bisa anter sana-sini nantinya kalau maen ya, Mas..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas Andi setuju banget, jadi bisa nambah Silaturahmi.. Apalagi pas ndelalah dia juga seneng traveling juga, wah cocok sangat kalau gitu :D

      Delete
  10. ooh gitu mas, jujur saya baru tau arti Grapyak, ckckck...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. musti diaplikasikan dalam kehidupan sehari hari mas :D

      Delete
  11. Wah, soal keramahan sih biasanya mengalir apa adanya ya ga dibuat2. In sya allah akan dapat teman yang cocok kalau kitanya juga baik sama orang. Seneng banet ya dari sekadar bertanya eh tau2nya jadi akrab dan pertemanan berlanjut hingga sekarang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, kalau udah sering ngobrol dan basa basi gitu biasanya nggak usah dipaksain entar pas papasan sama siapa gitu langsung otomatis auto nyapa :D

      Delete
  12. Setuju banget sama ilmu grapyak ini. Kita akan merasakan sensasi liburan yang berbeda dari orang-orang kebanyakan kalau kita bisa grapyak ke orang sekitar, baik itu penduduk lokal maupun sesama wisatawan. Nggak sedikit pula yang akhirnya bisa jadi sodara dan nambah rejeki. Betul kan, Mas. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Ajeng saya sependapat sama jenengan.. Hehehe.. dan saya yakin diluar sana banyak banget temen-temen travellers yang sudah menambah seduluran sampai kemana mana, jadi kalau mau main tenang-tenang aja.. kan ada kenalan disana.. Hahaha..
      Banyak temen banyak rejeki..

      Delete
  13. Saya bukan tipe orang yg gampang memulai pembicaraan. Tapi begitu dpt temen ngobrol di perjalanan, orang tersebut akan selalu saya ingat. Entah obrolannya berguna atau tidak. Tantangan tersendiri bagi saya, apalagi saya termasuk orang pendiem :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha..Dulu saya juga pendiem sih mas,cuma gegara sering ditegur gitu jadi harus belajar dan terus melatih. Soalnya manfaatnya banyak banget.. Hehehe..

      Delete
  14. Aku tu jd org sok kenal bgt mas, mau dimanapun tempatnya. Emg suka kepo dan nggak bisa diem, jd bawaannya pgn ngajak ngbrol org yg dideketku.. Wkwkw
    Apalagi kl yg diajak ngbrol ganteng *plak! Wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berarti emang udah grapyak dari sananya ya mbak Ell :D Hahaha..
      mantap dah, kapan-kapan ngetrip bareng #Plaakkk :D

      Delete
  15. Sambil ngetrip sambil nyapa, banyak teman akhirnya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yo'i mas brow :D banyak teman banyak rejeki..

      Delete
  16. Ditempatku, grapyak itu suka ngacak ngacak.. Bertolak belakng ya artinya.
    Kalo nggak ramah, dijamin nggak bakal dpt pengalaman tak terduka..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Whahaha.. wah ada sih mas yang kayak gitu, emang kadang bahasa itu bisa dibanyak artikan dari tiap-tiap daerah. :D

      Delete
  17. Dulu pernah ketemu sesama traveller cewek..
    Setelah saling becengkerama akrab dan tiba waktunya berpisah.. Eh, lupa minta kontaknya termasuk sosmed.. hadehh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Whahaha.. longko moment ya mas :D yawes nggak usah digetuni mas, nek jodoh bakal ketemu lagi kok #Ehh..

      Delete
  18. Saya baru tau istilah gapyak hehehe. Tetapi bener banget terutama tentang mendaki. Yang bikin saya suka mendaki adalah sering ketemu para pendaki yang ramah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sip tul mbak :D jadi bisa menambah kawan, menyambung silaturahmi juga :)

      Delete
  19. Wah ini ni yg saya mungkin belum bisa "grapyak". Perlu di latih ini untuk setiap jalan jalan saya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas mudah mudahan dimudahkan dalam belajar dan berlatih ilmu grapyak ini :)

      Delete
  20. Perlu deh kita ngobrol ringan gitu sama warga lokal, satpam, tukang parkir, bakul makanan/minuman karena nggak ada guidenya, hihi.. Tujuannya tetap buat nyari info seputar wisata itu. Cuma kadang sayang aja, nggak semuanya welcome. Kadang ditanya jawabnya sepotong-sepotong dan ngasal. Tapi berbaik sangka aja, mungkin orangnya nggak paham aja. Aku sih gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah agree mbak Nur, ternyata sampean pola pikirnya sama kayak saya, Hahaha.. Tapi Alhamdulillah sih, biasanya kalau ditempat wisata yang udah naik daun orangnya ramah-ramah..

      Delete
  21. Btul mas ilmu "Grapyak" penting skali terutama waktu traveling, sok akrab gitu ama warga lokal biar dpt info2 penting hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. setuju banget mas Aris, apalagi kita sebagai blogger kan musti ngasih info gitu ya, nggak cuma sekedar sharing pengalaman. Makanya the power of Grapyak harus di keluarin. :D

      Delete

Powered by Blogger.