Header Ads

Kampung Ragam Warna Metamorfosisnya Kampung Mranggen

Kampung warna, ya.. salah satu objek yang akhir-akhir ini ngehits banget ya ndan? Nggak perlu jauh-jauh ke luar kota rupa-rupanya di desa sebelah ( sebelah kampung ane ) ada juga nih kampung warna-warni, namanya adalah kampung ragam warna. Kampung ini berada di Mranggen, desa Kutoharjo, kecamatan Kaliwungu Selatan, kabupaten Kendal.

Sebenarnya saya pribadi juga udah tau sih kalau kampung Mranggen ini mulai dikembangkan dan dicat warna-warni, cuma belum kesampaian aja buat mengulas. Hehehe.. Kaget juga sih pas lewat kampung ini udah bermetamorfosis kayak gini, dari yang dulunya cuma kampung biasa sekarang sudah disulap oleh para pemuda karang taruna desa setempat menjadi kampung yang indah.

Setelah semalem chat-chat'an sama temen SMP akhirnya hari ini sekitar jam 9 pagi'an saya fix buat berkunjung kesana. Sama siapakah saya? oke saya kenalin ya. Ini dia Bang Wawi, blognya bisa kalian kunjungi disini DalharJawawi. Wah tumben mas eksa nggak sendiri? Wkwkw -.- #PasangExpresiDatar


Kampung Ragam Warna Mranggen | Kaliwungu
Alhamdulillah ini bang wawi punya kenalan orang sini, sekaligus dia adalah pelopor karang taruna setempat yang menggerakan operasi perombakan, ini dia mas Seno.

Ketika kami sampai disini kami awalnya juga kebingungan buat nyari lokasi parkir, akhirnya kami muter-muter dulu buat bisa markirin motor sebelum akhirnya ketemu dengan mas Seno, nah fix motor kami parkir disebelah rumahe mas Seno. Alhamdulillah banyak teman banyak rejeki :)

Kami diajak mas Seno buat ngejelajahin kampung Mranggen ini serambi ngobrol-ngobrol santai, tapi sebelum kita lebih jauh dan lebih masuk kedalam lagi mas Seno ngajakin nge'es dulu di warung. Ngecharge energilah ya..

Nah sebelumnya desa ini juga pernah ngadain lomba lukis payung hloh sob, tentu saja payung yang dilukis bukan payung-payung yang sering kita lihat pas lagi turun hujan ya sob, melainkan payung tradisional. Ehh nggak cuma sampai situ tok hloh, pas festival tersebut juga diliput oleh beberapa televisi nasional. Sangar yo...


Kampung Warna Warni Kaliwungu
Kampung ragam warna ini baru akan diresmikan tanggal 9 Mei 2018 sob, jadi sampai sekarang mas Seno ini juga masih banyak mempersiapkan buat acara itu, sedangkan untuk pengecetan dan upgrade kata mas Seno baru sekitar 70%, alias belum rampung total. Tapi secara keseluruhan udah joss banget, bahkan ada beberapa dari beberapa lukisan yang 3D.

Nah, abis nge'es kami melanjutkan perjalanan menelusuri kampung ragam warna ini, sempet ada adegan royokan pas bayar es teh tadi. "Wes aku wae sing bayar, halah ora usah aku wae, wes gampang aku wae." Hahahahaha... Adegan royokan ini cuma spoiler aja, okelah yuk kita jelajahin lebih dalam lagi.


Kami memutuskan buat turun ke bawah terlebih dahulu, tepatnya didekat daerah perkebunan gitu. Disitu malah ketemu 2 bapak-bapak yang abis ngecat. Dan salah satu produk mereka adalah bingkai bambu yang dibentuk love love'an gitu. Nah mas Seno sama bang Wawi kena deh, suruh photo bareng bingaki bambu tersebut. Wkwkwk.. "Wah rak nggayah, photone lanang karo lanang." ( Wah nggak keren fotonya cowok sama cowok ). Tapi masih mending ding, saya malah disuruh photo sendirian. Wkwkwk.. Tapi tenanglah.. nggak bakalan tak share disini mah..


Kampung Ragam Warna Kendal Yang Baru
Oke, jadi abis itu kita ngegas lagi ke atas.. Nah buat yang belum tau nih, lokasi kampung ragam warna ini berada di bawah jabal. Apa itu jabal? Ini adalah sebuah sebutan nama tempat (dataran tinggi) di Kaliwungu sob.

Sebenarnya dari atas viewnya cukup amazing sob, keliatan warna-warni gitu, cuma saya enggak sempet ngejepret karena kehalangan rimbunan pepohonan.

"Bang, sebenere viewne bagus yo, cuma kehalangan pepohonan, nggak mungkin juga ngorbanin pepohonan agar bisa terlihat indah." ujarku kepada bang wawi.
"Iyo, janganlah." jawab bang wawi.
"Ya mungkin kalau pake Drone baguslah."

Itu tembok polos yang ada didepan saya rencana mas Seno mau dikasih tulisan-tulisan gitu.

Kampung Warna Kaliwungu
 Ini Cuma pura-pura
kalau kata mas Seno sih gambar-gambar yang bagus malah keslimpet di lorong-lorong gitu, jadi agak susah nyarinya. Alhamdulillah pas kita muter-muter disini ada ahlinya jadi kami nggak kebingungan buat nyarinya. Termasuk gambar 3D ini juga catnya masih belum kering, baru ditinggal sama pemilik rumah masuk kedalam, nggak pake lama saya ambil aja kuasnya dan pura-pura gaya ngecat. Hahahaha.. Thanx bang Wawi jepretanya :D

Kampung Warna Kaliwungu Kendal
Warna-warninya keren banget, masing-masing rumah punya ciri khasnya tersendiri. Cuma untuk masalah jalan dan atapnya masih belum semua dicat, semoga saja lekas nyusul. Biar makin keren. Pas kami berkunjung dan jalan-jalan kami masih menemukan beberapa kaleng cat didepan depan rumah, tandanya memang masih dalam tahap pengerjaan. Semangat....
Karena kami nyampe disini sekitar jam 11'an maka tak terasa udah waktunya adzan Dzhuhur, akhirnya kami memutuskan buat menjalankan kewajiban terlebih dahulu sebelum kita ngegas ke tempat lain. Wah ke tempat lain, kemana mas? Ya nanti dong dipostingan berikutnya. Hahaha...

Setelah sholat kami pun berpamitan sama mas Seno untuk melanjutkan perjalanan, makasih mas Seno guidenya, keren deh. Kalau nggak ada mas kita mungkin nggak bisa sampe masuk-masuk lontrong sempit dan nemuin gambar yang keren-keren. Semoga aja lekas jadi dan resmi menjadi destinasi wisata yang keren ya.. kita do'akan sama-sama ya sob...

Ohh hampir aja lupa.. buat yang belum tau tempatnya kalian bisa pake GPS atau google maps ya sob, cek aja dibawah sini.

14 comments:

  1. kalau di Malang kan perkampungan padat penduduk
    kalau di sini masih pedesaan jadi lebis seger liatnya
    apalagi warnanya cerah banget
    padu padanannya pas juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, sekarang emang lagi tren trenya kampung warna warni gitu ya, Hahaha.. wait, nanti kampung ane juga bisa warna warni pas 17 Agustus :D

      Delete
  2. Weeh wisata kampung warna warni emg skrg sudah merajalela yaa.. Semoga masyarakatnya nggak merusak alam ya dg cat2 ini.. Apalagi smpe ngecat batu2 di sungai *eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih mbak Ell, kalau ngecat-ngecat dg maksud vandalisme yang ngerusak alam gitu emang nggak seharusnya, nah kalau pengen ngecat ngecat mending kayak kampung ragam warna ini, ngecat rumah sendiri, Hahahah :D

      Delete
  3. Sekarang ngetrend ya, bikin kampung warna-warni. Keren. Karena jadinya penduduk semakin peduli terhadap kebersihan kampungnya. Plus bisa untuk penghasilan dari sisi pariwisata .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak josslah,, daripada pemudanya corat coret sembarangan mending kalau punya bakat tuangkan kedalam hal hal kayak gini, malah bisa jadi pemasukan kalau udah terkenal :D

      Delete
  4. Semoga harga cat gak naik ya dengan menjamurnya kampung warna warni, hehehe.
    Rumah setelah dicat terlihat unik kayak model rumah film-film liliput. Cocok kalau dibuat tempat syuting film anak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah iya juga ya mbak semoga aja produsen catnya enggak menaikan harganya, Heee... Iya mbak kalau warna warni gini biasanya anak kecil demen banget :D jangankan anak kecil yang gede aja juga... Hehehehe

      Delete
  5. Wah keren juga kampung warna warninya..
    Asal kreatif aja.. suatu kampung bisa di sulap menjadi suatu tempat wisata.
    Di kota ku juga ada namanya wisata kampung warna warni Jodipan ada jembatan kacanya juga lho..!
    Tapi aku belum sempat ngunjungi..hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kalau kampung Jodipan di Malang emang sudah terkenal kemana mana ya mbak Fidy. Hehehe..
      .
      Semoga saja kampung ragam warna di Mranggen ini juga bisa seHits kampung Jodipan di Malang :)

      Delete
  6. Keren deh pelosok desa sekarang makin sadar wisata ... patut diacungi jempol kreativitasnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, semoga bisa hits dan naik daun, sehingga bisa menaikan perekonomian warga sekitar :)

      Delete
    2. Sependapat,masbro.
      Suatu desa atau kampung jika disulap dengan apik kayak gini pasti membantu perekonomian warga disana.

      Semoga kampung atau desa lain menyusul ...

      Delete
    3. Iya mas, syukur syukur bisa go Internasional karena kearifan lokalnya ya.. :D
      ..
      Aamiin.. kita do'akan sama sama ya mas..

      Delete

Powered by Blogger.