Header Ads

Pantai Wohkudu, Pantai Pasir Putih Yang Diapit 2 Tebing

Hallo sobat, kali ini saya masih berada di Gunung Kidul persisnya berada di daerah desa Girikarto, kecamatan Panggangan. Sehabis dari Pantai Tanjung Kesirat rasa rasanya tanggung banget kalau nggak mampir ke pantai wohkudu. Soalnya nih pantai tetangga'an. Kemarin sih saya lebih memilih ke pantai tanjung kesirat dulu sob,  kenapa?  Ya terserah saya dong mau yang mana dulu!

Lokasinya nggak jauh kok sob,  mungkin 5 menitan nyampai,  cuma bedanya pantai tanjung kesirat sama wohkudu ini terletak di aksesnya.  Kalau tanjung kesirat kan dari lokasi parkir udah keliatan pantainya,  nah kalau wohkudu mah enggak,  enggak kelihatan sama sekali,  yang kelihatan cuma hutan-hutan jati,  bahkan nggak nampak kalau ada pantai dibalik rerimbunan pohon jati ini. Jadi keinget sama pantai ujung negoro di kabupaten Batang malahan. Wkwk.. Mirip sih.

Pantai Wohkudu Yang Alami
Yang bikin saya yakin ini adalah jalan yang benar adalah papan spanduk di pinggir warung yang bertuliskan "Tempat Parkir Pantai Wohkudu" dengan pedenya saya langsung masukin nih motor ke pinggir warung. Disini saya melihat ada ibuk-ibuk lagi nyapu dan kemudian melemparkan senyum dan sapa kepada saya ketika saya melepaskan helm. Kok kayak di film drama-drama gitu ya?

"Kok sendirian aja mas? " tanya ia kepadaku.
"Hehehe..  Iya nih buk.. "

Aduh buk,  pertanyaanya kok aduhai banget gitu. Alhamdulillah ane nggak ditanya kok nggak sama pasangan halalnya mas. Saya khuznudzon aja mungkin yang beliau maksud kok nggak sama temen-temen gitu kali ya? Wkwkw #Plaakk #BackToTopic.

Karena tadi saya juga lupa nggak bawa makanan dan minuman akhirnya saya putuskan buat ngecharge tenaga di warung ibuknya tadi. Beli satu botol air mineral sama chicki lah buat ngeganjel perut sementara. Sambil ngemil mah saya ngobrol-ngobrol sama ibuknya,  biasalah ngebahas hal-hal pasaran,  standarlah ya orang baru kenal. Hehe.. Selagi saya menikmati makanan sambil ngobrol satu persatu pengunjung mulai berdatangan. Ehh,  enggak satu persatu ding,  dua berdua mulai berdatangan.

Spoiler dulu ya sob ( Video version Highlight pantai Wohkudu ) OJO Lali Subscribe !!

Setelah beres saya bayar parkirnya didepan aja,  alias bayar dulu.  Kan biasanya kalau parkir mah bayarnya belakangan,  ada juga sih yang bayarnya didepan. Lahh.. Terserahlah pokoknya saya bayar aja dulu sebesar Rp. 3.000 saja. Terus tadi juga udah dapet bocoran dari si ibuk kalau jalan kakinya kira-kira 10 menit. Hmmm..  Lumayanlah buat olahraga. Pertama tama kita akan melewati daerah hutan jati,  udah tadi saya singgung diatas ya sob. Jalanya nggak landai-landai amat sih,  banyak batu karang tajam yang menjadi tantangan perjalanan.  Whatever.. Tetep ngejosshh nih semangat.

Lagi asyik-asyiknya jalan ditengah-tengah perjalanan saya berjumpa dengan 2 cewek yang lagi main di tengah kebun. Nih cewek setau saya tadi pas masuk bareng sama 2 cowok hloh. Pertanyaanya dimana cowoknya? Saya pun berniat menghampiri mereka mau nanya,  ngapain disini,  kok enggak ke pantainya. Ehh belum ngomong malah mereka dulu yang nanya ke saya.

"Mas,  ini kalau mau ke pantai lewat mana ya?" tanya salah seorang cewek itu.
"Wah,  enggak tau mbak..  Saya juga belum pernah kesini."
"Ohh,  kirain pernah mas."
"Hloh tadi kayaknya kalian bareng sama cowok ya?  Pada kemana mereka? "
"Iya mas,  kita ditinggal. "

Karena saya juga baru pertama kali kesini saya nggak berani sok sok'an jadi pamandu jalan gitu,  salah-salah saya bawa anak orang nih,  mending kalau kenal,  lah ini mah enggak sama sekali. Baru juga ketemu. Kalau saya sendiri mah udah biasa nyasar-nyasar gitu. Kalau mau saya ajak bareng takut salah jalan,  tapi kalau saya tinggal takut kalau mereka kenapa napa. Berat euy.. Lagi galau-galaunya gitu tiba-tiba ada 2 bapak-bapak lewat,  saya pun menanyakan kepada mereka kalau ke pantai lewat mana. Alhamdulillah ternyata mereka juga mau ke pantai,  yaudah deh kita ngikutin tuh bapak-bapak. Yey..  Ada secerca harapan. Namun.. Nggak lama sih, tuh bapak-bapak jalanya cepet banget sedangkan 2 cewek yang dibelakangku mereka jalanya pelan-pelan. Ya maklum sih orang jalanya juga terjal. Akhirnya saya putuskan buat nunggu 2 orang dibelakang. Makin lama makin ngilang tuh bapak-bapak. Ujung-ujungnya saya jadi juga pemandu jalan mah.

Alhamdulillah.. Jalan yang saya lewati ternyata benar dan dari sela sela tebing terlihat dentuman ombak dan kelihatan birunya laut. Dari sini saya ngejoss lagi semangatnya dan langkah kakiku semakin cepat menghampiri bibir pantai Wohkudu ini.  Hlah 2 cewek tadi gimana mas?  Saya tinggal?  Toh udah deket, sebelum saya tinggal saya juga sempet ngasih tau ke mereka kalau kita udah nyampee. Jadi saya nggak dicap orang jahat kan ya? Hehehe..

Pantai Pasir Putih Di Jogjakarta
Masya Allah..  Langsung takjub saya melihat pemandanganya,  apalagi pasirnya butih euy.  Pantai Wohkudu ini nggak besar-besar amat cuma semacam cekungan yang berada diantara 2 tebing. Dibibir pantainya banyak terdapat bebatuan besar yang tersebar disana sini. Nah,  kalau kalian mau mainan air disini bisa. Cetek kok,  nggak dalem. Bahkan pas saya ngelihat diantara air yang menggelombang banyak terdapat ikan yang pada sliwar sliwer kesana kemari. Nah loo.. yang tadi baru ke pantai tanjung kesirat nggak bisa mainan air silahkan ngobok-ngobok air disini. Hehe

Pantai Wohkudu Yogyakarta
Nggak tau kenapa saya tertarik menuju kebagian kanan pantai. Disini terdapat semacam cekungan gitu yang bisa kita manfaatkan buat ngadem. Bukan gua ya,  kalau gua kan agak dalem gitu,  kalau ini mah enggak.  Gimana ya ngejelasinya?  Ya gitu deh. Wkwkwk..  Disini pula saya ketemu sama 2 bapak-bapak yang tadi jadi pemandu jalan sesaat. Jelas mereka mau mencari rejeki kalau dilihat dari setailnya,  cuma saya nggak nanya mau nyari ikan atau lobster.

Rumput Laut Yang Segar
Disela sela memotret pemandangan pantai tiba-tiba mata saya tertuju ke bagian bawah,  tepatnya di dekat kaki. Saya melihat ada sebuah tanaman air yang kalau saya lihat adalah rumput laut,  bener nggak tuh sob?  Nggak begitu lebat sih,  cuma banyak tersebar disela sela batu karang. Ohh iya tadi pas saya kesini pengunjungnya juga nggak ramai-ramai amat sih,  cuma ada beberapa. Mungkin sekitar 10 orang termasuk saya.

Keindahan Pantai Wohkudu
Dari sisi kanan pantai saya bergeser ke sisi kiri. Sebenere nggak ada bedanya sih antara yang kiri atau yang kanan semuanya oke. Wkwkw.. Duduk di bawah tebing yang adem sambil menikmati suasana pantai emang seru euy,  dalam hati berkata. Kalau temen-temen besok kapan-kapan saya ajakin kesini pasti mereka pada seneng banget kali ya.. #Plakkk..

Kelomang Di Pantai Wohkudu
Hayoo Tebak, dimana mereka berkamuflase..
Saat sedang memperhatikan suasana sekitar mata saya tertuju sama makhluk kecil mungil yang berjalan diantara pasir putih. Siapa hayoo?  Ucapkan salam sama sahabat kita yaitu si kelomang,  Assalamualaikum.. Kalau di tempatku hewan ini disebut dengan kepompong atau totok. Kalau di tempat kalian selain disebut kelomang,  totok,  atau kepompong apalagi sob?

Awalnya saya cuma nemu 1 ekor kelomang,  tapi lama-lama saya lihat lebih jeli lagi rupanya banyak sekali kelomang-kelomang yang berjalan jalan kesana kemari,  begitu saya bergerak langsung dah mereka pada ngumpet ke rumahnya. Emang sih,  kalau nggak jeli, sekilas nggak ada apa-apa soalnya mereka jago banget berkamuflase diantara pasir dan karang-karang. Susah euy mengambil gambar hewan yang satu ini. Karena ukuranya yang kecil, bahkan 1 cm nggak ada ( nggak termasuk cangkangnya ).

Setelah puas bermain sama si kelomang saya lepaskan lagi mereka ke habitat aslinya,  dan saya tinggalkan mereka di tempat yang mereka cintai. Semoga mereka tumbuh dan berkembang biak dengan baik di tempatnya tanpa terganggu oleh para pengunjung yang berdatangan. Cepat besar ya mang..  #InstrumenSedih :(

Waktu semakin siang,  dan matahari semakin condong ke Barat saya pun memutuskan untuk lets go home. Ehh bentar ding,  masalah fasilitas ya disini ada warung sama toilet,  masih sama dengan pantai tanjung kesirat masih dalam tahap upgrading. Okee kita cuss ke tempat parkir.. Udah ada sahabat yang nungguin ane dari tadi, duh kasian. Siapa mas katanya kesini sendirian?  Ya siapa lagi kalau bukan motor tempur yang setia dan tetap semangat menemani disetiap perjalananku yang nggak jelas. Wkwk..

24 comments:

  1. syg sekali masnya single, padahal jadi pasangan mas penulis ini bakalan seru lho, hobinya jalan mulu.. hihihi,
    btw kelomangnya unyu2..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wakaka.. Jalanya pas libur doang kok mbak..
      .
      Weiss bisa nemuin kelomang yg berkamuflase itu ya mbak? Keren euy.. Iya tuh kecil mungil dan ngegemesin..

      Delete
  2. Asyik pastinya duduk di batu karang situ sambil kaki menjuntai ke air. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sambil minum es degan ya mbak anis :D

      Delete
  3. Aaaah, itu poto terakhir bikin kangen pantai berbatu. Makanya mas, ntar kalo aku main ke jawa, temenin ya. Biar ga ditanya kok sendiri mas? Aku jalannya cepet kok, walau jalanannya terjal atau apalah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh mbak saya yang baru kemarin kesana aja udah kangen lagi. Wkwkw..
      .
      Wookee siiapp mbak, jadi kapan ke Jawanya?? :D

      Delete
  4. Maaass ayooo mbok aku dijak jalan-jalaan to .....
    Asyeeek banget pantainya.
    rumput lautnya
    kerangnya
    tebingnya
    daaaan ...

    dua gadis ituuuu ... udah disimpan kan nomor hapenya ? wkwkwkwk

    nice view, bikin mata suegerrrr

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayooo mbak aku siap aku siap. Kalau jalan-jalan always on. Wkwkw..
      .
      Iya nih pantai komplit banget mbak, masih terjaga kebersihan dan keasrianya..
      .
      Alhamdulillah belum mbak. Wkwkwkwkwk..

      Delete
  5. Waduh mas sendirian?

    Harusnya dua cewek tadi digandeng biar gak lepas hehehe

    Asik juga pantai wohkudu kayaknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Angkat tangan aku nya mas. Wkwwk. Belum saatnya mas..
      .
      Silahkan dicoba mas, mumpung masih fresh.. Hehe

      Delete
  6. Haha langsung baper ya kalo ditanya sendirian, langsung asumsinya pada pasangan. Bagus banget pemandangannya, beruntung banget bisa langsung ke sana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, kebanyakan kan pada gitu. Wwkwk..
      .
      Coba mbak kesana deh, soalnya lebih keren aslinya :D

      Delete
  7. Pantai ini persis seperti pantai yang ada di goa sarang Aceh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah boleh tuh mas, ada gamnarnya kah? Ane mau lihaat. Hehe

      Delete
  8. wah gunung kidul mah saya tahu memang terkenal dengan pemandangan alam pantainya mang.. kebetulan teman kerjaku asli orang sono dan sering cerita tentang keindahan pantai gunung kidul, kapan yah saya bisa maen kesana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah manteb tuh mas, bisa tuh temene dijadikan turguide pas njenengan kesana. Hehehe..
      .
      Insya Allah mang, semoga disegerakan :D

      Delete
  9. Foto2nya kerennn..!

    Aku blm pernah ke pantai ini. Bagus yaa..tapi medannya. Hi..hi, mesti pke jalan jauh. Tidak cocok untuk kategori mbok mbok sepertiku

    *CapekGendongBocah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih mbak, perlu perjuangan keras. Wkwk..
      .
      Tapi nggak ada salahnya dicoba pas nanti anaknya udah gede :)

      Delete
  10. Kelomangnya diambilin geh mas, ntar dibawa pulang. Trus dijualin di depan SD gitu. Kan anak kecil pada suka melihara begituan xDDD

    Btw, selamat!
    Mungkin memang jalan hidup anda menjadi pemandu wisata? :) huwehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkakak.. Iyo mbak Nid, dadi keinget jaman SD suka beli kelomang.. Ide komersial anda saya kasih 2 jempol. Hehehe..
      .
      Aminnn mbak, makasih do'anya. :D

      Delete
  11. kasain banget itu cewek
    kelomangku dulu sering dirampas bu gulu
    hahaha tapi asyik sih mainan itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, untung ketemu ane. Wkwkw B-) apaan sih.
      .
      Wah sama mas, dulu jaman SD ane juga sering beli dan melihara nih kelomang. Wkwk

      Delete
  12. Yaampun cakep banget kerangnya mas, kayaknya masih belum terjamah ya pantainya. Itu kalau dari yogya berapa lama sampai ke gunung kidul? Pingin ngajak anak main ke pantai

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak kayak langsung melihat bentangan samudra :D
      .
      Kalau ane cek di maps sekitar 1 jam 30 menit mbak..

      Delete

Powered by Blogger.