Berburu Sunset Sambil Ngemil Gorengan Di Pelabuhan Kendal

Hari ini tepatnya jam 9 pagi saya ngumpul sama temen temen komplek #TemuKangen buat menghabiskan akhir weekend.  Huhuhu. Sambil bersenda gurau kami juga saling tukar pikiran,  ini enaknya mau ngapain. Kalau mau ngetrip dijamin pada nggak mau ( termasuk saya ) karena besok udah pada memulai beraktifitas lagi.  Mau keliling keliling kota juga pada gak mood,  usul mau rujak'an juga pada nolak,  prei waelah ndak do mules. Haha..

Waktu semakin siang,  tidak ada aktifitas yang berarti, cuma ngobrol nggak jelas sambil bercanda hingga adzan dhzuhur berkumandang.  Kami pun membubarkan diri.

Selesai dhzuhur kami ngumpul lagi,  dan untuk kali ini kami ngumpulnya dirumah saya. Tanpa kompromi salah seorang temen ngambil gantar buat ngunduhi rambutan di depan rumah. Kebetulan masih ada sisa panen minggu lalu. Alhamdulillah biji buah yang hobi saya buang didepan rumah tumbuh dan berbuah.

Waktu terus berlalu sampai rambutan yang kami petik habis kami makan. Lama lama makin ngantuk aja nih mata.  Akhirnya saya memejamkan mata sejenak di teras rumah. Temen-temen mah pada ngobrolin masalah motor yang kebetulan kurang ane minati. Jadi saya fokus ke tidur aja. Hehehe..

Explore Kendal | Pelabuhan Kendal
"Ehh sunsite yuk, pelabuhan? " pintaku seketika melek dari tidur yang sebentar.
"Ini jam berapa?  Baru jam 2." jawab seorang temen.
"Ya bagus dong,  kan kita disana bisa nunggu sunset, biar nggak ketinggalan? " jawabku bercanda.

Akhirnya temen-temen mengiyakan ajakanku,  dan rencana kita go habis Ashar ke pelabuhan Kendal.  Memang sih selama ini pelabuhan Kendal lagi gencar gencarnya dibangun dan diupgrade,  udah lama juga nggak masuk ke pelabuhanya. Selama proses pengupgrade'an memang tidak dibuka untuk umum sih.

Selesai Ashar temen-temen satu persatu mulai pada nongol.

"Ehh udah mandi belum kamu,  gasik banget? " tanyaku kepada temen yang barusan datang kerumah.
"Belum,  ngapain mandi? "
#temenpalingunik
#pasangekspresidatar
"Yawes aku tak adus ( mandi ) sek nda. "
"Yoh..  Kono..

Selesai mandi saya kaget karena didepan udah pada sepi,  pada berangkat duluan.  Cuma ada satu orang yang tersisa. Ngapain ndan ngaplo sendirian?

"Yang lain kemana? " tanyaku.
"Udah berangkat duluan," jawabnya.
"Lah kita ditinggal? "
"Enggak,  tadi mereka ke Mak Kom dulu katane mau beli es sama gorengan. " jawabnya.

Yaudah akhirnya kami nyamperin mereka yang udah pada ngetem di warungnya Mak Kom.  Tak kira mereka beli buat keperluan perut pribadi,  ternyata mereka beli buat kita semua buat makan bersama nanti di pelabuhan.  Yeee....  Alhamdulillah rejeki,  #BanyakTemanBanyakRejeki.

Awal perjalanan dari warunge Mak Kom langsung saya yang jadi komando,  atau kapten perjalanan.  Lebih tepatnya yang paling depan.  #cieee pede banget ya?  Toh tanpa saya yang ada didepan mereka juga udah pada tau lokasinya.  Wkwk. Paling dari rumah 15 menit nyampee..

Skip..  Skip..  Skip..
Wusss..

Singkat cerita kami udah nyampe digerbang pelabuhan Kendal.  Terkahir main kesini pelabuhane nggak dibuka untuk umum. Tapi sekarang Alhamdulillah udah diijinin sama petugase.  Dan perlu bayar Rp. 2.500/ orang.

Sesampainya didalam saya agak kaget juga sih karena banyak sekali perubahan perubahan dan bangunan bangunan baru,  termasuk sudah ada musholanya. Ada juga kmp Express Bahari yang sedang bersandar hloh sob.  Apa itu mas kmp Express Bahari?  Itu hlo salah satu kapal transportasi buat penyeberangan dari Kendal ke Karimun Jawa.  Gimana?  Mantep to?  Cuma untuk biaya dan hari keberangkatanya saya kurang paham,  silahkan kepoin sendiri ya sob.  Hehehe..

Back to sunset..

Setelah muter muter nyari spot kami tertarik di salah satu spot di ujung kulon. Apa,  ujung kulon?  Badak bercula satu?  Ehh,  enggak maksutnya diujung Barat.  Disini pass banget buat nongkrong sambil nungguin sunset.

Gorengan Sambel Mak Kom
Nggak pake lama kita langsung buka plastik kresek yang isinya gorengan sama es. Tau aja nih kalau kita kita pada lapar. Hehehe..

Sambel Khas Mak Kom
Ini sambal khas Mak Kom yang aduhai. #remember beberapa tahun yang lalu saya dan salah seorang temen pernah beli rujak di Mak Kom,  minta lombok yang banyak biar maknyuss,  dan hasilnya kami sampe nangis nangis makan tuh rujak + mencret :( #noted jangan gaya gayaan mah.

Suasana di pelabuhan memang cukup ramai,  banyak juga yang dateng rame rame bareng keluarga besar, terus foto foto nggak jelas. Yang mancing apalagi. Seru juga sih kalau lihat orang mancing,  apalagi kalau sering straike. Hehehe.  Kalau diajak mancing mah libur aja.  Soalnya saya cuma suka mancingnya, kalau disuruh makan hasil tangkapanya kurang minat. Nggak tau kenapa,  mungkin karena lihat prossesnya kali ya?

Ini nggak nyampe 10 menit gorengan + esnya raib.  Siapa yang ngambil nih?  Atau kebawa angin terus nyemplung ke laut?  Hahah..  Biasa mah,  cowok kalau makan,  apalagi pas laper lapernya langsung balapan.  Apalagi makanya bareng pasukan para cowok.  Coba kalau ada ceweknya mungkin makane dipelan pelanin sama sok imut gitu ya.  Wkwkw..

"Kok cepet banget ya? " tanyaku.
"Ngelih nda ( lapar nda )." jawab seorang temen.
"Kita kalau makan bareng bareng gini,  langsung pada balapan ya,  coba kalau ada temen cewek,  mungkinkah se agresif ini? " tanyaku lagi.
"Kalau ma cewek mah dipelan pelanin sama sok imut gitu,  biasanya aku makan nasi goreng sendirian 10 menit selesai,  kalau sama cewek 30 menit bisa. " jawab seorang temen curhat.

Dan..  Bla..  Bla..  Bla..  Kita ngobrol sambil bercanda nggak jelas gitu.  Hehehe..

Main Ke Pelabuhan Kendal
Merenung Mas ??
Udah sunset kami langsung buru buru nyari tempat yang siipp buat hunting,  salah seorang temen ada yang jago banget nyari angle/ spot foto.  Nggak pake lama langsung dapet.  Itu foto yang dijembatan ide dia juga. Cuma gaya gayanya kita musyawarah bersama.  Rapat apa,  pake musyawarah segala.  Haha..

Semakin sore semakin banyak pula para pengunjung yang berdatangan,  nah keburu adzan Maghrib kami memutuskan untuk pulang..

Temanya udah ngena belum ya?  Berburu sunset sambil ngemil gorengan di pelabuhan Kendal.  #Noted aktifitas ini kami lakukan weekend kemarin,  baru sempet terpublish hari ini.

13 comments:

  1. Bagus kali pemandangannya bang. Itu pagarnya jadi properti gitu wkwkw.
    Bisaan ya emang silhouette itu ngasih aura sendiri. Misteri eksotis gitu wkwkw.

    Yang di sini juga ikut ngiler sama sambelnya mak Kom. Biasanya kalo di Jawa Timur gitu girengan pake petis cokelat berlumpur [?] wkwkw. Kalau disana pasangan gorengan beda yah sambelnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak zahrah, buat dijadikan objek tambahan. Hehehe.. Iya juga ya, bermain foto dengan bayang bayang :D

      Wewww.. Kayaknya manteep tuh mbak, emang ya kuliner khas Nusantara nggak diragukan lagi keunikan dan rasanya, btw itu sambel pecel sih mbak :D

      Delete
  2. SAMBALNYA MENGGODA...

    jd senyum2 sendiri baca kalimat yg ini :
    biasanya aku makan nasi goreng sendirian 10 menit selesai, kalau sama cewek 30 menit bisa. "

    Zaim akut di awal pacaran :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa ya mbak. Maknyusss.. Awas jangan banyak banyak makan sambelnya. Wkwkw..
      .
      Ya kalau udah halal mungkin udah berani blak blakan ya mbak?? :D

      Delete
    2. iya lah kalau halal mah sudah ga ada yg di tutupin lagi,
      biar langgeng :D

      Delete
  3. Wogh, Pantura punya ni..
    Keren sunsetnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa mas. Masya Allah keren aslinya kok mas :D

      Delete
  4. sunset indahnya subhanallah
    baru tahu kalau makan gorengan enak pake sambal gitu jadi ngences sayanya
    mungkin gorengan kurang banyak atau lagi pada laper tuh hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah jangan ngences mbak mending bikin sendiri aja, itu pake sambel kacang kalau kita mau bikin pecel. Heheheh..
      Iya nih cowok mah..

      Delete
  5. Enak kali tuh weci nya dicocol sambal. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apaan tuh mbak weci??? Kalau tempatku menyebutnya piapia. Hahaha :D

      Delete
    2. weci tuh gorengan yg di pinggirnya, kalau di sunda bala-bala atau fuyunghai haha

      btw, sambelnya bikin ngileeer. itu teh buat rujak ya? yg pake buah2an?

      Delete
    3. Wah kurang tau mbak. wkwkw...
      Itu sambel buat pecel kok mbak, mantep wes :D

      Delete

Powered by Blogger.