Header Ads

Explore Desa Sumur Goes Bareng ISSI Kendal #LombaFoto

Jam 7 kurang sedikit tiba-tiba hp gue bunyi.. Mak tuling... biasa ada WA masuk..
.
Ternyata temen gue, mas Saefudin ngechat kalau dia sudah berada di lokasi lapangan desa Sumur, btw desa Sumur ini berada di kabupaten Kendal yaa lurr. Kalau sama tempat tinggal gue ya ndak jauh sih, paling 15 menitan kalau naik motor, atau istilahnya tonggo deso.

Jam 7 itu dimulainya pendaftaran lomba, yaitu lomba foto sama sepeda santai, plus ada lomba mountain bike, kalau gue sih lebih suka nyebutnya downhill. Yang dimulai di lapangan desa Sumur sampai di bukit Pertapaan desa Sumur

Gue jam segitu masih gabut ndak jelas, masih muter-muter nyari burung di sawah. Karena gue tau... orang +62 itu kalau ngadain acara pasti molor... Wkwkwk.. #Piss.. Gue ndak bilang semua loh yaa.. tapi sebagian besar sih. #PLakk

Btw gue emang ada pengalaman buruk sama desa Sumur waktu gue masih SMP. Ditolak cinta sama orang sana?? Bajigurrrr... Endak vrohh... Dulu waktu SMP gue sama temen-temen mainnya kejauhan terus kesasar di desa ini, kita jalan kaki loh. Dari rumah jam 1 siang terus sampai rumah mau maghrib gitu, dan kabar baiknya ketika sampai dirumah gue langsung dikasih hajaran mesra sama emak. Kok bisa kesasar kenapa?? yaaa karena ada temen gue sok tau jalan pintas. Pintasmu kui... asline luih cepet bali lewat dalan biasa iki malah muter sing mungkin 5x luih adohh... josss porakk..

Oke oke.. gue nggak akan ngebahas masa lalu itu, jadi kemarin tanggal 2 Agustus ada event di desa Sumur ini, yang bernama... ehh kok event bernama sih.. berjudul kali yaa..?? event berjudul... kok makin aneh sihh... yaudah intinya ini Explore Desa Sumur MTB For Fun, Gowes Bareng ISSI Kab. Kendal. Sebagai penyelenggara yaitu Yogi Family.

Event ini ndak begitu besar, hanya mungkin diikuti oleh sekitar 500 orang Kendal, dan tetap mamatuhi protokol kesehatan. Kecuali buat yang udah goes boleh lepas masker. Satpol PP, Gugus tugas Covid, dan orang orang penting lainya juga nampak banyak dan sudah disediakan. Bahkan untuk lomba fotonya juga dibatasi, hanya 50 orang pendaftar saja, termasuk gue..

Sampai di lokasi tanpa pake lama motor gue langsung gue parkirkan di samping rumah warga terus cusss ke panitia pendaftaran. Di tempat pendaftaran ini gue juga ketemu sama temen gue yang dari tadi udah ngechat terus...

Karena lokasi bukit pertapaan ini cukup jauh akhirnya kami berdua pun sepakat untuk sepeda motoran. Tentu saja gue yang boncenglah.. Heee... Jadi ceritanya kita (yang ikut lomba foto) ikutan para gowesers menuju ke bukit yang dimaksud. Sebenarnya ndak perlu ikut ndak papa, karena lomba fotonya kan bebas. Intinya acara sepeda santai itu, jadi kita mau motret dimanapun boleh. Tapi yaa seperti biasa.. kita ingin cari momen dan foto yang terbaik.. Makanya kami ikutan gowesers ke bukit pertapaan.

Ohh iya, di sini gue juga ketemu mas zain juga, salah satu Blogger Kendal yang udah tersohor, mungkin diantara kalian udah ada yang pernah berkunjung ke blognya, atau malah udah kenal..

Terus kalau pasukan fotografernya kebanyakan dari Kendal dan Semarang, itu pun juga beberapa orang yang gue jumpai.

Nah untuk potret memotret mengikuti gowesers ini gue boncengan sama temen gue, mas Saefudin, sedangkan mas Zain sendirian. Jadi kita bertiga pake motor 2. Motor gue sengaja gue tinggal di parkiran di start.

Awal track memang mudah, karena melewati jalan beraspal dan berbeton, mungkin bagi para gowesers agak repot ketika ditanjakan yang lumayan, nah kalau gue kan pake motor.. yaa tenang dong.. Heee... boceng lagi..

Setelah beberapa kilometer melewati jalan pedesaan dengan medan yang halus kini para gowesers harus melewati hutan jati dengan jalur yang extreme. Kalau menurut gue udah spot downhill punya. Bagaimana tidak, jalan setapak yang tidak landai plus banyak jeglongan dan bebatuan ditambah naik turun bukit rasanya acikimbirrr...

Gue, mas Sae dan mas Zain juga aras-arasan plus bingung mau ngikut mereka apa tidak, karena emang spotnya spot sepeda, bukan sepeda motor. Kalau ibarat kata main air kalau ndak basah kuyup sekalian tanggung banget. Yaudah akhirnya kita bertiga gasss menuju bukit pertapaan dengan melewati jalur sepeda. Nah, kalau ini para gowesers berhak meledek kami.. silahkan...

Mas Sae dan mas Zaen sedang berjibaku dengan medan
Di beberapa spot juga gue terpaksa turun dari motor karena tanjakan extreme dan turunan extreme. Jaraknya sih kurang lebih 1,5Km kalau gue rasa, tapi karena masalah medan yang aduhai jadi terasa berat dan jauhh syekali.. Puncaknya di tanjakan terakhir mas Zain memutuskan untuk tidak melanjutkan perjalanan karena kemiringan tanjakanya sangat sangat.. sangat nanjak.. gue pun turun dan mas Sae gass poll pake motor super sonicnya, btw emang motornya sonic euy...

Di bukit pertapaan ini nampak banyak para gowesers yang sudah sampai sambil leyeh-leyeh meregangkan otot, disini pula gue ketemu temen SMK gue dulu, dia ikut gowesers, tadi juga sempet gue foto pas lewat area perkampungan.

Disini ada 2 acara, yang pertama pengundian dorprize sama lomba downhill. Acara ini diselang seling gitu, biar ndak boring.

Disini gue ngincer foto pas para peserta lagi njamping gitu, tapi sayangnya yang ingin memotret momen seperti itu tak cuma gue, yang lain pun sepemikiran.. fyuhh.. akhirnya gue pindah spot dan nyari foto pas ada peserta yang jatuh... Eeeee hla bocah, malah golek fotone wong tibo.

Bahkan pas gue upload di isntagram ada temen yang komen gini "Ada yang jatuh ndak ditolong malah difoto, nlotop!" Wkwkw... yaa gimana..... gue kan motretnya dari jauh, pake lensa tele. Laahhh udah ditolong yang ada dideketnya dulu sebelum gue sampai ke lokasi dong. Tapi tenang.... para peserta yang ikut track downhill ini wajib pake helm full face dan daker.

Oke, dibukit pertapaan ini gue ndak cerita panjang lebar, karena memang acaranya juga cukup singkat.

Nah ketika mau pulang gue sama mas Sae juga sempat kebingungan nih mau lewat jalur yang mana. Jelas kalau lewat jalur yang tadi kami enggan dan kayaknya udah kapok dehhh.. terus kalau jalur yang kedua nanti tembusnya di desa lain, terpaksa kami lewat jalur yang ketiga. Itupun bareng bapak bapak polisi, pedagang cilok, sama penonton yang otw pulang juga.

Alih-alih lewat jalur lain dan berharap mendapatkan jalur yang lebih bersahabat ternyata enggak. Jalur yang ketiga ini malah sampai nyebrang sungai segala, untung musim kemarau... jadi ndak ada airnya, disini juga gue bolak balik turun dan ndorong motornya mas Sae. fyuuhhhh..... kayaknya emang tak ada bedanya sama jalur yang pertama deh.

Singkat cerita perjalanan yang super melelahkan itu sudah berakhir dan kami tinggal nunggu pengumuman pemenang lombanya, nah..... enaknya kalau Yogi family ini mengadakan acara lomba foto gitu juaranya ndak cuma 1 2 dan 3 tapi ada 6 juara harapan juga, jadi total ada 9 juara.... Wahhh mantap kali...

Nah... Berikut gue kasih lihat para pemenang lomba foto MTB For fun, explore desa Sumur, Goes bareng ISSI Kabupaten Kendal.



Tebak, gue dapat juara berapa.. Wkwkwk...

Diatas adalah hasil prototype foto gue, banyak yang tanya dapat ide atau wangsit darimana. Yaaa ndak tau juga sih. Dari awal motret gue tuh ngerasa nggak puas aja sama jepretanku, kayak monoton gitu, ndak ada menonjol menonjolnya.. Terus pas ditengah hutan tadi gue juga sempat ditinggal mas Sae sendirian. Nah dikesendirian inilah gue inget quotes seorang fotografer "Kita harus bisa memanfaatkan objek sekitar".

Gue lihat kanan kiri ternyata disini banyak daun jati kering berserakan diatas tanah, terus gue coba coblos daun itu menggunakan jari telunjuk. Jadi deh frame.... Heeee...

Udah coba berkali kali jebretan juga dan banyak yang gagal, ada yang ban sepedanya kecrop, ada yang kepalanya ke crop, ada yang orangnya masih jauh. Tapi Alhamdulillah ada yang berhasil.. Yeeeyy...

Dan Alhamdulillahnya lagi mas Sae dapet juara 2. Jadi yaaaa... kebayang... kita berjuang bareng menembus medan yang terjal, ngosek sana ngosek sini. Akhirnya angkat juara pun bareng...

14 comments:

  1. mas eksaaaa...jajal taktebak ya...dirimu asmane asli eko sariwijayanto kaaan hahahhaha, juara siji dunk


    lha ancen fotone joss kok...ya whort it nek juwaraaaak hihi

    beytewey...iki downhill tracknya aslik artsy banget soale pas masane jatine lagi meranggas, jadi ada nuansa orens orens godonge yah hahha...

    wakakak jenenge be netijen mas, nek kita upload apa pesti ada pitakonan sing aneh aneh..termasuk foto wong tibo dikomen iki ditulungi ora...hahhaha...ya pastine ditulungi neng wong ngarepe sik yo

    pas jalan baline kok kebayang ngeri oas nuntun montor di jembatan sempiid ngisore kali mas, untung ga eneng aire 😆😆

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduuhh tebakan yang benar mbak.. WKwkw..
      Iyaaa itu nama asli saya, Eksa itu singakatan dari nama panjang saya. :D
      .
      Iyaa mbak, iseng-iseng bikin frame malah jadi.. WKwkw..
      .
      Alhamdulillah mbak.. nek ada aire ndak tau lagi mau lewat jalur yang mana. Soalnya ini bukan track untuk sepeda motoran, tapi buat pesepeda. Resiko maksa ikutan naik ke downhill track. Wkwkw

      Delete
  2. mantap nih jepretannya mas, yang komen di ig lempar lensa tele aja mulutnya. eh
    sayang lensanya ding. selamat yaaa, juara 1 keren nih fotonya, sayangnya aku nggak tahu lomba ini, kalau tahu bakal ikutan mumpung di kabupaten sendiri, wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah sampean orang Kendal juga toh mas...
      walah walah... salam seduluran nekngono mas :D
      salam dari Kaliwungu Selatan. WKwkw...
      .
      Iya mas kapan kapan kalau ada event lagi photo wajib ikutan :D

      Delete
  3. Lihat gambarnya kok jadi pengin kesana ke desa sumur, medannya itu sepertinya ekstrem tapi menantang. Cuma sayangnya saya di Banten, jauh ya kalo main ke Kendal yang dekat Semarang.

    Mas Sae juara dua, Alhamdulillah angkat piala bareng, berarti mas eksa juara satu atau tiga ya soalnya kan angkat piala bareng.

    ReplyDelete
    Replies
    1. WAh iyaa mas, kalau di Banten yaa juauhh kali kalau ke Semarang mas. Wkwkwk..
      ditunggu cerita explore didaerah sana mas, apa apa aja yang khas gitu. :D
      .
      Aduhh juara berapa yaa... :D :D

      Delete
  4. uhuy juara 1, memang usaha nggak mengkhianati hasil ya mas.. ada aja idenya buat ambil fotonya. kereennn

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkw.. Iyaa mbak Ell Alhamdulillah perjuangan yang akan selalu dikenang :D

      Delete
  5. Mantul tenaan ..
    Keren abis baca ceritamu dan foto-fotonya juga apik, termasuk foto sepeda terjungkal yang sempat dikritik,wwkkk :D

    Tau ndak, selama ini aku tuh ngertinya sampeyan namanya mas Eksa loh hahaa ..
    Aku juga ngga ngeh pas ndelok daftar nama pemenangnya.
    Teruus.. kuscrol layar lihat foto paling bawah dan kucocokkan sama foto daftar nama pemenangnya lagi.
    Laah .. ternyata foto yang terpampang kok sama .., dari situ aku baru ngeh kalau namane mas Eksa kuwi Eko Sariwijayanto 😁

    Selamat ya buat juara I nya mas 👍.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwk.. Iya mas, itu yang kritik temen sendiri sesama fotografer. Wkwk...
      .
      Iya mas Eksa itu singkatan nama panjang, ada yang manggil Eksa ada yang manggil Eko, tapi biasaya kalau temen temen baru biasanya panggil Eksa soalnya kalau Eko kan udah banyak dan pasaran sekali. Wkwkwkwk..
      .
      Alhamdulillah.. terimakasih mas Himawan :)

      Delete
    2. Sami-sami, mas Eko, *eh aku ikutannya manggil nama sampeyan mas Eksa aja hehehe :)

      Kuperhatikan foto-foto hasil bidikanmu memang keren-keren, mas.
      Pantas kalau sering memenangi perlombaan fotografi.

      Siapa tau ya nantinya punya studio foto pribadi dan jadi forografer ternama.
      Boleh kok aku jadi salah satu modelnya ...#ngarep wwkkk :D

      Delete
  6. fotonya apik yg pakai frame daun jati mas, bisa buat inspirasi. hehe
    kalau yg njamping bagus juga tp ga mau jadiin inspirasi kalau aku yg difoto. takut dikomen netizen juga :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe.. Makasih mbak.. :)
      .
      Ndak papa dikomen mbak biar ada greget gregetnya. Wkwkw.. Asal ndak digruduk aja sih :D

      Delete

Powered by Blogger.