Header Ads

Nyobain Es Dawet Ireng Khas Purworejo Didepan Komplek

Sekarang kita kalau mau apa apa serba mudah ya... termasuk dalam hal kuliner sekalipun.. kita ngga perlu lagi maen ke suatu kota tertentu demi mendapatkan kulinernya. Sekarang udah banyak bertebaran makanan khas makanan khas gitu. Sebagai contoh didaerah gue ada tuh soto Klaten, soto Kudus, soto Boyolali, bakso Wonogiri, dan lain sebagainya.. mungkin di daerah kalian juga banyak kali ya yang kayak gitu-gitu..

Makanan yang gue sebutkan tadi adalah makanan yang umum dan sering kita jumpai didaerah kita. Tapi tetep aja.. kalau kita pengen nguliner lebih dalam lagi tentang makanan khas suatu kota harusnya kita berkunjung ke kota tersebut.

Sama halnya dengan es dawet khas Purworejo yang barusan gue beli.. es dawet atau es cendol merupakan es yang umum kita jumpai di sekeliling kita.. itu loh yang ada ijo-ijonya.. tapi ijonya bukan ijo dari bayam atau kangkung loh ya, melainkan dari tepung beras dan tepung tapioka.. Nah kalau es dawet khas Purworejo ini beda sob, bedanya adalah cendolnya itu berwarna hitam..

Terus terang baru kali ini gue makan es dawet khas Purworejo loh sob, sebelumnya cuma lihat tok dipinggir jalan, jangankan dolan ning Purworejo.. lewat kotanya aja sampai sekarang belum pernah. Wkwkwk.. padahal masih di Jawa Tengah loh, tetangganya Magelang :D

----
Pagi ini rencana gue mau menjahitkan sepatu yang udah mengelupas.. sayang banget kalau dibuang mah.. wong cuma ngelotok bawahe, secara bentuk masih like new, karena baru beberapa kali doang dipake.. yaa.. namanya dibuat kerja maklum aja kalau cepet rusak.. Heee..

Nah, pas keluar dari gang perumahan gue dikejutkan dengan lapak es dawet ireng Purworejo. Kenapa terkejut? karena kemarin-kemarin belum ada.. Sebenere pengen langsung beli.. tapi pending ajalah.. nanti aja habis daily misinya clear baru beli. Kalau ngelihat dari desain dan bannernya sih gue ngga asing lagi, soalnya yang jual es dawetireng model kaya begini ada beberapa di daerah Kaliwungu, yang gue tau yaa di perempatan Pandean sama di daerah Sekopek. Terus sama didepan perumahan gue ini, jadi ada 3 gelas. Ehh maaf 3 lapak maksud saya.. Heee

Setelah daily misi clear 50% gue langsung cuss menuju ke lapak es dawet ini.. wait! kok baru 50% daily misinya?? Iya soalnya tukang jahit sepatunya lagi rame jadi musti ditinggal deh.. Hehehe.. Yaa ngantri beberapa orang sih, tapi no problem tetep gue tungguin :D

"Berapa mas?"
"4, dibungkus ya pak.."
"Pak, ini sama yang kayak di Kaliwungu bukan?" imbuhku.
"Iya sama mas, kayak yang di pasar sore." jawabnya..
"Ohh... satu juragan ya pak?"
"Iyaaa.. Heee..

Kayaknya gue ngga asing sama yang jual -.- kayaknya masih se-perumahan sama gue, cuma ngga tau gang apa.. Heeee

Dengan hanya membayar Rp.3.000/ bungkus atau gelas kita udah bisa mencicipi es dawet ireng khas Purworejo ini. Tentunya tanpa harus plesiran ke kota Purworejo.. Hehehehe..Nah, dengan harga yang segitu kita cuma dapet es dawet doang ya sob.. biasanya kan ada noh yang ditambahi buah buahan gitu.. nah, yang di Kaliwungu ini ngga ada. Original !!

Sampai dirumah langsung gue buka tuh karet pembungkus yang melilit plastik.. dan sebelum gue tuangkan ke dalam mangkok yaa.... gue foto dulu :D
Kok ngga keliatan dawetnya ya ?? Iya soalnya dawetnya ada dibawah.. malu-malu..

Nah, ini yang agak keliatan..

Untuk masalah rasa.. okelah mantaff.. manis dan gurih.. iyalah masak pedas, emang ada es dawet pedas. Hahahaha #Canda! Buat temen-temen yang pengen nyobain, kalian bisa cari didaerah kalian.. mungkin ada yang jual. Kalau ngga ada yaa... kalian bisa nyoba pas kebetulan lewat atau berkunjung ke Purworejo. Hehehe..

12 comments:

  1. Es dawetnya kayaknya pake pewarna areng atau apa yak kok hitam? Biasanya pake daun suji/pandan atau pewarna makanan lain yang warnanya hijau.

    Di tempat tinggal saya enggak ada yang jual yang warnanya begini. Yang banyak lewat es dawet khas Banjarnegara, pakenya warna hijau.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hitamnya terbuat dari abu merang mas menurut sumber yang saya baca. Heee..
      ..
      Ohh iya yaa.. Banjarnegara juga punya es dawet yahh :D kalau di daerah Kendal yaa sama sih warnanya hijau gitu, mirip sama es cincau..

      Delete
  2. kok ga ditanya penjualnya, warna hitamnya itu dari apa, hehehe......

    ReplyDelete
    Replies
    1. WAh engga kepikiran sampai situ mas. Hehehe..
      tapi menurut sumber yang saya baca sih terbuat dari abu merang :D

      Delete
    2. owalah, abu merang..., unik juga ya, masih tradisional

      Delete
  3. Pas banget tuh buat panas-panas gini minum es dawet :D

    ReplyDelete
  4. Aku tuh kadang heran sendiri, kalau minum es dawet itu nggak suka-suka banget. Kadang malah nggak mau minum, tapi sewatu ketika pernah habis 2 gelas. Entahlah ahahahha

    ReplyDelete
  5. Kalau di tempatku, es dawet Banjarnegara banyak. Jadi gak usah pergi ke tempatya, udah bisa merasakan minuman tersebut. Tetep seger.

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha.. iya ya mbak.. Banjarnegara jg punya khas es dawet:D
      ..
      mantaplahhhh.. seger banget kalo disruput pas siang bolong... :D

      Delete
  6. Kalau dawet ireng yang di pinggir-pinggir jalan itu, udah lumayan sering beli. Jujur, saya masih penasaran dengan rasa "asli" dari dawet ini yang dijual di deket Jembatan Butuh-->yang katanya jadi tempat asal-muasal si dawet ireng.

    *Merasa gagal jadi wong Purworejo* Hahahaha

    ReplyDelete

Powered by Blogger.