Header Ads

Lama Terabaikan Kini Kedung Pengilon Tampil Beda, Begini Sekarang Kondisinya

Assalamualaikum sob, apa kabar? saya baik-baik saja, Alhamdulillah.. #Hloh.. Ini siapa yang ditanya siapa yang jawab yaak?? Hahahaha.. Oke-oke #Canda ya sob, semoga kalian tetep sehat Wal Afiat, lancar rejekinya, dimudahkan dalam segala urusan positifnya, apalagi yang punya hajat pengen punya pasangan halal sakinah mawadah warohmah hingga ke Jannah tahun ini semoga Allah mudahkan. Aamiin..

Kemarin ane sama bang Wawi saya abis mengexplore kampung ragam warna yang ada di daerah Mranggen, Kutoharjo sob, nah seperti dipostingan sebelumnya kan udah saya jelasin habis dari kampung ragam warna kita ngegass lagi nih, tepatnya di jembatan tua bersejarah yang dulu sepi banget tapi kini sudah berevolusi lagi dan disulap menjadi tempat wisata, apa itu? Ini dia jembatan tua kedung pengilon...

Objek Wisata Kedung Pengilon Terbaru
Sumpah waktu pertama kali saya kesini dulu tempat ini sueepeiine rek.. cuma ada satu atau dua orang yang mancing dan berkebun. Bahkan di part pertama ane kesini cuma suebentar banget, asal jeprat jepret.. udah.. langsung pulang.. nggak pake' lama.. masih ada juga postingan saya pas berkunjung kesini di part pertama. Mau tau? kepoin aja ya? Hahaha..

Nggak tau kenapa beberapa waktu lalu ada seorang temen kampung ngasih tau ke saya "pie, neng pengilon po? saiki wis dicet warna warni?" ( gimana, ke pengilon apa? sekarang sudah dicat warna warni?), nggak kaget juga sih ketika temen saya ngasih tau hal itu kepada saya, soalnya mah akhir-akhir ini ngetrend banget apa-apa di kasih warna-warni gitu ya sob? selain itu pas mainan fb tepatnya main di grup liputan kendal terkini saya juga bolak balik sering ngelihat orang nge-share objek wisata kedung pengilon ini, terutama foto tuh, banyak. Pengen sih kesana lagi, cuma karena belum ada temen yang ready kepending pending sampai minggu kemarin baru bisa berkunjung. Heee...

Sewaktu meng-explore kampung ragam warna bareng bang wawi, saya ngusulin, habis ini mau kemana lagi enaknya bang? ke kedung pengilon gimana? katanya udah bagus, dicat cat gitu? bang wawi pun langsung gercep mengiyakan ajakanku, Yesss...

Untuk masalah rute saya masih menggunakan rute yang sama dengan pas yang pertama kali kesini. Nah buat kalian nih yang belum tau, tak kasih ancer-ancernya sob. Kalau kalian dari Kaliwungu kota ( baca: pasar sore ), ambil arah ke Barat, ke Pelantaran bablas saja terus sampai ketemu pasar srogo, dari pasar masih lurus sedikit lagi sampai ketemu i***mart di kiri jalan, kemudian masuk saja di gang sesudahnya dikiri jalan. Lurus aja terus sampai habis jalan, nanti kita akan bertemu dengan pertigaan, ambil kiri, kemudian ada pertigaan lagi ( depanya sungai ), ambil kanan, bablas terus sampai di tkp.

Sebenarnya ada 2 rute sih sob, mau via pasar Srogo atau via Ampel, terserah. Cuma kalau yang via Ampel saya nggak tau jalanya. Heeee...

Mau Masuk Ke Kedung Pengilon
Begitu tiba disini saya udah mencium aroma perubahan yang signifikan dari parkiran yang dulunya ini cuma kebon sekarang udah jadi lahan parkir + udah ada gerbang masuk untuk menuju ke lokasi kedung pengilonya. Nanti pas dikasih tiket masuk + parkir jangan dibuang ya struknya, buat out nanti soalnya sob.. okelah kalau udah pada ready sekarang kita cuss ke lokasi..

Peninggalan Sejarah Di Kendal
Salah satu peninggalan bersejarah
Wait-wait sebelum nyampe ke lokasi saya dan bang wawi sempet istirahat sejenak dan ngobrol-ngobrol sama salah seorang petugas yang sedang berjaga, lumayanlah bisa menyerap informasi dari beliau. Heeee...

Hal paling utama saya tanyakan adalah perombakan ini sendiri, kan secara tempat ini dulunya cuma sebuah jembatan tua biasa dan kurang begitu terawat kok sekarang udah sulapan menjadi tempat yang apik dan ramai. Jawabanya adalah para penduduk setempat berinsiatif meng-upgrade kedung pengilon ini menjadi tempat wisata, nah untuk dananya sendiri mereka dapet bantuan dari orang-orang asli sini yang merantau ke luar negeri. Wah hebat ya sob...? meskipun dalam pengerjaan belum rampung total tapi udah top cerrlah ya...

Menurut informasi yang saya baca jembatan tua yang ada di kedung pengilon ini adalah buatan londo ( Belanda ). "Bang, kok mereka buat kayak gini di tengah-tengah hutan gini ya?" tanyaku kepada bang wawi, dan.......... bang wawi pun juga kayaknya males jawab. Wkwkwkw... Tapi emang sih kalau dilihat dari struktur dan arsiteknya emang londo banget.

Oke oke, abiss istirahat kita ngelanjutin perjalanan kembali, mengingat jembatanya juga masih lumayan jauh, ya kalau dari lokasi parkir sekitar setengah kilo lah kurang lebih.

Taman Kendal Baru
Nah misalkan kalian capek nih, kalian bisa istirahat dulu di taman ini sob, disini juga terdapat beberapa warung makan yang bisa kalian manfaatkan buat ngecharge energi dan perut. Heee.. Kalau masih strong dan mau langsung ke jembatanya juga bisa kok langsung on the wus kesana. Nah, kemarin pas saya ama bang wawi kesini tuh ada bukit-bukitan baru gitu sob, ya rencananya sih mau dibuat gardu pandang atau tempat view, cuma karena di depan anak tangganya terdapat tulisan masih belum jadi kami pun enggan memasukinya, jadinya saya ama bang wawi langsung aja ke jembatanya sob..

Jembatan Kedung Pengilon Sebelum Dicat
Ini adalah gambar jembatan kedung pengilon sebelum diupgrade.
Jembatan Warna Warni Pengilon
Dan ini adalah jembatan kedung pengilon setelah diupgrade ( now )

Kalau kita perhatikan jelas lebih cantik yang sekarang ya sob? Hahaha.. iyalah.. nah setelah kami sampai disini dan berfoto foto kami meneruskan perjalanan menuju ke bibir air terjun, jadi nih sob di bawah jembatan ini ada air terjunya, ya meskipun tak begitu tinggi tapi tak pe lah.. air terjun ini membentang dan memanjang, ya kayak niagara mini gitulah..

Niagara ini di kedung pengilon Kendal
Yah meskipun warnanya agak kecoklatan tapi siplah buat ngasih nilai plus, dan ini nggak boleh dijegurin ya sob, bahaya! kalau mancing silahkanlah..

Nah disini juga ada air terjun lain sob, dan lebih tinggi daripada sama gambar yang diatas itu, cuma pas kami kesini airnya kecil. Entah memang asli kecil atau pas lagi musim kemarau saya juga kurang paham, dan maaf banget kami nggak ngeambil gambar air terjunya, kalau kalian mau silahkan saja samperin, nanti ada plang papan petunjuk arahnya sob, tenang aja.. nggak jauh kok dari jembatanya.

Buat kalian pas berada disini saya sarankan buat menjaga kealamian tempat ini dengan tidak membuang sampah sembarangan ya sob, buanglah sampah pada tempatnya, jangan alasan nggak ada tempat sampah. ADA!

Karena masih dalam tahap upgrading maklum saja fasilitas umum seperti toilet dan mushola disini masih belum ada sob, ya kita do'akan saja semoga lekas clear dan bisa dinikmati semua pengunjung. Ohh iya, menurut salah seorang narasumber nanti kedepanya disini akan ada wisata river tubing gitu sob, kemarin pas saya kesini juga masih dalam tahap uji coba/ trial. Oke mas mas ditunggu launchingnya.. Hehehe...

Jajan Di Kedung Pengilon
Nah berubung dari awal kita mengexplore kampung ragam warna + kedung pengilon ini belum ngisi perut akhirnya kami memutuskan buat ngecharge energi dan ngisi perut disalah satu warung disini, dan kebetulan banget yang jualan temenya bang wawi pula. Hahahaha..

Kalau kalian kesini boleh nih jajal lontong campurnya atau mau tambah rujak biar lebih muantep...

Ohh iya sebelum kita pulang siapin dulu tiket masuknya yang tadi ya sob, nanti diminta sama petugasnya pas kita bayar, untuk biaya tiket masuk + parkirnya kita cukup dikenakan biaya Rp.2.000 saja, murah meriah banget ya..

Kalau baca ulasan dari bang wawi silahkan kepoin blognya : Tempat Bersejarah Ini Berubah Menjadi Tempat Wisata Millenial. Silahkan diramaikan dan dikomenin, salkomsel, salam kompak selalu :D

25 comments:

  1. Kelihatan banget bedanya before dan afternya.

    Sebelumnya kayak bukan destinasi wisata, kalau orang awam yg lewat atau lihat... hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, Hahaha.. sekarang udah banyak sosial media jadi gampang buat ngeshare dan mempopulerkan..

      Delete
  2. Dadi apik yow sak uwise di cat ... , ora ketok medeni koyo mbiyen ☺

    Tampilannya jadi keren

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, btw udah pernah main kesini juga ?? :D

      Delete
    2. Belum .. xixixi 😁
      Kamu siih ngga mau ngajakin ....

      Tadi cuma lihat perbandingan foto before and after nya aja 😊

      Delete
  3. Kelihatan banget perubahan jembatannya, semakin cantik dan tentunya semakin banyak menarik pengunjung. Bisa meningkatkan perekonomian masyarakat di sana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin,,, semoga dan pastinya ya mbak :)

      Delete
  4. view-nya menggoda gitu yak... :d cocok buat spot foto-foto

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bang.. Terutama buat cewek cewek ya. Hahaha

      Delete
  5. Kenapa harus warna pelangi ya? Nggak cukupkah kalau dicat ulang dengan warna putih???

    Btw itu makanannya huenak banget koyoke 😃😃

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin kalau polosan udah terlalu mainstream mbak. Wkwkw..
      .
      Wah mantebb mbak. Po neh disantap pas siang bolong. Hahaha

      Delete
  6. Wa'alaikumsalam.. kabar baik, Mas..
    Wah jadi keren ya, jujur sih aku belum pernah kesana langsung, tapi nama kedung pengilon nggak asing bagiku, dan dulu sepertinya tau nggak seperti ini. Sekarang udah beda banget ya, memang sih kalau dirawat baiknya makin kesini makin bagus ya, Mas..he

    Suasanya jembatannya ruame ya, jadi lebih berwarna..he
    Jadi laver lihat makanan diatas :D

    Btw, tiket masuknya terjangkau dan murah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas. Dulu hanya sebuah jembatan tua yang terabaikan. Namun ki Alhamdulillah udah menjadi lebih baik. Hehehe..
      .
      Saya juga ikut laper mas ngelihat makananya. Hahaha.
      .
      Iya malah banyak peminatnya kalau murah kan ya. Hahaha

      Delete
  7. itu jembatan di sulap menjadi menarik ya. luar biasa. ide orang memang luar biasa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas. Sekarang lagi trend trendnya dicat warna warni gitu. Hahaha

      Delete
  8. Wah tambah keren ya sekarang disana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk. Walah bang ayook tamasya lagii :D Hahaha

      Delete
  9. Sekarang ini musim banget ya kak wisata 'warna warni' gitu. hehe.. betewe itu bagus banget foto air terjunnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Ajeng.. Dimana mana ada aja ya dicat warna warni gitu.. malah bagus sih jadi unik dan beragam :D

      Delete
  10. Keren ya afternya mas, tinggal di promosikan terus menerus supaya bnyak pengunjung.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, kalau bisa terus berinovasi supaya tetep ramai dan bikin publik penasaran :D

      Delete
  11. segala peninggalan Belanda zaman dulu itu, memang bagus2 dan awet yaaa. jembatannya masih kuat gini walo awalnya rada suram.. tapi toh tinggal dicat, lgs kinclong lagi :D.. masih berharap banyak tempat di Indonesia bisa dipercantik gini mas.. jadikan kita yang melihat juga enak yaa.. apalagi turis asing...

    itu makanannya kok menggugah betul :D.. jadi laper saya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak siipp betull, apalagi sekarang banyak ya peninggalan sejarah yang perlahan lahan terkikis oleh waktu.. kalau dirawat lagi pasti bisa jadi lebih baik :)
      ..
      Hahaha,, cari warteg terdekat mbak, wait.. nunggu buka puasa dulu ya tapi :D

      Delete
  12. Saya malah kalau nemu jembatna yang warna warni kayak gitu jadi enggak pingin foto, hahaha
    rasanya itu enggak khas, karena sudah banyak jembatan yang seperti itu...heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya juga sih mas, soalnya kalau ada tempat ngehits gitu yang lain pada ngikut gitu ya, jadi kurang khas, mungkin kalau dibuat jembatan buka tutup gitu keren juga ya .. Hahaha

      Delete

Powered by Blogger.