Header Ads

First Trip Kebun Teh Medini Di New Normal

Dipagi yang cerah kala itu gue nggak tau mau ngapain, gabut nggak jelas dan pikiran ndak karuan. Dan sepertinya gue lagi butuh kesegaran alami dari udara pegunungan setelah sekian lama tetap stay home.

Langsung saja.. tanpa berlama lama gue ngechat temen, sebut saja namanya gendut. Meskipun temen gue sekarang sudah ndak gendut tapi gue tetep manggil dia si gendut. Heee...

Setelah bersekian lama berdiskusi lewat chat akhirnya kami memutuskan untuk ngetrip ke kebun teh medini. Kebun teh yang berada di lereng gunung Ungaran ini memang sangat cocok untuk dijadikan tempat refresing. Ada dua alasan. Yang pertama udara sangat sejuk, dan yang kedua jarak dari rumah tidak jauh jauh amat.

Ini juga bukan pertama kalinya gue kesini, lebih tepatnya ke tiga kalinya.

Ada yang menarik sih sebenarnya antara kisah gue dengan kebun teh medini ini. Oke gue flashback dikit yaa..

Gue pertama kali kesini ditahun 2015 yang lalu (kalau ndak salah) kala itu gue lewat jalur yang terbilang cukup extreme dan bikin kapok, jalur ini berada di dekat objek wisata nglimut Gonoharjo, dan sudah pernah gue post juga kisahnya di blog ini. Sebagai catatan saja. Kalau mau ke kebun teh medini gue sarankan jangan lewat jalur yang deket Nglimut. Extreme gaesss... tenan..

Yang kedua di tahun kemarin, gue kesini bareng temen-temen dari desa Juwiring, sama gendut juga sih. Di perjalanan yang kedua ini gue dan si gendut jadi followers aja, untuk kapten dan komando jalan gue serahin sama temen yang dari desa Juwiring. Gue kira juga bakalan lewat jalur Nglimut kayak dulu, ehh ternyata enggak. Dan disinilah gue tahu jalan yang agak bersahabat karena pas waktu pulang kita ada drama kesasar kesasar karena coba coba jalan. Ini kalian yang baca paham kan ya ... ??

Dan yang ketiga, yang kemarin itu gue dual player sama si gendut ke medini lagi dengan santai dan riang, dikarenakan kami sudah tau jalan yang landai dan ramah dengan motor. Meskipun sedikit melewati jalur yang terjal, namun tak separah waktu gue kesini di part pertama dan part kedua.

Perjalanan terasa lebih cepat karena jalur yang kami lewati cukup landai. Namun ada yang membuat saya terheran heran di perjalanan. Yaitu, jarang kita berpapasan dan bertemu dengan orang.

Rasa heran gue akhirnya terjawab ketiga sudah sampai di lokasi, ternyata objek wisata kebun teh medini masih tutup, alias lock down..

Tapi untungnya kami lewat belakang, jadi si penjaga tidak tau kalau kami masuk
HAHAHAHAHA #TawaJahat!!

 Ohh iya btw, dilokasi juga ada beberapa pengunjung lain, tidak cuma kita beruda. Sebelum melanjutkan perjalanan di kebun teh tak lupa kami mampir diwarung dulu untuk beli makanan kecil dan minuman.

Beres semua kita lanjut ke kebun tehnya...

Setelah menemukan tempat yang cocok untuk merefreshkan pikiran yaa kita ngemil dong.. sayang sekali jajanan ringanya tidak gue foto.

Tidak banyak yang kami lakukan disini, cuma menikmati udara segar, menikmati keindahan alam, merefreshkan pikiran dari penat, dan motret lalat.

Mau foto foto sendiri juga malas, entah kenapa makin tambah usia mood foto pribadi jadi makin males.

Setelah sekian lama di rumah dan gabut sekali Alhamdulillah bisa menikmati kesegaran dan keindahan alam yang sangat luar biasa ini. Meskipun waktu otw pulang ada drama ban bocor. Hehehe... Untungnya waktu bocor tu udah di jalan raya, coba kalau pas di kebun tehnya, bisa bingung kita...

15 comments:

  1. Hahaha betapa beruntungnya bisa masuk lokasi gegara masih lockdown ๐Ÿ˜† #ketawakepingin

    Koyo opo tow ekstrine rute via Nglimut kuy, mas?.
    Apa kira-kira rutenya kayak di jalur ke air terjun perawan Sidoharjo ya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah aku urung pernah ke air terjun perawan mas. wkwkw.. yaak saya sarankan kalau mau maen kesini jangan lewat jalur ngelimut mas, tenan.. horror.. Wkwkwk..

      Delete
    2. Lokasine air terjun perawan Sidoharjo (namanya aneh tenan yoow..wwkkk) ning Kulon Progo Jogja, mas.
      Rutene akeh kelokan sempit dan tajem.

      Dadi penasaran ki pengin lewat nglimut ๐Ÿ˜

      Delete
    3. Owalah.. masuk ki mas.. mungkin nk lego tak ngetrip mriku. wkwkw...
      .
      Wadaw... prepare kendaraan dalam keadaan prima yow mas :D

      Delete
    4. Wah, air terjun juga ada yang perawan ya? ๐Ÿคฃ

      Delete
  2. Ndi foto lalate mas eksa? Xixixi
    Jajane taktebak pesti ciki cikian

    Suwe ga sowan dimarih, eh uda ber eloe guean ternyatah, sehat mas eksa?

    Jalan jalan dengan si gendut yang tak gendut, wekeke, lucu loh malah liwate pintu belakang haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah sehat mbak :D
      iya kih udah lama males nulis.. jadi jarang update. WKkwkw..
      .
      Foto lalate malah lupa tak post mbak. Wkwk

      Delete
  3. wah untung aja nggak ketahuan penjaganya ya mba, hihi
    seger banget sih ngadem di kebun teh begini

    ReplyDelete
  4. Wah, lewat jalan belakang ya mas, untunglah bisa masuk kebun teh Medini, kalo tidak rugi, udah capek jalannya lumayan jauh lagi. Jadi sampai sekarang Medini masih lock down ya?

    Untung ban bocornya udah dekat jalan raya jadi banyak tukang tambal ban.๐Ÿ˜„

    ReplyDelete
  5. Untung lewat belakang....jd Ndak ketauan... :-D btw, lama loh aku ga main di eksapedia. Dulu pernah nyoba buka..tapi kayaknya pas domain blm diperpanjang...

    ReplyDelete
  6. kalau lihat kebun teh, bawaannya ingat film my heart. Duh entah kenapa di aceh gak ada kebun teh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kenapa di Aceh tidak ada kebun teh mbak Inia, apa tanahnya kurang cocok ya?

      Delete
  7. ya ampuuun Mas, aku kangen mlipir, kangen piknik, kangan jalan2, kangen main, huhu
    seger bgt laaah bisa main ke kebun teh setelah sekian lama di rumah aja, huhu

    ReplyDelete
  8. Diem diem Bae di kebun teh mah ga bakal bosen sih :D.aku selalu suka kalo ngeliat hamparan hijau seger begini. Rasanya fresh dan sumpek ilang ya mas.

    Apalagi kalo udh kelamaan di rumah :D. Di Jakarta mau nyari kebun teh harus jalan jauh dulu ke arah Bandung :D.

    ReplyDelete
  9. Ya ampun, saya ikut tertawa jahat๐Ÿ˜‚ untung nggak ketahuan penjaga ya. Tapi ternyata di sana nggak sendirian juga. Saya yang belum liburan selama berbulan-bulan lamanya jadi ngiri lihat pemandangan kebun teh medini di atas. Kalau saya ke sana saya pasti bakal selfi-selfi kan eman kalau cuma motret lalat๐Ÿ˜

    ReplyDelete

Powered by Blogger.