Header Ads

Jualan Foto Modal Handphone, Mungkinkah?

Hallo sob, apa kabar... baik-baik saja yah semoga. Nah, pada pembahasan kali ini gue mau ngebahas masalah jualan foto lagi. Karena banyak diantara temen-temen yang tanya, apakah bisa jualan foto di internet bermodalkan smartphone. Jawabanya adalah bisa, bisa sekali!

Kenapa gue bilang bisa? Yaa karena gue udah ngebuktiin sendiri.. Heee..

Sebelum kita lanjut pembahasanya mungkin gue akan ngebahas sedikit tentang bisnis jualan foto di internet atau yang biasa kita sebut microstock. Sebenarnya sob... di internet itu banyak kok situs penghasil uang, mungkin kalau kalian mau searching di google kalian bakal nemu berjibun blog yang membahasnya. Nah bisnis jualan foto ini sangat mudah dan simpel, hanya tinggal jepret - upload- tunggu review - kalau lolos foto kita bakalan masuk ke marketplace, dan tinggal tunggu ada orang yang beli. Terussss... kalau ada orang yang beli foto kita ndak bakalan ilang, masih dimarketplace, beda kalau kita jualan produk fisik. Barang yang kita jual kalau udah dibeli orang barangnya pasti ilang, meskipun kita dapet keuntungan, tapi kan kita musti beli barang lagi atau bahasa jawanya itu kulakan biar dapet keuntungan lagi. Yaa ndak.. ???

Sedangkan bisnis jualan foto ini kita kerjanya cuma sekali doang, foto yang tadi udah dibeli sama orang yaa masih utuh di marketplace dan bisa dibeli dengan orang lain lagi. Begitu seterusnyaa.. Enak ndak ??

Syaratnya juga ndak ribet, karena minimal kamera untuk gabung cuma 4Mp, jaman sekarang hp udah canggih-canggih, mana ada coba kamera hp keluaran terbaru 4Mp..

Terus foto apa aja yang boleh di jual?? sebenarnya semua foto bisa, hanya saja untuk awal mula gue saranin jangan kirim foto manusia, bangunan, atau sesuatu yang mengandung brand bermerk. Jual foto yang simpel dulu misalnya buah-buahan, sayuran, hewan disekitar kita, langit, atau emak kalian habis dari pasar kalian pinjem dulu tuh barang belanjaan terus difoto.

Untuk 1 fotonya kita dihargai $0,25 per download, tapi itu harga termurah.. yang termahal kita bisa dapet $80. Lumayan kann... Kita emang ndak bisa menentukan harga, karena harga sudah diatur sama pihak mereka. Murah banget to cuma $0,25?? Sekarang gue ajak itung itungan kasar aja yaa.. misal kalian punya 10.000 foto. Yang beli perhari ada 100 orang, $0,25x100=$25. Terus dikali sebulan. $25x30=... itung sendiri !!!

Daripada kalian semakin penasara dibawah ini gue akan jelasin step by step cara gabung dan mulai berjualan fotonya di internet, namun kali ini gue mau bahas shutterstcok dulu. Ohh iya btw situs jualan foto ini ndak cuma 1 aja loh, banyak... namun gue rasa yang ramai masih di pegang oleh shutterstcok.

Nah pertama-tama kalian daftar dulu sebagai contributor shutterstock melalui link dibawah ini..
https://cutt.ly/daftar-shutterstcok

Kenapa musti pake link itu?? karena di shutterstcok ada 2 situs. situs untuk pembeli dan untuk penjual, nah kalau kalian salah daftar yaa pastinya kalian ndak bakalan dapet duit. Makanya pastikan kalian daftar yang jadi penjual/ contributor.

Kalau sudah klik Signup atau Get Started. Silahkan isi data diri kalian dengan valid, jangan data diri mantan. Disini gue anggep kalian udah bisalah yaa ngisi data diri..

Terus misal udah clear jangan lupa verifikasi vie email juga, karena kalau ndak verifikasi akun kalian dianggep spam..

Kalau sudah kalian bisa download aplikasinya di playstore. cari aja Contributor shutterstcok, kalian langsung install dan login pake akun yang tadi kalian daftarkan..

Nah... kurang lebih tampilan dashboardnya seperti pada gambar diatas. Untuk mulai upload foto kalian tinggal pilih tanda anak panah keatas itu, silahkan pilih gambar di gallery atau mau motret langsung.

Bentar-bentar... ini fotonya boleh diedit ndak?? Boleh sekali mau diedit, mau dimanipulasi kayak gimanapun juga ndak papa, yang penting jangan over, karena akan menyebabkan noise. Ohh iya foto-foto yang kalian upload akan direview dulu sama pihak shutterstcok, kalau menurut mereka oke maka foto kalian akan masuk marketplace sedangkan kalau ditolak, nanti akan dikasih alasanya. Kenapa kok ditolak.. biasanya sih masalah paling umum untuk para contributor foto di noise dan blur.. makanya pastikan ketika memotret foto kalian bener-bener fokus dan tajam. kalau perlu pakai tripod atau alat penyangkan biar ndak shake.

Setelah kalian berhasil upload kalian wajib isi deskripsi, kategori, dan keyword. Untuk deskripsi sendiri wajib menggunakan bahasa inggris ya sob. Matamu mas aku ora iso bahasa inggrish, yowes nggo google translate, soale aku yo ora iso bahasa inggrish, nganggone google translate. Untuk kategori kalian bisa pilih 1 aja atau 2 juga ndak papa. Pastikan jangan salah pilih kategori yaa... Terus yang terakhir adalah keyword. Keyword ini juga penting karena akan berpengaruh foto kita berada di halaman ke berapa di shutterstock. Kalau keyword kita baik foto kita bisa nangkring dihalaman utama dan yang pasti keuntunganya adalah calon pembeli kemungkinan besar akan membeli foto kita.

Mas keywordnya kok ndak nyambung, fotoku buah jambu iki ning keyword'e malah buah apel..?? gimana terusan?? tenang.. kalian bisa tambahin sendiri, ndak usah bingung.

Kalau sudah klik tombol Submit dan tunggu foto kita direview... lamanya review juga ndak tentu sob, kadang cepet kadang luaammmaaaa....... suka suka merekalah..

Mas, fotoku di approve iki pie maksute?? selamat foto kalian diterima dan sudah masuk ke marketplace, tinggal tunggu ada pembeli yang beli.
Mas, fotoku not approve iki?? cobo diklik terus dibaca alasan penolakanya gimana?? alasanya kamu terlalu baik buat aku #Gubrakk!!

Kalau foto kalian ditolak kalian masih bisa memperbaikinya, misal alaesanya noise, kalian bisa mengurangi noise pakai aplikasi adobe lightroom, photoshop, maupun yang lainya. kalau kurang fokus berarti pas motret mungkin tangan kita sedikit goyang jadi gambarnya agak shake, saran gue ulangin motretnya.

Nanti kalau ada yang beli kalian juga dapet notifikasi tenang aja. Kalau kalian buka di web kalian juga bisa lihat yang beli orang dari negara mana, grafik, dan yang lainya. Yang pastinya di web lebih komplit, sedangkan aplikasinya hanya berguna buat upload gambar sama kalau ada yang beli.

Untuk masalah pengambilan uang sediri bakal bisa kita lakukan kalau saldo kita udah $35, kalau belum yaa nunggu sampai segitu. Dan dibayarkan melalui paypal atau payoneer, kalau gue sih enak lewat payoneer, begitu saldo masuk akan otomatis dikirim ke rekening bank kita, tapi kalau kalian pengenya lewat paypal juga ndak masalah.

Foto diatas adalah foto gue memakai kamere hp infinix yang notabene kameranya udah ngembun karena hp nya pernah diving ke kolam, tapi foto itu menduduki peringkat pertama yang sering dibeli di akun gue..Foto-foto jepretan gue yang pakai kamera digital sampai saat ini malah belum mampu mengejar. Wkwkw..

Saran gue adalah..

Jangan fokus ke pendapatan, udah upload aja teruss sampai foto kita banyak. Karena kalau cuma 1 atau 2 biji aja juga kecil kemungkinan kita dapat pemasukan. Gue pribadi merasakan tiap bulan ada yang beli ketika menginjak 500an foto kalau ndak salah, meskipun kadang naik dan kadang turun. Jadi teruss upload, foto apa aja yang bisa kita deskripsikan langsung jepret, jangan pakai lama. Wkwkw..

Oke, mungkin pembahasan kita sampai disini dulu, jadi balik lagi ke pertanyaan awal jualan foto modal hp bisakah?? bisa banget.. jadi jangan buru buru beli kamera dslr buat ikutan bisnis ini, para contributor yang pakai hp juga banyak, termasuk gue.

1 comment:

  1. Wah sangat menginspirasi nih bang, untuk berkreasi dan menghasilkan duit pula

    ReplyDelete

Powered by Blogger.