Header Ads

Pernah Booming! Sekarang Begini Keadaan Curug Jeglong

Curug jeglong.. yakk.. objek wisata yang berada di daerah perbatasan antara Kendal dan Batang ini memang pernah booming dan ngehtis beberapa tahun lalu, bagaimana keadaannya sekarang yaa...??

Diliputi rasa penasaran pada pagi ini saya otw ke curug jeglong seorang diri, kalau beberapa tahun yang lalu pas pertama saya kesini saya ditemani oleh 3 orang teman, yaitu Cholisna, Fadhli, dan Zakawali. Kala itu memang dadakan banget, tiba-tiba siang bolong di BM gitu, diajakain ke curug jeglong, karena kebetulan waktu itu saya juga belum pernah kesini langsung gercep tancap gass,,, saking semangatnya sampai bawa kamera tapi nggak bawa memory -.- ndongkrok deh kamera poket ane di saku, terus untuk poto-potonya saya pake kameranya Zaka, waktu itu pake DSLR, dan kebetulan banget saya belum bisa ngoperasiin #sekarangjugamasih. Asal-asalan deh hasilnya. Hahahahaha..

Lokasi curug Jeglong ini berada di desa Bendosari, kecamatan Plantungan, kabupaten Kendal. Karena berada di daerah perbatasan Kendal dan Batang, kalian pun bisa masuk lewat daerah Batang juga.

Untuk tiket masuknya sekarang Rp.5.000 dan parkirnya Rp.2.000. Udah naik dari pas pertama saya kesini #Iyalah...

Ada banyak banget perubahan yang cukup signifikan menurut saya, mulai dari jalan masuknya, terus area parkirnya yang cukup luas, toilet, dan musholanya sekarang sudah ada. Kala itu pas saya kesini masih belum selengkap ini. Bahkan bayarnya masih dua rebu.. Hehehe..

Di dekat lokasi parkir ini ada taman yang sejuk sob, karena berada di bawah rindangnya pepohonan pinus, terus ada banyak tempat duduknya, dan... ada itu yang buat tiduran yang nggelantung di pohon. Apa yak namanya?? Heee..

Terus selain itu ada 2 rumah pohon ( gardu pandang ), karena kapasitasnya terbatas saya pun harus ngantri dulu buat poto poto diatas gardu pandangnya.

Salah satunya bentuknya lope lopean gitu, terus yang satunya ( maaf enggak sempat terambil gambarnya ) bentuknya biasa, kayak rumah pohon pada umumnya. Nggak tau kenapa akhir-akhir ini di tempat-tempat wisata dikasih rumah pohon rumah pohon gitu ya sob. Heeee.. Nah ketika udah nggak ada yang manjat saya memutuskan buat naik. Dengan pedenya saya menapaki anak-anak tangga yang terbuat dari bambu. Ketika berada diatas pas ngambil gambar tiba-tiba kaki saya ini hampir keram mendadak dan agak-agak merinding.... why? soalnya ini rumah pohon bawahnya langsung jurang.. brrrrrrrr.....

Nggak lama sih saya berada di gardu pandang. Pada akhirnya saya turun dan memutuskan buat ke air terjunya, secara dari awal saya memang terfokus sama air terjunya..

Untuk masalah medan sih yaaa... masih sama kayak yang dulu, masih extreme, terjal, dan licin. Ohh iya ketika abis hujan ataupun turun hujan nggak boleh kesini ya sob, nggak masalah airnya pasang juga tapi emang jalanya enggak memungkinkan.

Dengan penuh kehati hatian saya memijai anak-anak tangga yang terbuat dari tanah liat, harus extra fokus sama tanah yang saya pijak, leno sitik wae bisa-bisa Ter-peleset... Disini juga saya mulai ngerasa kalau jalan ini sudah nggak begitu terawat, soalnya banyak rumput rumput liar mulai tumbuh di kanan kiri anak tangga, bahkan ada yang menjalar sampai ke jalanya. Ini menjadi indikasi bahwa jalan ini sudah jarang dilalui, makanya rumput pasti akan merambatinya.

Singkat cerita Alhamdulillah saya sudah sampai di air terjun pertama ( curug Jonggrang ) disini saya lihat banyak anak-anak kidz pada habis mandi, tapi udah selesai.. alias masih pada dandan buat pada pulang. Dulu pas part pertama saya kesini temen-temen juga pada mandi dibawahnya, saya mah lihatin aja.. Hehehehe.. Di air terjun ini juga saya lihat sudah tak begitu terawat, bangunan-bangunan yang usang dan lapuk menjadi bukti bahwa minim perawatan dan jarangnya orang menjamah tempat ini.

Setelah ngeambil gambar curug jonggrang saya memutuskan buat kebawah, meskipun saya sudah curiga kalau nanti dibawah enggak akan ada orang. Kenapa bisa begitu? instinglah. Wkwkwk #GayanePoll.

Dibawah curug jonggrang ini ada air terjun mini lagi, cuma gambarnya enggak saya post soalnya nggak begitu kelihatan. Dan susah pula ngambil gambarnya.

Hanya sebuah bunga kuning yang berada di pinggir aliran sungai
Lanjut dibawahnya lagi ada kedung klimpah, pas otw kesini pula saya mulai merasakan susahnya medan. Karena jalanan untuk menuju kesini sudah hampir semua full rerumputan, saya juga susah membedakan mana jalan, mana rumput, mana batu, ada pula gubuk disini. Dulu pas pertama kesini gubuk ini dipake buat ngadem dan view, sekarang sudah hampir roboh kondisinya, makin horror aja euy..

Nggak lama saya berada disini akhirnya saya memutuskan buat the last, alias ke curug yang paling bawah. yang paling bawah ini pula yang dinamakan dengan curug jeglong. Kenapa bisa dinamakan dengan curug jeglong? karena bentuknya ber-jeglong jeglong. Hahahaha.. tapi emang sih bener..

Ketika saya memutuskan buat turun ke bagian yang paling bawah tepatnya di bibir kali lampir saya sudah mati langkah, alias sudah nggak tau lagi mau lewat mana. Soalnya jalanya sudah bener-bener rerumputan yang gede gede.

Kalau ada celah langsung saya masuki siapa tau ada jalan buat turun, ehh rupanya enggak ada... berbagai celah saya masuki satu persatu dan hasilnya nihil. Bener-bener sudah nggak memungkinkan buat dipijak. Kalau nggak ada yang mengarahkan saya pun enggak berani mengambil resiko.

Sempet sih nemu jalan, yaitu sebuah jembatan. Itu kalau nyebrang tembusnya loket masuk via Batang, cuma jembatan ini meragukan banget untuk saya lewati. Karena kelihatan udah lapuk ples nggak ada peganganya. Jadi bener-bener saya fix enggak nyebrang kesono..

Setelah mutar muter kesana kemari nggak nemu jalan akhirnya saya memutuskan buat cabut aja sob, sorry ya enggak dapet foto curug jeglongnya yang ter-update, kalau mau lihat bentuknya kayak apa bisa kok cek postingan saya tentang curug jeglong beberapa waktu yang lalu.

Dibalik pesatnya perubahan dan perkembangan taman diatas rupanya kondisi curug jeglong ini sudah nyaris terabaikan, bahkan banyaknya pengunjung yang datang jarang sekali mereka turun kebawah. Kebanyakan pada bersantai dan ngadem ditaman doang. Enggan untuk turun mungkin atau karena terjal dan jauhh.

Dulu saya juga sering nemu post gambar-gambar di instagram mengenai curug jeglong ini, cuma sekarang atau lebih tepatnya akhir-akhir ini jarang sekali orang ngepost.

30 comments:

  1. Airnya kok coklat pekat gitu ya, sob ?.
    Mungkin kalo saat musim kemarau tampilan airnya jadi bening ya ...

    Susunan air terjunnya unik ... berjeglong-jeglong,eh berundak maksudnya 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, soalnya kemarin pas kesana malamnya juga turun hujan. Hehehe..
      .
      Iya mas, sayang banget yang curug terakhir nggak ter-expose karena susahnya medan :D

      Delete
    2. Sayang ya malamnya kok ujan, jadi tampilan airnya kliatan butek.
      Padahal lokasinya apik.
      Coba kalo dikelola maksimal, lokasi ini tambah apik ...

      Delete
    3. Iya mas pas otw ke curugnya wae aku sampe kepeleset pleset.. Hahaha.. Alhamdulillah tetep aman terkendali..
      .
      Iya mas, mungkin karena pengunjung males jalanya yang jauh jadi cuma nongkrong ditamanya doang..

      Delete
  2. wah, kalau buat camping boleh ya.. masih asri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kalau masalah itu saya kurang paham mas, boleh mungkin... tapi diatas, dideket taman..

      Delete
  3. Sya bahkan belum pernah ke sini. Sekarang udah ditinggalkan jadi sepi gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha,, iya nih mbak,, sayang banget ya..

      Delete
  4. Itu di panggung rumah pohonnya apa nggak ada pengamannya mas? Ngeri juga kalau bawahnya langsung jurang. Mana keliatan tinggi banget, juga...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang satunya ada mas, yang lope lope itu nggak ada..
      jangankan yang nggak ada mas, wong saya naik ke yang ada penganganya tiba-tiba nih kaki keram mendadak mas. Wkwkwk..
      Emang sih ngeriii...

      Delete
  5. Sepertinya daerah bawah harus dibenahi aksesnya, jadi sayang tuh kalo pengunjung hanya sampai diatas saja, ....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, udah ditumbuhi rerumputan yang gede gede.. sampe susah bedain mana jalan dan mana asli semak. Wkwkw

      Delete
  6. Terkesan terabaikan apakah mulai sepi pengunjung? Wah sayang sekali ya
    sebenarnya kalau terawat mungkin akan terap ramai sampai sekarang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak,, mungkin alasannya itu.. padahal unik dan apik hloh curugnya :)

      Delete
  7. wah sayang banget ya.. padahal dulu sempet rame banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, tapi emang bener sih kalau apa apa pas launching gitu langsung booming,,

      Delete
  8. Sayang banget ya mas jadi kurang mendapat perhatian.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih mbak,padahal awal-awal sempet ramai hloh.. bahkan buat river tubing juga, sekarang sudah bener-bener nggak terjamah..

      Delete
  9. Curug itu milik desa, kabupaten, atau provinsi Mas?

    Jika milik desa, sayang sekali jika dibiarkan. Sebab, desa sudah digelontor dana milyaran untuk pembangunan desa.

    Curug itu sebenarnya bisa dikelola dengan menggunakan Dana Desa, yang secara regulasi juga sangat dianjurkan oleh pemerintah, untuk kesejahteraan masyarakat desa setempat.

    demikian, kira-kira...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm.. kalau masalah tersebut saya kurang begitu paham sih Mas Broh, ya kita do'akan saja semoga bisa menjadi destinasi wisata yang top.. aslinya memang top sih, tinggal pengelolaan dan inovasinya terus diupdate :)

      Delete
  10. Sempat rame tapi sekarang nasibnya begitu ya. Kurang promis kali mas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kurang paham kalau masalah tersebut sih mas, aslinya keren hloh curugnya :)

      Delete
  11. Hmm.. Mungkin karena akses jalannya yang belum diperbaiki...
    Jadi bisa bikin orang-orang males ke sana, atau yang udah pernah males balik karena udah tau kondisi jalannya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya juga kali ya mas, untuk masalah akses ke air terjunya emang aduhai banget sih. Hehehe..

      Delete
  12. Bagus ya mas, kalo makin lengkap fasilitasnya jadi makin banyak yang pengen wisata kesini.
    Cuma airnya coklat ya.
    Kayaknya sih semalam habis turun hujan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. emang mas, makanya airnya keruh :D

      Delete
  13. saya ngeri mas lihat jembatan bambunya udh ga ada peganganya dan udh agak lapuk ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, makanya saya enggak berani ngambil resiko maen nyebrang gitu aja, soalnya lumayan tinggi juga sih :D

      Delete
  14. Industri wisata Indonesia itu emang latah, mas. Satu booming dengan rumah pohonlah, sepeda layang lah, terus seantero nusantara ngikutin idenya.

    Btw mungkin booming-nya di area situ aja kali ya mas, jujur aku nggak pernah denger :D
    Salam kenal
    thetravelearn.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas makanya harus terus berinovasi viar nggak kalah sama objek wisata lainya..
      .
      Enggak kok mas, ini boomingnya sekitaran tahun 2014/2015 an..

      Delete

Powered by Blogger.