Header Ads

Back To Sedengkeng Pass Again : Stop Di Tengah Jalan!

Assalamualaikum sob.. apa kabar? baik-baik saja ya.. Alhamdulillah.. Semoga tetep dalam keadaan sehat wal afiat, luas rejekinya, dan dimudahkan dalam segala urusan ( urusan yang baik ). Oke to the point aja ya sob? jadi kali ini saya akan ngeshare pengalaman trip to Sedengkeng. What? sedengkeng lagi? Yaaa... jadi ini adalah kali kedua saya kesini, kalau kala itu saya seorang diri naik turun gunung dengan medan yang aduhai syahdu banget, sampai-sampai motor saya mau mogok segala, udah tak ceritain kan ya? Jadi sekarang berbeda dengan yang lalu sob. Yakni sekarang saya ditemani oleh seorang teman, yaitu si Adit. Awalnya kita mau berangkat bertiga, namun karena salah satu rekan kami ada keperluan jadi fix yang ngegasss saya dan Adit aja. Sebenarnya kami berdua juga udah sama-sama pernah kesini sih. Wkwkwk.. cuma kala itu si Adit kesini hari jum'at nah sayanya hari sabtu, salipan hari. Hahaha..


Gunung Sindoro Dari Sedengkeng Pass

Hlah terus kalau udah sama-sama pernah ngapain kesini lagi? jawabanya adalah kangen. Atau kalau bahasa lainya adalah Re-Trip, ini dalam kamus bahasa inggrish ada nggak ya? soalnya asal njeplak aja? Hehehe.. Meskipun medanya yang syahdu banget gini-gini viewnya Masya Allah hloh sob, nggak main-main indahnya. Apalagi pas cuaca sedang cerah-cerahnya.

Kami janjian berangkat jam 5 dari rumah, memang harus gasik kalau mau main ke daerah pegunungan, karena untuk mengantisipasi kedatangan kabut. Meskipun molor 45 menit dari rencana awal tapi no problemlah kita gass ke kabupaten Temanggung. Bismillah...

Saat berada di sepanjang jalan kami memperhatikan gunung Sindoro & Sumbing, apakah sedang dalam keadaan cerah atau tidak. Dan kabar baiknya gunung Sindoro & Sumbing lagi terselimut oleh kabut, but! hanya bawahnya doang, yang atas fine fine aja. Jadi kami tetep semangat buat mengunjungi si Sedengkeng ini sob.

"Wah Dit, koyok'e kok kabut ya bawah'e?"
"Alah nggak popo, kadar bawahe og, atase aman. Berarti nanti kita melaju didalam kabut."
"Masuk di game Silent Hill?"

Nah, untuk masalah rute kami menggunakan rute seperti biasa. dari Kaliwungu - Boja - Bejen - Bla.. bla.. bla.. anggap saja sampai di Kledung yah, soalnya si sedengkeng ini berada di kecamatan Kledung desa Petarangan. Hehehe...

Karena teringat motor ane yang ngos ngosan pas ane bawa kesini beberapa waktu lalu makanya pas kami kesini bawa motornya si Adit aja, dan ane bonceng si Adit, yah kolo-kolo jadi pemboncenglah. Hehehe..


Pemandangan kota Temanggung
"Ehh ko nggak ada Al**mart atau In**mart yo didepan, mau cari minum?"
"Nggak ada, nantilah cari warung, lagian kan kita bawa nasi bungkus sama gorengan, terus juga aku udah bawa air putih dari rumah, jadi tenang aja Dit."

-- Tiba-tiba.. pas ngerogoh saku tas..

"Hloh Dit botol minume dimana, tadi tak taruh disamping tas hloh,iki gak ono."
"Hla ning endi?"
"Jaaaahhh... Tibo (jatuh).. :(

Alamakkk...Sebelum kita ngegass nanjak ke sedengkeng kami memutuskan buat beli camilan dulu + air minum, soalnya 100% diatas nggak ada yang jualan. Pake ada acara air minumnya jatoh lagi. Wkwkw..

Karena kami udah sama-sama pernah kesini jadi kami udah pada paham kayak gimana medan yang akan kami lalui, cuma ada sedikit perbedaan masalah tracking ini. Kalau saya waktu itu ambil jalur kanan, nah sedangkan si Adit pake jalur kiri, karena ane juga bonceng dia jadi ya mau nggak mau ikut dia ajalah sebagai driver. Hehehe..

Dari bawah si Adit ini langsung tancap gasss... soalnya tanjakanya lumayan menyakitkan, udah nggak lumayan lagi sih kalau nanti sampai diatas. Wkwkwk.. bahkan si sedengkeng ini udah tak nobatkan sebagai salah satu tempat top view dengan medang yang extreme. Hehehe, kemarin udah ane publish ya sob... kalau yang belum baca coba diubek-ubek di blog ya :P

Alhamdulillah tadi pas kami kesini cuaca dalam keadaaan cerah, nampak gunung Sindoro & Sumbing terlihat cerah dan jelas, meskipun tadi fix kita harus menembus kabut + awan mendung dulu di daerah Ngadirejo. Itupun juga nggak lama sih.
Pemandangan Gunung Sindoro
Pemandangan Gunung Sumbing
Kita emang dari awal ngegass nggak ada rencana buat ke objek wisatanya sob, cuma di lerengnya aja. Alias nyari tempat yang enak buat ngrefreshkan pikiran. kenapa nggak sekalian ke objeknya? tanggung mah? soalnya gini sob, mau dari tengah-tengah atau di objeknya tuh viewnya sama aja. Ya kalau di objeknya ada ayunanya sih, tapi buat apa coba wong kita cowok cowok masak mainan ayunan. Wkwkwk...

Setelah kita nemu spot yang enak buat menikmati pemandangan alam nggak pake lama kita langsung foto bergilir. Wkwkwk.. Iya mah mumpung cerah, soalnya kami lihat di beberapa sudut udah ada penampakan awan tebal yang siap untuk menutupi si Sindoro dan Sumbing, karena kami berada di lereng gunung Sumbing jadi ya viewnya gunung Sindoro, kalau kalian mau melihat view gunung Sumbing, silahkan ke objek wisata Posong yang berada di lereng gunung Sindoro. Jadi si sedengkeng pass ini lawan objek dari posong. Hehhehe..

Spoiler video version :

Perlahan-lahan benar juga, awan tebalnya mulai menutupi gunung Sindoro. Karena beberapa sudut udah mulai ketutupan kami memutuskan buat ngisi perut dulu, secara kami udah bawa nasi bungkus juga. Hahaha.. Rasanya nikmat banget sob makan nasi di pinggiran ladang sambil ngelihat gunung Sindoro. Meskipun cuma nasi rames pake kering, tahu sama mie dan minumnya air putih tetep aja ada kesan tersendiri. Tapi kok ini ada banyak lalat ngapain ya mereka?? Woohhhh... Yo pantes wong kita makanya deket tempat penyimpanan pupuk petani. Tau kan sob pupuk itu terbuat dari apa? aneh nggak kalau banyak lalat? enggak kan? Wkakakka.. nggak usah tak terusin lagi ya pembahasanya, takutnya ntar kalian malah nggak doyan makan.

Yang bikin kami heran adalah selama berjam jam kami nongkrong disini nih sob kami nggak lihat ada orang nanjak ke sedengkeng pass ig. Ya kecuali para petani setempat sih.. apakah si sedengkeng pass ini sudah terabaikan dan terbengkalai.. kami pun juga tidak tau. Bahkan pas tadi masuk pas ngelewatin loket nggak ada juga yang mintain buat bayar karcis.. Beberapa plang papan penunjuk arah juga udah rusak parah, nggak bisa kebaca lagi.


Gunung Sumbing Temanggung
Pas belum ketutup kabut
Karena viewnya yang Masya Allah membuat kami betah berlama lama berada disini. Berapa jam ya tadi? dari jam 8 sampai jam 11 kayak'e kurang lebih. Dari si Sindoro cerah, terus ketutup beberapa jam, sampai cerah lagi kami masih disini. Beda cerita sama si Sumbing yang berada di belakang kami. Kalau si sumbing udah full kabut tebal.

Nah apa yang membuat kami cabut? selain karena kabut si sumbing bergerak ke berbagai sudut dengan cepat hawa yang dingin membuat saya kebelet pi**s, dan si Adit malah kebelet B4B. Udah ini parah banget sob, kita nahan hajat sambil turun gunung dengan medan yang full bebatuan, wes wes... dont try at home. Bahkan saya yang bonceng sampai ngolat ngolet buat ngenahan. WKwkwkw.. Udah udah aahh makin nggak jelas aja nih pembahasanya...

Update : Saat ini objek wisata sudah ditutup secara permanen, informasi ini saya dapatkan dari info google maps.

23 comments:

  1. Itu gunungnya kok keren banget sih... kayak gunung fujiama gitu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gunung fuji versi Temanggung ya gan.. Hahahaa

      Delete
  2. Aahhh, melihat pemandangan begitu, aku jadi rindu tracking huhuhuhu..pemandangan yang mantap abisss

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Eri, itu aja baru lerengnya udah Masya Allah :-)

      Delete
  3. Wah, lumayan banget tuh viewnya mas. Lumayanlah yah mas bisa merefreshkan pikiran menjelang akhir tahun. Hehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak. Masya Allah.. Indah banget kalau kesana langsung mbak :D

      Delete
  4. serasa pulang kampung saya lihat foto-fotonya
    mendadak pengen mudik lagi hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah mbak Ninda wong Temanggung to mbak ?? :D

      Delete
  5. Weh, padahal sering lewat Kledung.. Tapi baru tau ada tempat namanya Sedengkeng Pass..
    Barusan ngecek di Google Map, ternyata ada di lereng Sumbing & cukup terpisah dari jalur utama Kledung ya..?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas not recommended kalau kesini bawa motor yang belum siap tempur. Wkakaka.. harus siap tempur dan siap nyali drivernya :D
      cuma kayaknya terbengkalai deh tempat ini..

      Delete
  6. Replies
    1. Lebih keren aslinya kok mbak Ella :)

      Delete
  7. sebelum ketutup awan, viewnya keren bgtttt.. malah asik tuh klo kesana sepi, drpda rame kaya pasar wkwk..

    -Traveler Paruh Waktu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau rame kayak'e enggak deh mas, soalnya medanya ngeri ngerong. Hehehehe...

      Delete
  8. Wah, bang kalau dari titik sunrise Sikunir, yang kelihatan itu gunung Sumbing dan Sindoro kah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau dari Prahu gunung Sindoro Nid :D

      Delete
  9. Kalau lihat gini, aku seakan kangen akan ketinggian. Mau muncak lagi, tapi nunggu cuaca stabil dulu ah..he

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bang, ane juga kalau traveling yang deket-deket aja :D Hehehe

      Delete
  10. Duh kebayang nikmat bgt mkn sambil liat view yg indah gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Masya Allah.. Refresh dah :)

      Delete
  11. Kalau jalan-jalan mah, emang enaknya berangkat pagi mas. Ben tetep entuk hawa sejuk e.
    Tapi kalau ke tempat tinggi macam ini ya, jaminan bakal kedinginan sih XD

    Mirip banget itu, tragedi botol jatuh di tengah jalan. Mana Tupperware lagi. Sayang banget kalau ilang. Mahal! Ehe..

    ReplyDelete
  12. aku tuh selalu terpesona tiap kali lihat pemandangan sejenis ini, keren mas

    ReplyDelete
  13. Sindoro Sumbing punya cerita...isi blog mas membuat saya rindu gunung2 di jawa tengah yg MasyaAllah indah banget

    ReplyDelete

Powered by Blogger.