Memaksimalkan Mode Panorama Pada Kamera Smartphone

Jaman sekarang smartphone udah dibawain berabagai banyak fitur yang memudahkan kita dalam melakukan berbagai aktifitas. Sebagai contoh, sekarang kita nggak perlu jalan kaki buat beli barang, tinggal pencet dan tunggu beberapa hari barang akan tiba di tangan kita. Eitss.. saya enggak akan ngebahas soal belanja berbelanja nih sob, apa'an ya..? bisa di kasih surat peringat nih ane. Niche blognya apa bahasnya apa. Wkakak.. #canda.

Nah, smartphone jaman sekarang kan banyak fiturnya ya sob, enggak kayak hp hp jaman dulu. Ya kalau ngebahas soal hp jaman dulu sih sebenarnya mereka juga ada fitur mode panorama, cuma enggak sebagus sekarang #korbangenerasi. Mode panorama pada smartphone kita yang sekarang nih berfungsi buat kita ngeambil gambar dalam bentuk memanjang/ persegi panjang. Caranya juga enggak susah. Tinggal pencet, kemudian geser hp dan tangan kita ke kanan atau kekiri, sesuai objek yang ingin kita jepret dengan mengikuti garis tepi lurus yang sudah disediakan. Dan kalau sudah tinggal pencet tombol stop, maka jadilah gambar panorama yang kita inginkan. Nah masalah garis tepi nih,, setelah saya jajal ngejepret, ngepasin garis lurusnya enak dari kiri kekanan sob, kena deh objeknya. Tapi begitu tak balik dari kanan kekiri.... enggak karuan.. Sayanya yang terlalu amatiran atau emang enaknya kayak gitu ya??? dari kiri ke kanan.

Kaliwungu
Pemandangan 4 gunung, Ungaran, Sumbing, Sindoro, dan Prahu dari Kaliwungu
Wookee.. mode panorama sendiri memberikan kesan yang kalau saya bilang amazinglah.. apalagi pas kita mau mengambil gambar yang luas. Seperti gunung yang besar dan luas. Emang ada gunung yang kecil? biasanya kamera kita enggak mumpuni buat mengambil gambarnya. Mentok dapet tengahnya doanglah, dan hasilnya kadang enggak sesuai dengan apa yang kita harapkan. Kan bisa mundur lagi? pertanyaanya kalau belakang loe jurang gimana? sebagai contoh pas elo lagi muncak? atau dibelakang loe jalur pantura yang notabene banyak bus-bus dan truk-truk yang melaju cepat. Makanya buat bisa dapet objek yang presisi semua kita perlu pake mode panorama pada smartphone kita sob.

Kaliwungu Kabupaten Kendal
Masih di Kaliwungu
Apakah hasilnya memuaskan? saya enggak berani bilang iya. Karena ada beberapa faktor:

Yang pertama pastikan kualitas kamera di smartphone kamu bagus, ini point yang paling besar digaris bawahinya, emang yang namanya barang. kualitas dimana mana kudu dinomor satukan euy.

Kemudian yang kedua adalah angle. Masalah angle sendiri sebenarnya tergantung kitanya jeli dan kreatif apa nggak, percuma kalau udah punya smartphone dengan kamera bagus tapi kitanya kurang peka sama objek yang kita foto. Ini berlaku dalam semua kamera termasuk DSLR.

Kemudian yang ketiga adalah kondisi. Kondisi sendiri bisa berupa cuaca, suasana, dan tempat kita mengambil gambar. Bayangkan  pas misalkan kita lagi naik sepeda motor dijalan yang kurang baik terus ngelihat pemandangan yang indah banget. Dan enggak pake lama kita motret pake tangan satu sambil naik sepeda motor dijalan yang rusak. Baguskah hasilnya? ohh bagus dong.. Selamat elo profesional...

Yang terkahir adalah sentuhan editing. Ini juga ikut andil dalam penentuan hasil akhir. Kalau saya pribadi sih ngedit gambar dengan mode panorama sama yang mode biasa lebih enakan yang biasa. Soalnya kalau di mode panorama terkadang gambar yang kita jepret punya 2 sisi yang berbeda. Yang kiri terlalu cerah dan yang kanan terlalu gelap. Atau sebaliknya. Sebagi pemula saya ngerasa keteteran pas ngedit gambar yang kayak gitu. Wkwkwk.. #HalahNgomongWaeRakIso.

Memaksimalkan Mode Panorama
Dengan menggunakan mode panorama hasil jepretan kita menjadi lebih luas/ lebar, sehingga objek objek yang nggak kena kalau kita jepret di mode normal akan kena kalau kita pake mode panorama. Kalau kamu kreatif nih sob, kalian bisa gaya ala naruto jurus seribu bayangan, dulu saya pernah nyoba tapi maaf nggak tak kasih samplenya ya sob. Hehehehe..  Itu adalah kelebihan mode panorama. Terus apakah ada juga kekuranganya?

Itu pasti..

Apa? Menurut saya pribadi adalah kualitas gambar yang dihasilkan. Saya udah coba beberapa smartphone dengan mode panorama. Setelah dijepret hasilnya emang bagus, kalau yang kamera smartphonenya asatu juga enak dilihat. Tapi begitu di zoom in, langsung pecah rak karuan.

Keindahan Jembatan Sigandul Temanggung
Nah intinya adalah mode panorama ini oke banget kalau buat ngejepret objek objek kayak gitu, kena semua objeknya. Jadi kalau di smartphone kamu selagi masih ada mode ini mulai sekarang kayaknya musti kamu maksimalin deh. Biar foto landscape kamu makin keren. Saya pribadi juga masih belajar yang kayak beginian sih sob, jadi maaf yaa kalau semple diatas masih opo onone. Hehehe

4 comments:

  1. Panorama kalo diliat dari PC emang enak, kesannya luas. Tapi kalo dari hape dan pengambilan panoramanya terlalu luas, bagian atas bawah malah terlihat kecil atas kepepet sama luasnya. Hehe..

    Nah, bagian pengambilan yang berbeda menyebabkan warna jadi berubah, ada yg terang dan ada yg gelap, bisa diakalin pake aplikasi snapseed. Buka snapseed -> tool -> selective -> tinggal pilih bagian mana yg mau di edit kontras, saturasi, bright dan struktur. Selamat mencoba.

    Salam dari amatiran juga nih. ^-^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, kalau di pc maknyuss ya pandanganya.. Tapi emang mode panorama ini kadang dibutuhkan disituasi kepepet kepepet. Hehehe...
      .
      Alhamdulillah dapet tambahan ilmu, hehe.. Oke mbak Eka entar dicoba..

      Delete
  2. Aku jarang banget pakai mode panorama, habisnya kl di liat poe hp hasilnya kecil banget, jd agak malas.. Hhh

    ReplyDelete

Powered by Blogger.