Header Ads

3 Tempat View Amazing Dengan Medan Ter-Extreme Versi Eksapedia

Assalamualaikum sobat.. Apa kabar? Baik-baik saja ya? Semoga pastinya. Nah pada pembahasan kali ini saya mau ngeflash back beberapa perjalanan yang pernah saya lakukan. Siapa bilang hobi maen, hobi turing, hobi adventure itu menyenangkan, padahal faktanya emang IYA. Saya yakin, nggak cuman saya aja yang pernah mengalami delima tracking. Alias medan jalan yang tak sesuai yang diharapkan. Lagi-lagi, faktanya emang kadang tempat yang indah, alami dan asri itu mahal euy harganya, perjuanganya perlu digenjotin lagi buat membayar keindahan yang akan kita nikmati.

Justru hal itulah yang membuat perjalanan kita berarti dan dari situ pula kita mendapatkan pengalaman yang berharga, masalah kapok dan enggaknya ya.. saya kembalikan lagi ke diri kita masing-masing.

Beberapa tempat dibawah ini adalah beberapa tempat yang sudah saya nobatkan menjadi tempat top view, amazing wes, tapi nggak mudah untuk menjangkaunya. Hmmmm.. Ini saya random aja ya, mulai dari awal seneng maen sampai yang the last fight with track. Nah do penasaran rak ki? Ono opo wae ya..

The Ultimate Mega Super Power Track Of Gunung Telomoyo *Infinity #nggakmudengya? sama, saya juga enggak.

Pemandangan Gunung Telomoyo
Perjalanan ini kami lakukan sehabis lebaran tahun 2016 silam. Berkat informasi yang kami dapatkan di internet dan beberapa narasumber yang sudah pernah kesana kami sudah punya bayang-bayang dan angan-angan bahwa nih gunung top banget viewnya, kabar baiknya bisa kita daki dengan menggunakan sepeda motor. Ketok nak do podo males mlaku. Wkwkw.. Dan bisa saya katakan #NebakAja bahwa gunung Telomoyo adalah satu-satunya gunung di Jawa Tengah yang bisa kita daki dengan menggunakan sepeda motor. Kalau diluar Jawa Tengah sih saya kurang paham gunung apa saja yang bisa kita daki dengan menggunakan sepeda motor, mungkin temen-temen mau nambahin?

Gunung yang berada diantara kabupaten Semarang & Magelang ini memiliki ketinggian 1894 mdpl. Memang fakta kalau yang namanya gunung selalu menyuguhkan view yang Masya Allah luar biasa, gambar-gambar yang sering kami lihat di sosial media membuat kami ngiler pengen kesana. Apalagi di iming-imingi nggak perlu jalan kaki, nah loo.. Makin menjadi jadi kan hasrat ingin kesana. Kala itu kami berangkat berempat. Janjian habis subuh ujung-ujungnya molor juga karena nten ntenan. Singkat cerita kami sampai disana sekitar jam 10an kalau nggak salah. Masih saya ingat betul kata-kata masnya yang jaga tiket yang bilang kalau mau ke puncak jaraknya sekitar 7 Km lagi. Not bad sih..

Otewe Ke Gunung Telomoyo
Silahkan di simpulkan sendiri ya sob, Hehehe..
Awal start perjalanan medanya masih biasa-biasa aja, nggak begitu menyakitkan. Tapi makin keatas dan keatas lagi makin perih dan perih banget. Bukti keperihan medan jalan yang berbatu bak kali asat (sungai kering) dirasakan oleh sepeda motor temen ane yang mengalami luka sobek dibagian ban. Langsung panik!! Bayangin, bocor di tengah gunung men? Nah.. Ini serunya nih. Kita kan waktu itu udah hampir setengah perjalanan. Terus gimana tuh? #Panik? Ohh.. Enggak dong..

Alhamdulillah si Al waktu itu bawa kunci sepeda motor lengkap jadi kita buka bengkel express dadakan gitu. Nambal ban sendiri? Enggaklah.. Cuman nyopot ban doang. Wkwkw. Terus banya kita bawa turun dan nyari tambal ban terdekat. Jadi 2 orang tetep tinggal di tengah gunung dan 2 orang lagi turun gunung. Dan.. Ane menyalonkan diri menjadi orang yang turun gunung bersama si Al. Syahdu banget bawa ban motor lengkap sama velegnya turun gunung. Dua tangan ane megangin tuh ban. Nggak pewe banget posisinya, apalagi pas ketemu jeglongan (lubang jalan). Kabar gembiranya 95% jalanya full jeglongan. Wkwkw.. Kalau jalanya lurus rus mending ane glindungin aja kali ya tuh ban.

Pas udah sampai di loket masuk kami nanya ke petugasnya dimana lokasi tambal ban terdekat, salah seorang dari mereka memberitau kami kalau di seberang jalan nanti ada, nggak jauhlah dari gerbang. Nah, setelah kami tiba di tambal ban, tuh sepi banget. Nggak ada aktivitas orang sedang nambal atau apalah. Ujung-ujungnya kami wajib nyari bengkel lain yang jaraknya juauhh banget. Hahaha..

Setelah nemu tambal ban kami nggak mau pake lama. "pak ganti ban dalam aja" secara kan ganti ban sama nambal lebih cepetan ganti, ya kalau dipikir lebih mahalan ganti sih. Tapi anyway kita kejar-kejaran sama waktu, menurut teori yang kami ungkap. Gunung itu misteri, alias susah ditebak. Kabut bisa datang kapan aja. Makanya kami ngowosss biar dapet view yang joss. Bete juga sih nunggu masnya ganti ban, berubung ane belum sarapan + tadi juga sempet nggembol soklat biskuit. Kesempatan nih iso ngemil sampai slemengkerennn.. Ehh pada tau nggak arti slemengkeren nih sob, soalnya tak pikir ini bahasanya wong Kendal only? Jadi gini, coba kalian makan biskuit soklat 1 pack yang gede 10 ribuan, makan sendiri. Kuat ngabisin? Kalaupun kuat lidahnya gimana? Jeleh ya? Jeleh tu apa sih? Susah euy jelasinya. Ya pokoknya lidah kita sampe nolak. #backtoban

Setelah semuanya beres dan ban udah dipasang di motor, kami kembali melanjutkan perjalanan yang makin perih. Perihhh banget. Meskipun ane bonceng tapi tetep aja dihantui kalau salah satu motor kami ada yg bocor lagi. Huhuhuhuhuhu..

But wait! Alhamdulillah kami sampai diatas dengan selamat, sehat wal afiat. Meskipun sebagian besar gunung sudah terselimuti kabut. Tapi nggak masalah sih yang penting sudah berhasil sampai ke puncak.

Gunung Telomoyo Magelang
Gunung Andong dari gunung Telomoyo dalam keadaan mendung
Nah, gunung telomoyo ini sudah kami nobatkan menjadi tempat wisata yang top view dengan pemandangan yang luar biasa. Tapi kami sudah mengikrarkan diri bahwa udah kapok kalau mau kesini lagi. Ya mungkin kecuali kalau pakai motor trail masih beranilah.

Komentar mereka :
"cukup sekali aja motonya dibawa kesini." Mas Syahrul dari Banyuwangi.

"Tidak disarankan buat ibu hamil." Uswatun Khasanah temen SMP.

"ke Telomoyo lagi? Prei kenceng..." Alba, yang jadi driver ane. Dia yang ngeboncengin ane plus yang naik turun gunung nyari tambal ban bareng ane.

"kudu pake motor ban trail." Latif, yang tadi motornya jadi korban keganasan medan jalan.

Dari gambar plus komentar mereka yang udah nyobain kesana bisa kalian simpulkan sendiri ya sob, gimana situasi dan kondisi yang ada. Okeee.. Lanjut..

Power Track Of Sedengkeng Pass
Keindahan Gunung Sindoro
Awal mula saya tau tempat wisata ini kalau nggak salah pas saya mau ke rest area Kledung (Temanggung), pas kebetulan saya melewati jl. Ajibarang - Secang mata saya tertuju ke plang papan pinggir jalan yang memberitahukan lokasi objek wisata ini. Saya kira sedengkeng yang ada di dataran tinggi Dieng, rupanya beda lagi. Maklumlah, di Dieng juga ada yang namanya Sedengkeng. Hehehe.

Oke, jadi hari itu adalah hari sabtu. Dimana hari ini adalah hari favorit saya, karena saya libur. Heheehe. Nah berubung tidak ada satu orang pun yang waktu itu bisa nemenin saya ngetrip akhirnya #SepertiBiasa saya tancap gass seorang diri menuju ke Sedengkeng Pass. Saya start dari rumah habis subuhan dan saya bersyukur banget #Alhamdulillah karena gunung Sindoro dan Sumbing tampak cerah dan jelas. Saya pun semakin bersemangat untuk ngepoin si Sedengkeng ini.

Singkat cerita saya sudah sampai di dusun Petarangan. Lokasi dimana si Sedengkeng ini berada. Mungkin karena kepagian yang jaga tiket nggak ada, ya udahlah saya langsung saja nylonong masuk kedalam. Soalnya lokasinya sama loket masuknya juauhh euy. Awal perjalanan ketika melewati dusun Petarangan saya masih tenang-tenang aja, jalanannya berbatu sebentar kemudian berganti ke jalanan kampung berbeton. Nyaman dan friendlylah buat sepeda motor.

Nah ketika jalan betonya udah habis kini berganti ke jalan berbatu #Lagi yang lebih terjal dan nanjak. Saya positif thinking ajalah, mungkin sebentar lagi nyampai. Soalnya tadi pas lewat kampung saya juga sempet bertanya kepada warga sekitar mengenai lokasi si Sedengkeng ini. Masih ingat betul saya sama ramahnya orang Temanggung, pas saya tanya sama si ibuk tadi malah ditawarin mampir ke rumahe, tapi saya tolak karena nggak enak. Hehehe..

Pemandangan gunung Sindoro pas otw ke Sedengkeng Pass
Pemandangan gunung Sumbing pas otewe ke Sedengkeng Pass, jalan yang di depan inilah yang nanti akan kita lewati sob.
Ketika saya melewati jalanan ini mata saya selalu tertuju ke dua gunung yang berada di sekitarku, apalagi kalau bukan Sindoro dan Sumbing. Cuma saya lebih ke yang Sumbingnya karena nih gunung persis berada di depan mata saya. Rasa takjub dan syukur akan kebesaranNya selalu menyertai perjalanan ini, bagaimana tidak. Atas izinNya saya bisa maen kesini dalam keadaan cuaca yang cerah.

“Dan Dia menancapkan gunung-gunung di bumi supaya bumi itu tidak goncang bersama kamu, (dan Dia menciptakan) sungai-sungai dan jalan-jalan agar kamu mendapat petunjuk” (Surat An-Nahl:15)

Nah makin keatas makin nanjak nih jalan, jalanan bebatuan yang disusun sedemikian rupa tak selalu baik, ada beberapa yang batunya anjlok sehingga memaksa tangan saya memegangi stang motor menjadi lebih kokoh dan kuat. Heranya para petani sekitar tuh kalau naik motor kayak jalurnya landai gitu sob, was wus was wus gitu, saya aja pelan-pelan banget. Alasanya ya karena mereka udah biasa kali ya? setiap ketemu para petani mereka melihat saya serambi melemparkan senyum dan sapa kepadaku.

Makin keatas saya makin was-was. Karena jalanya makin nanjak dan makin nggak kira-kira extremenya. Bukanya nakut nakutin kalian yang mau kesini ya sob, saya ngomong berdasarkan fakta dan pengalaman pribadi. Ada tuh spot jalan yang dimana kanan kirinya langsung jurang. Nggak ada tuh pembatas jalan. Dari awal emang sudah nggak ada sih. Mulai dari awal start ketika disebelah kiri jalan ada jurang yang kanan ada ladang, begitu pula sebaliknya. Nah, kalau sebelah kiri jurang saya ambil jalur yang kanan, begitu pula sebaliknya. Nyari amanlah. Nah nanti diatas ada jalan yang dimana kita nggak bisa milih kanan atau kiri sob, karena keduanya sama-sama jurang. Ngerii banget wes. Tidak disarankan buat nengok kebawah kalau takut ketinggian.

Klimaksnya pas meh nyampai motor saya udah ngowos parah banget. Digass poll udah hampir nggak bisa jalan, pertanda mau mogok. Karena udah hampir putus asa,  akhirnya saya parkirkan sepeda motor saya di pinggir jalan di dekat para petani memarkirkan kendaraan. Kemudian perjalanan saya lanjutkan dengan jalan kaki. Hmmm.. Sekitar 1 Km lah saya jalan kaki.

Dua kalimat yang ringan diucapkan lidah, berat dalam timbangan, dan disukai (oleh) Allah Yang Maha Pengasih, yaitu kalimat “Subhanallah Wa Bihamdihi Subhanallahil’Adzim”. (HR Bukhari 7/168 dan Muslim 4/2072).
Kalau masalah pemandangan ya sob nggak usah diragukan lagi deh. Masya Allah..

Noted : Kalau kalian mau kesini tidak disarankan pake motor matic (kecuali loe yakin dalam keadaan siap tempur) all fungsi kendaraan juga harus dalam keadaan prima. Dan not recommended kalau dalam keadaan kabut atau hujan. Kalau kabut sudah pasti jarak pandang kita akan terganggu, nah kalau hujan sudah pasti licin jalanya. Kalau kalian mau kesini pas keadaan kabut dan mendung saran saya putar balik aja ya sob.

Unforgettable - Kebun teh Medini di lereng Gunung Ungaran
Pemandangan Gunung Ungaran Dari Medini
Perjalanan yang kami lakukan di sekitar tahun 2015an ini tak akan mudah kami lupakan begitu saja, waktu itu kami dibuat penasaran sama yang namanya kebun teh medini, konon katanya tempatnya indah buanget, nggak cuma satu dua orang bahkan yang cerita ke kami, karena kala itu awal-awal kami suka maen makanya kami kepoin nih tempat yang namanya medini.

Kalau nggak salah waktu itu kami start dari rumah sekitar jam 9 -10an. Karena memang lokasinya nggak jauh dari rumah ya.. agak nyanteelah. Berubung kala itu kami masih cupu #sekarangjugamasih kami nggak kenal yang namanya si mbak GPS, udah aja asal gas ke tujuan. Informasi yang kami dapat jalan untuk menuju ke kebun teh medini tuh deket dengan objek wisata pemandian air panas Nglimut, Gonoharjo.

Firasat nggak enak kami bermula ketika meh nyampe di objek wiasata Nglimut, padahal ini yakin belum nyampe kita udah diguyur hujan duluan, alhasil kami mencari rumah warga buat berteduh sementara. Dan kabar baiknya kami berteduh bareng emak ayam lengkap sama anak-anaknya yang masih unyu-unyu. Terus apa masalahnya? Tau ayam kalau habis punya anak kan? Coba loe deketin, gimana ekspresinya? Kalau masih tenang coba loe isengin anaknya. Pasti deh ditladung. Keep calm ya mbok ayam. Kami cuma orang jauh yang numpang ngiyup. Serambi nunggu reda kami pun menyelenggarakan diskusi dan rapat dadakan. Pas asyik-asyiknya rapat si Adit malah dateng gangguin tuh ayam. Woyyy..!!!  :@ :@ .. Oke fix akhirnya kami memutuskan buat lanjut. Tanggung mah, udah deket masak mau pulang. Mana udah beli jajan pula, pokoknya udah preparelah..

Nyari jalan ke medini pun nggak segampang yang kami kira. Mutar muter mutar muter rak cetho. Setelah berdebat dan bingung sendiri nyari jalan ke medini akhirnya saya melihat ada sebuah jalan kecil berbatu disamping sebuah hotel (deket objek wisata nglimut). Tanpa basa basi kami langsung nyobain tuh jalan dengan pedenya, padahal nggak tau nih jalan bener atau enggak.

Secara medan, si medini ini jalanya lebih mirip sama si Sedengkeng cuma bedanya kalau si medini ini sebelah kanan jurang dan sebelah kiri tebing. Bahayanya kalau ada longsor. Kami berenam melanjutkan perjalanan dengan rasa khawatir plus diguyur hujan pula. Entah kenapa nih orang pada semangat banget, termasuk saya. Apa karena ini awal-awal kami seneng main kali ya.

Klimaksnya motor yang kami kendarai udah nggak kuat untuk melanjutkan perjalanan secara berboncengan, dengan terpaksa satu persatu orang yang bonceng harus turun dan jalan kaki. Kami pun bikin rencana dadakan buat memastikan jalan ini adalah jalan yang benar. Gondok juga kan sob kalau udah susah payah gini ternyata jalan yang kita lewati adalah jalan yang salah. Wkwkw.

Rencananya adalah 2 orang pengemudi akan crosscek dulu keatas, yaitu si Jecky sama saya yang menjadi leaders. Yang jalan kaki si Adit sama si Latif, sedangkan si Alba dan temene masih bisa dibuat boncengan motornya walaupun ngos-ngosan.

Karena lama banget akhirnya saya disuruh si Jeck buat tinggal dulu, biar dia aja yang crosscek, secara dia juga yang paling tua diantara kami. Akhirnya saya iyakan dan ini kami benar-benar terpencar. Si Jeck berada di paling depan nyari jalan, saya nomor 2 sendirian di pinggir jalan sambil nungguin yang lain, kemudian si Al sama temene juga masih otw pelan-pelan belum kelihatan. Nah si Adit sama Latif pualing buelakanggg karena mereka jalan kaki. Bukanya tega sama kalian tapi mau gimana lagi motor ane sama motornya si Jeck enggak kuat ngeboncengin kalian. Huhuuhu..

Tak beberapa lama si Al datang dan nemenin ane serambi nungguin si Jeck memecahkan ujung misteri jalan yang kami lalui, meskipun hujan juga dari tadi reda mulai reda mulai terusss.. Sampai basah basah gini juga semangat kami masih berkobar kobar. Singkat cerita si Jeck dateng dengan wajah datar, ku kira Zonk, tapi pas si Jeck makin mendekat dia mengangkat ibu jarinya serambi membawa kabar gembira. Yessss.. Alhamdulillah..

Sebelum kami melanjutkan perjalanan saya dan si Jeck mundur kebelakang lagi, karena kami merasa bersalah sama 2 orang yang tadi kami tinggal dan terpaksa jalan kaki, enggak tau dimana kabar mereka sekarang. Saya dan si Jeck baru sadar kalau kami cukup jauh meninggalkan mereka sehingga pas kami jemput nggak nongol-nongol mereka mah. Usut punya usut mereka pas kami tinggal cuma diam ditempat sambil foto-foto. Ealah.. Yo pantes nak dewe jempute kadohan. Hla pie.. Rumangsane porak kesel barang. Jawab mereka. Wkwkwkw.. Iya iya kalian menang deh.

Akhirnya kami melanjutkan perjalanan perlahan demi perlahan meskipun rintik hujan juga masih belum reda, bahasa jawanya alon-alon asal kelakon. Toh semakin keatas medanya nggak se-extreme tadi pas di awal-awal, jadi sudah tidak ada lagi orang yang disuruh turun gara-gara motornya nggak kuat. Hehehe.
Si Jeck sama Adit berasa masuk di game Silent Hill
Hujan udah agak reda meskipun awan mendung masih menyelimuti
Nah yang paling nggak kalah menantang adalah pas otw pulang. Ini bener-bener hujan deres, bayangin deh. Tadi aja pas berangkat saking nanjak dan terjalnya motor ane sampe nggak kuat, kalau pulang tinggal dibalik aja. Turunan tajam + terjal. Bahkan ban motor yang ane kendarai sering selip dan terpleset pleset, mana boncengin orang gede lagi. Ehh koe wae Dit sing ngarepi. Tak suruh si Adit aja yang jadi drivernya nggak kuat ane kayaknya, udah nyerah. Yo apeekk.. dalane koyo ngene mbok kake aku, dia ngeluh. Wkwkw. Sorry sorry bro, kan elo yang badanya lebih gede daripada ane. Kalao ane yang jadi driver tangan ane nggak kuat nahan beban belakang yang makin maju maju, makanya tak suruh pergantian pemain. Hehe.. Bahkan sampe sekarang si Adit ini udah hafal bener kalau pas ane boncengin dia terus ketemu jalan yang extreme dia pasti bilang "paling ngko aku sing mbok kon ngarepi" (paling nanti aku yg kamu suruh jadi driver). Wkwkwk. Tau aja, gue suka gaya loe..


Nah, itu dia sob 3 tempat top view yang sudah saya nobatkan medan ter-extreme. Saking gemesnya judulnya pake bahasa yang entah dari mana kami dapatkan. Dari berbagai perjalanan yang saya lalui paling parah ya 3 tempat itu sob. Nah, makanya buat temen-temen yang hobi ngetrip jangan lupa share juga medan jalan yang kamu lalui, biar supaya para traveler lain yang mau ketempat itu udah prepare segalanya.

Meskipun terdengar extreme dan menegangkan namun ada aja keseruan yang terselip diantara halangan dan rintangan yang kami lalui. Bahkan sampai sekarang pun kami masih ngekek kalau cerita nostalgia mengenai tempat-tempat wisata yang extreme,  khususnya pas di gunung Telomoyo dan kebun teh Medini. Secara yang  di Sedengkeng Pass temen-temen ane belum pernah kesana (kecuali si Adit, dia kesana sama temene, dia kesana hari jum'at dan saya hari sabtu #BedaHari). Orang temen-temen mendengar cerita perjalananku dan si Adit ke Sedengkeng aja mereka sudah mundur teratur. Hehehe.

"mumpung prei ngesuk neng gunung telomoyo yo?"
"yo koe rono dewe, aku titip foto pemandangan yo?"
"yo ngesuk isuk aku tak neng telomoyo. Tapi saiki aku kudu begadang sek nda, ben sesuk isuk iso tekan kono."
"huassemmbb.. lewat ngimpi maksute?"
"hla pie medini po?"
"rak sah khawatir Tif, aku ngerti sopo ngko seng kon mlaku."
Wkwkwkwkwkw
"mbek nek ketemu dalan seng medeni aku yo ngerti sopo seng kon ngarepi."
Wkwkwkwkwwk

36 comments:

  1. Medannya mantap, bikin ngos-ngosan... tapi kalau sudah di ketinggian suka hilang capeknya lihat pemandangan.

    ReplyDelete
  2. Wah aku penasarn nih, pengin nyobaaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Silahkan mbak, semoga lancar tanpa halangan :D

      Delete
    2. Nggak berani sendiran, hahaha

      Delete
  3. bikin iri, jadi pengen jalan2 ke gunung lagi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga keinginanya disegerakan om :)

      Delete
  4. Ngeri bener naik motor di jalanan turun dan jelek sambil hujan2an..

    -Traveler Paruh Waktu

    ReplyDelete
  5. Sedih ;(
    sampai sekarang belum pernah mampir ke kebun teh. Doain ya biar saya bisa mampir juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiinn mbak, atau mau maen ke Kendal po?? Wkwkw..
      .

      Delete
  6. Kalau kejadian ban bocor pernah juga tuh, walaupun g ngelewatin medan kayak gitu. Untung ada bapak2 tukang parkir yang baik nolongin, soalnya cewek2 semua nih, pada g paham begituan hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah Alhamdulillah banget ya mbak. Emang kudu paham kalau cowok soale buat jaga jaga. Hehehe.
      .
      Tapi pas awal awalan juga sempet kaget sih.

      Delete
  7. Replies
    1. Iya gan, tapi masih belum gan, soalnya posong kanan kirinya masih ladang.. Hehe

      Delete
  8. Mampir kesini membangkitkan lagi kerinduan melihat indahnya alam dari ketinggian

    ReplyDelete
  9. biasanya yang lebih pendek itu lebih menantang ga ada jalur landai bonusnyaa, pernah juga naik di gunung apa lupa namanya tapi pendek dan sadis di sekitar Dieng

    cucok nih buat piknik sehari cari view gunung :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya gan, kayak ada manis manisnya gitu. Wkwk.
      .
      Dieng? Sikunir bukan??

      Delete
  10. saya juga kapok kayanya kalo harus bawa ban turun naik gunung ah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau ada yang backup gak masalah sih mas. Wkwk.

      Delete
  11. eh tapi seru sih jadi ada yang diceritakan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas makanya saya buat postingan ini. Wkwkw

      Delete
  12. Bagus banget VIew sedengkeng pass yah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, good view & amazing :)
      Tapi kudu berjuang habis habisan dulu. Hehe

      Delete
    2. mungkin sama berjuangnya kayak dapetin cinta adsense yah hahahahaha
      thnks pengalamannya gan

      Delete
  13. sayangnya akses jalur ke telomoyo tidak begitu bagus buat kendaraan bermotor, kebetulan pada saat survei tower di sana sambil lihat viewnya dari atas sip dah hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Temen-temen ane yg udah pernah kesana kebanyakan dah pada kapokk gan. Wkwkw.
      Emang kok gan, viewnya Masya Allah. Tapi ya kudu berjuang habis habisan. Hehe

      Delete
  14. Kalau saya suka kebun tehnya, karena pengalaman saya suasanya lebih enak dan adem. Kalau menggunakan motor, jangan boncenganlah, lebih baik pakai motor sendiri-sendiri, biar nanjanknya wuss, tanpa ada beban.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih mas, apalagi kalau ngelihat para petani teh memetik daun tehnya. Wah terasa banget kesederhanaan & kesejukanya.
      .
      Iya sih mas, kala itu kami belom tau kalau medanya se extream ini. Wkwkw

      Delete
  15. amazing hills!!!
    jauh dr daratan ya ini?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eeee...
      Saya kurang ngeh mah. Soalnya kan ini juga didaratan. Wkwkw.
      .
      Kalau negri diatas awan mungkin betul jauh dari daratan. Hehehe

      Delete
  16. Yang motretnya pinter mas.. Pengambilan anglenya bagus. Cuma kayaknya ada beberapa yang diedit agak berlebihan jadi kesannya kurang natural yah.

    Btw, keren pemandangannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas. Itu diedit pake mode otomatis. Hehehe.
      Makasih atas kritiknya mas. :)
      .
      Lebih keren aslinya kok mas, monggo dicoba. Hehe

      Delete
  17. Bang, kayanya extreme deh bukan extream heheheheh ^^V

    Ya Allah gunung2nya bisa crystal clear gitu. Bersyukur banget nget lah kalau lagi jalan2 trus cuacanya cerah. Hasil fotonya ituloh memuaskan hati banget!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ohh gitu ya Nid. Wkwkwk. Duhh duhh amatiran nih, oke oke thanks Nid, udah aku benerin. Hehe.
      .
      Iya Nid setuju, kalau menurutku sih nikmat paling utama dalam traveling adalah diberikan cuaca yg cerah, soalnya mau pake kamera apa aja (kamera jaman sekarang) hasilnya pasti bagus. Hehe. Tinggal kita pinter pinteran nyari angle..

      Delete

Powered by Blogger.