Header Ads

Pantai Ngeden Gunung Kidul Yakin Amazing Wes

Jogja memang kota yang bisa saya bilang kota yang ngangenin,  faktanya kemarin setelah saya berkunjung ke pantai tanjung kesirat & pantai wohkudu sekarang saya dibikin penasaran sama pantai Ngeden yang berlokasi di dukuh Bedalo, desa Kerambil Sawit, kecamatan Saptosari, Gunung Kidul. Hal yang saya sukai dari pantai ini adalah viewnya yang lepas,  alias kita bisa langsung melihat birunya laut yang Masya Allah..  Luas banget,  kalau saya lihat gambarnya di internet sih pantai Ngeden ini sebelas dua belas sama pantai tanjung kesirat. Nah seperti apakah keindahan view pantai Ngeden ini,  yuk sob kita telusuri bersama sama.

Memang..  Kalau dibandingkan dengan pantai Baron atau Indrayanti,  pantai Ngeden ini terdengar lebih asing dan kurang begitu dikenal dikalangan para travellers ya sob?  Saya pribadi juga awal mula tertarik untuk berkunjung kemari juga lihat-lihat dulu di internet.  Hehehe..

Untuk masalah rute sih saya menggunakan rute yang sama ketika saya berkunjung ke pantai tanjung kesirat. Nah, kalau kalian mau kesini, kalian bisa menggunakan rute jl. Saptosari-Panggang, kemudian belok ke Selatan di depan balai desa Jetis. Tapi tenang sob kalau kalian belum tau rutenya, karena disini sudah banyak dipasang plang-plang papan penunjuk arah ke pantai Ngeden, kalau kalian mau, ya pake' GPS juga simpel.

Keindahan Pantai Ngeden
View pantai ngeden dari atas bukit, gambar diambil disekitar warung
Setelah saya survey nih sob memang akses jalanya nggak begitu besar,  hanya bisa dilalui oleh sepeda motor dan mobil saja. Belum lagi nanti setelah kita hampir sampai di pantainya sob,  kita akan melewati jalan yang lebih sempit dan lebih terjal,  banyaknya aspal beton cor yang mengelupas membuat perut terasa dikocok-kocok ketika saya melewati medan ini. Wkwkwk.. Tapi seru juga sih,  karena viewnya bukit-bukit terjal khas Gunung Kidul yang aduhai. Mungkin karena akses dan transportasinya ini juga yang membuat pantai Ngeden kurang tersohor namanya ya sob?

Nah sebelum kita melewati jalanan yang terjal ini,  kita akan dicegat dulu sama mas-masnya yang jaga tiket buat bayar tiket masuk Rp.5.000 saja sob. Tapi jangan khawatir, dengan lima rebu kita nanti nggak cuma dapet pantai ngeden doang hloh sob. Kita bisa mampir juga di pantai Butuh dan pantai lainya. Tentunya disana cukup bayar parkir doang. Hehehe..

Seperti biasa, spoiler dulu ya sob.. Video version pantai Ngeden - Highlights.
Saya tiba di pantai ini sekitar jam 10.30an. Bisa saya bilang kesiangan sih, soalnya tadi begitu masuk ke daerah perbatasan Klaten - Jogja saya memergoki kalau rantai motor saya bermasalah makin parah, sebenarnya udah dari kemarin trouble sih, cuma saya biarin karena saya pikir masih berani dibuat tempur. Lah ini makin menjadi jadi, akhirnya saya pelanin laju motor saya dan celingak celinguk kanan kiri nyari bengkel. Ehh iya lupa juga bawa duit cash #NepokJidat. Akhirnya kerjaan saya jadi 2. Nyari ATM dulu terus nyari bengkel. #TravelerModalNekat #DontTryAtHome. Always prepare your kendaraan sebelum diajak tempur. Saya juga nyadar, kalau saya udah memasuki daerah Gunung Kidul, udah memasuki daerah perhutanan pula, bengkel nemu sih.. Banyak.. Hlah duitnya? Aduh ini mah kebangetan si kakak mah. Wkwk.. Sempet juga nemu si ATM udah lega deh lihat plang papan ATM di pinggir jalan, ketika saya masuki ada tulisan "maaf mesin atm bla bla bla bla" intinya RUSAK aja. Sebel iya, pengen ketawa juga iya. Wkwkw..

Alhamdulillah akhirnya nemu juga si ATM yang nggak PHP dan nggak jauh dari mesin atm ada bengkel pula, fyuuhh.. Lega.. Lega.. Langsung saya semangat nyamperin tuh bengkel, saya masukan motor ke bengkel terus saya standar tengah, siap untuk direpair. Tiba-tiba keluarlah si ibuk-ibuk kemudian ia nanya, mau ngapain mas?  Ya mau benerin motorlah buk masak mau beli sayur. Wkwkw. Enggak-enggak just kidding.

"Ini buk, mau benerin rantai. Kayaknya parah diganti juga nggak papa." jawabku.
"Ohh.. Yang tukang benerin lagi keluar mas, masnya bisa benerin sendiri?

Yakin.. Shock gua denger mah. Wkwkw.  #Melongo

"Ohh..  Lama nggak buk? " tanyaku.
"Wah kurang tau mas."
"Ohh.. Yaudah..  Di depan ada bengkel lagi nggak buk?"
"Ada mas, didekat situ ada."
"Ohh iya.. Makasih buk,  monggo buk.."

Saya akhirnya meneruskan perjalanan terus terus dan terus, karena kebetulan jalanya agak ramai setiap kali lihat bengkel saya lewatin. Nggak mungkin juga saya nikung ala valentino rossi tanpa ngidupin lampu sein dulu, alias mbelok mendadak. Bahaya kan ya? Dan ketika udah kelewatan saya ogah putar balik ya tetep terussss..  Aja.. Meskipun nih rantai motor nggak enak banget rasa rasanya. Nemu nemu meh sampai di pantainya, disitulah motor ane beneran waras dan ceria kembali.

Sampai mana kita tadi?

Pas ngelewatin hutan-hutan jati saya melihat dua plang yang berbeda. Yang lurus ke pantai Ngeden, sedangkan yang kekanan ke pantai Butuh & Mbribit. Hmmmm.. Nggak usah mikirlah saya fokus ke tujuan utama saja dulu. Yaitu.. Pantai Ngeden. Lets go..

Pas ngelewatin hutan-hutan jati saya nggak ngelihat ada tanda-tanda pengunjung yang searah sama saya, alias sama-sama mau ke pantai, jangankan searah yang berlawanan arah aja cuma ketemu satu orang doang, saya mikir..  Jangan-jangan sepi lagi..

Akhirnya buruk sangka saya terjawab ketika saya tiba di lokasi parkir pantai Ngeden. Masya Allah.. Pemandanganya amaziinggg.. Pengunjungnya juga banyak meskipun tak terlalu ramai. Warung-warungnya juga pada buka, tau aja kalau saya nggak bawa bekal makanan apa-apa. But wait!  Keep focus! Urusan perut belakangan, yang penting fresh pikiranya dulu. Heheehe

Keindahan Pantai pasir putih Gunung Kidul
ISO: 100, F-Stop: f/22, Exposure Time: 25sec, 18mm
Awalnya saya mau turun ke bibir pantainya, namun pandangan mata saya tertuju ke jalan yang menuju ke atas bukit. Kayaknya menikmati keindahan laut lepas dari atas lebih asyik nih, buat spot fotografi juga bagus banget. Masya Allah..  Diatas bukit ini kebetulan ada warung #tutup dan kalau saya lihat viewnya cocok banget buat ngecharge tenaga, ngadem, ngilangin keringet, merefreshkan pikiran, buat ngaplo nggak jelas sambil ngelamun gitu yah.. Tapi yang utama adalah mengagumi dan mensyukuri ciptaan yang Maha Kuasa.
لَا إِلَٰهَ إِلَّا أَنْتَ سُبْحَانَكَ إِنِّي كُنْتُ مِنَ الظَّالِمِينَ

Dari Atas Bukit Pantai Ngeden
ISO: 800, F-Stop: f/22, Exposure Time: 2sec, 22mm
Ketika saya bergeser ke tempat yang lebih tinggi lagi, saya melihat banyak tenda-tenda yang berdiri diantara tebing-tebing, wah ini pertanda kalau tadi malam ada yang ngecamp disini ya. Pastinya seru banget kayaknya melihat sunrise atau sunset dari sini. Saya mah nggak fokus ke tenda, saya tetep lautnya yang menjadi target. Hehehe. Nah loe, fakta kan kalau pantai Ngeden ini sebelas dua belas sama Tanjung Kesirat. Coba deh perhatikan..

Yupp.. Alhamdulillah udah puas saya diatas mah, pengen kebawah, kebibir pantainya langsung. Tau sih kalau nanti bakalan panas-panasan namanya juga orang ke pantai. Hehehe..

Baru sebentar ke bibir pantai langsung saya mencari rongga-rongga tebing buat mojok. Ngapain mas?  Ngademlah. Wkwkw. Iya maklum aja sob hampir jam 12 siang kan matahari lagi panas-panasnya. Toh ya para pengunjung lain juga pada ngadem. Btw ngeambil gambar dari rongga-rongga tebing juga oke kok.

Amzaing Pantai Ngeden Gunung Kidul
Pemandangan pantai Ngeden dari bawah ( bibir pantai )
Nah yang nggak kalah menarik nih sob, pasir pantai Ngeden ini putih hloh, amazing wes. Tenan ora ngapusi aku. Tadi juga lihat ada anak-anak mencari ikan pake saringan, nggak tau dapet atau enggak. Wkwkw. Kalau kalian mau nyari ikan juga, didekat warung-warung tadi ada yang jual saringan sama ember silahkan dicoba. Kalau saya kasih komen, pastinya sulit buat nangkap ikan di lepas pantai kayak gini. Bayangin luasnya pantai sama saringanya jauh banget, nggak sebanding. Wkwkw..  Kecuali pakai jaring atau kalau skill kalian waktu kecil nangkep ikan citul di parit/ empang udah asatu baru.. Ada harapan dapet.

Ohh iya.. Buat kalian yang suka teknik slow shutter fotografi saya jamin, gemes deh lihat hasilnya. Banyak spot-spot keren yang bisa kamu coba, untuk masalah teknik sendiri saya juga masih belajar kok sob, hasilnya masih seadanya..

Belajar Tekhnik SLow Shutter
Dari atas warung yang tadi. ISO: 100, F-Stop: f/22, Exposure Time: 25sec, 20mm
Pantai Ngeden Takken www.eksapedia.com
Dibibir pantai persis. ISO: 100, F-Stop: f/13, Exposure Time: 10sec, 18mm
Karang Di Pantai Ngeden
Masih di bibir pantainya. ISO: 100, F-Stop: f/11, Exposure Time: 5sec, 18mm
Sebenarnya saya masih betah dan berlama lama belajar teknik slow shutter disini, cuma mengingat waktu semakin siang dan ada pantai lagi yang ingin saya kunjungi jadi harus saya optimalkan waktu berkunjung saya disini. Wajar kalau para pengunjung betah untuk berlama lama disini, soalnya viewnya indah semua hloh sob. Mau menikmati lepas pantai dari atas bukit oke mau menikmati di bibir pantainya juga oke, Masya Allah.. Belum lagi pasirnya yang putih, hijaunya perbukitan dan birunya laut membuat viewnya semakin menjadi jadi. Ehh btw tadi ane kok nggak ngelihat sahabat kita yang di pantai Wohkudu waktu itu ya? Siapa mas? Itu tuh si kelomang.. Sayanya yang kurang jeli kali ya. Hehehe

Satu per satu pengunjung mulai pada berada disekitar saya, yang tadinya saya asyik-asyikanya sendirian motret disini sekarang ditemani para pengunjung yang pada foto-foto sambil bersenda gurau. Ya udah deh saya kemasi barang-barang saya dan saya otw ke tempat parkir, siapa tau spot favorit saya mau dipake foto-foto sama pengunjung lain. Hehehe..

Ohh iya sob, kalau kalian mau sholat musholanya berada di dekat lokasi parkir ya, nanti kelihatan kok. Ada kubahnya. Kalau belum tau, bisa nanya ke para pedagang yang jual aneka makanan dan es degan.

"Kok sepi ya pak?" tanyaku ke pedagang ketika aku beli es teh.
"Iya mas, sabtu kok. Kalau minggu biasanya ramai." jawabnya ramah sambil senyum.

Padahal saya mau ngobrol panjang lebar lagi hloh sama bapaknya tadi pengen tau asal usul dan apa-apa saja yang ada disini, ehh malah si bapak pergi duluan. Mungkin ada kerjaan lain kali ya?

Oke.. Karena tenaga udah pulih dan udah fresh kini saatnya untuk melanjutkan perjalanan lagi ke pantai lain, nah untuk kali ini saya penasaran sama pantai Butuh, kayak apa sih keindahan pantai Butuh ini? Yuukk kita lihat sama-sama.

14 comments:

  1. Wah waaaah kereeen xD
    weees, mainan pengaturan kamera wkwkw. Gue kapan ya punya niat dan kepercayaan diri untuk mainin kamera. Keren!

    Paling suka kalau ada spot foto dari atas, jadi kelihatan semua.

    Kasih sayang itu gak cuma untuk makhluk hidup bang, plis itu motor disayangi dan dipenuhi lah hak nya, amin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak amazing wes. Kapan-kapan boleh dicoba nih mbak. Hehehe..
      Sebenere kapan aja mbak, sekarang pun bisa, mudah-mudahan kepercayaan diri mbak Zahrah dlm mainin kamera speed up. Hehe.
      .
      Iya ya mbak, setelah kemarin ketanjung kesirat ane malah ketagihan pengen hunting lagi di tempat-tempat yg Masya Allah..
      .
      Aduh mbak makasih nasehatnya :( saya jadi merasa bersalah sama si dia (motor)..

      Delete
  2. wah ternyata ada pantai yang bagus juga di jogja, bisa jadi rekomended nih daripada ke malioboro terus :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya gan, buanyakk aslinya. Coba deh diexplore. Hehe

      Delete
    2. oh iya, tau tempat pusat buku2 gak di jogja, sekalian reviewnya hehehe...

      Delete
    3. Wah kalau masalah itu ane kurang tau gan. Hehehe

      Delete
    4. Kalau buku banyak juga, Mas. Bisa ke shoping, dekat taman pintar, terus social agency juga bisa..

      Kalau masala pantai, tinggal datang aja ke Gunung Kidul, pasti disana dapet banyak dah spot2 menarik.. Kalau daerah Jogjanya mah, ada juga pantai parangtritis, pantai samas, pantai goa cemara, pantai pandansari, dll..

      Delete
    5. Nah..
      Makasih mas Andi atas pencerahanya, semoga informasinya membantu temen-temen yg lain yg pada mau ke gunung kidul :D
      .
      Btw kapan ke Jogja lagi mas? Hehe

      Delete
  3. Waduh, malah belum pernah ke sini..
    Pernah dulu mau ke sini, tapi malah sampainya di Pantai Glagah.. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga keinginan mau kesininya disegerakan ya mas. Hehehe.
      .
      Wah iya mas pantai Glagah juga nggak kalah keren, ane juga pengen berkunjung kesana, mudah mudahan..

      Delete
  4. Catet dulu lah, kalau ke gunung kidul lagi usahain kesni. Jadi kangen gowes lagi ke pantai yang ada di gunung kidul. Dulu aku ke pantai Ngunggah, dari kostku 8 jam baru sampe..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah mas Andi strong banget, aku dari rumah naik motor 5 jam an udah pedes banget. Hehehw..
      Lanjutkan mas.. !!!
      Btw kalao ke gunung kidul aku mbok ikut :D

      Delete
  5. Saya lama gak main pantai mang.. disini pantainya asri banget.. nyaman buat nyantey.. kapan yah punya waktu mampir sini?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga disegerakan mang main ke pantainya :D

      Delete

Powered by Blogger.