Header Ads

Butuh Refresing? Ke Pantai Butuh Gunung Kidul Aja

Assalamualaikum sobat.. Gimana kabar kalian hari ini? Semoga baik-baik saja ya sob. Nah, kali ini saya akan ngeshare tempat yang kece abis dah pokoknya, masih di dukuh Bedalo, kecamatan Kerambil Sawit, Gunung Kidul sobat. Yaitu pantai Butuh. Pantai yang satu ini sudah saya singgung sebelumnya di postingan saya yang berjudul Pantai Ngeden Gunung Kidul Yakin Amazing Wes. Kayaknya nih sob kamu bakalan nyesel deh kalau habis main dari pantai Ngeden nggak mampir kesini. Soalnya nih pantai nggak kalah keren sama pantai Ngeden, ya meskipun bisa saya bilang pantai Butuh ini lebih kecil daripada pantai Ngeden sih. Tapi nggak masalah, keindahanya patut diperhitungkan kalau dilewatkan begitu saja sobat.

Untuk masalah rute, kalian bisa kesini dengan menggunakan rute jl. Saptosari-Panggang terus pas kalian udah sampai di balai desa Jetis silahkan belok ke Selatan ngikutin plang-plang papan penunjuk arah yang sudah dipasang diberbagai sudut. Gampang kok sob, soalnya disetiap persimpangan udah ada, tinggal ngikutin aja arah ke pantai Ngeden. Sepaket ini mah.

Keindahan Pantai Butuh Gunung Kidul
Untuk masalah biaya kita cukup bayar Rp.5000 saja sob, terus plus biaya parkir Rp.3.000/ unit sepeda motor. Nah untuk bisa sampai kesini nih sob, kita hanya bisa menggunakan sepeda motor dan mobil saja, itupun kondisi mesin harus dalam kondisi fit, maksimal, dan siap tempur. Karena kita akan melewati jalanan yang kurang bagus serta naik turun ketika meh sampai di lokasi sob.

Betapa kagetnya ketika saya tiba dilokasi parkir, soalnya saya mendapati hanya ada 3 sepeda motor yang sedang terparkir (termasuk saya). Kalau ini mah sepi beneran.

Tanpa basa basi saya langsung jalan menuju ke bibir pantai. Berbeda dengan pantai Ngeden disini kita tidak bisa menikmati view pantai dari atas bukit yang tinggi sob. Ya asline bisa sih, kalau mau rekoso dulu. Soalnya nggak ada jalan khusus buat nanjak keatas bukit, ya.. mau nggak mau kudu blusukan sendiri nek meh keatas bukit. Hehehe..

Jarak dari lokasi parkirnya cukup deket kok sob. Jadi kita nggak perlu bersusah payah buat bisa sampai di bibir pantainya. Nah, sebelum turun ke bibir pantainya nih sob, kita akan disuguhi view yang Masya Allah..  luar biasa deh, perlu tak kasih hastag yakin amazing wes lagi nggak?  Wkwkw..

Keindahan Pantai Butuh
Tau aja masnya mau dipoto. Hehehe..
Bener wae, ketika saya sampai dibibir pantai ternyata cuma ada 4 orang saja yang berada disini. Yang 2 pada foto-foto yang 1 lagi mas-masnya lagi mancing, terus yang satunya lagi ngadem di pojok'an. Kalau saya perhatikan pantai Butuh ini mirip sama pantai Wohkudu, cuma bedanya pantai Butuh ini tidak diapit oleh 2 tebing. Wah, pas banget ya sob. Tadi yang pantai Ngeden mirip sama pantai Tanjung Kesirat sedangkan yang pantai Butuh mirip sama pantai Wohkudu.

Ohh iya ngomong-ngomong nih sob kalau saya perhatikan lebih detail lagi struktur pasir pantai putihnya, pasirnya tuh sama dengan pantai Wohkudu, banyak juga bekas rumah kosong. Rumah siapa coba? itu tu, rumahnya si kelomang, cuma saya nggak ngelihat penghuninya waktu itu. Pada kemana ya? atau saya aja yang kurang ngeh sama mereka. Hehehe..

Point yang saya kagumi selain keindahan birunya lautan dan hijaunya perbukitan adalah beningnya air pantai, ihh gemes deh. Rasa-rasanya pengen langsung nyebur, tapi mengingat saya kesini pas siang bolong jadi saya urungkan keinginan buat nyebur, lagipula saya juga nggak bawa pakaian ganti. Plus selama ini mah kalau ngetrip entah itu ke air terjun atau ke pantai saya juga jarang nyebur. Males gantinya euy. Ya kecuali ke kolam renang umum. Hehehe..

Belajar Tekhnik Slow Shutter
Nah buat kamu yang mau belajar slow shutter speed, pantai butuh ini recommended deh. Jangan lupa bawa tripod tapi ya sob. Kemarin pas kesini ane cuma bawa minipod, jadi agak kerepotan sih nyari angle yang bagus. Hehehe.

Amazingnya Pantai Butuh
Dan Dialah, Allah yang menundukkan lautan (untukmu), agar kamu dapat memakan daripadanya daging yang segar (ikan), dan kamu mengeluarkan dari lautan itu perhiasan yang kamu pakai; dan kamu melihat bahtera berlayar padanya, dan supaya kamu mencari (keuntungan) dari karunia-Nya, dan supaya kamu bersyukur.
(Q.S An-Nahl: 14)
Saya berada disini juga nggak lama kok sob,  hmm.. Sekitar 15 menitan kali ya. Weiiitttt.. Apaan nih, piknik kok 15 menit. Nggak apa, saya mah udah biasa kayak gini. Ambil intinya aja. Lihat, syukuri, nikmati, abadikan, pulang. Sesimpel itu. Wkwkwwk. Ya.. Beda cerita kalau saya pikniknya sama temen-temen. Kalau bareng temen udah pasti lama dan lupa waktu, berbanding terbalik kalau saya sendirian. Cepet dan ingat waktu. Hehehe..

Pemandangan Dari Dalam Mushola
Pemandangan dari dalam mushola pantai Butuh
Untuk masalah fasilitas disini ada warung makan, toilet, sama mushola. Nah yang menarik nih sob musholanya berada di atas jadi pas kamu sholat disini rasanya nikmat banget. Karena disebelah kiri kita langsung terhampar lautan luas, dan derai angin yang sejuk membuat suasana dalam berkomunikasi dengan Sang Pencipta menjadi lebih tenang. Masya Allah.. Alhamdulillah..

"Ini objek wisata baru atau sudah lama ya pak?" tanyaku kepada bapak penjaga parkir sebelum saya tancap gas.
"Udah lama mas,  2 tahunan." jawabnya.
"Ohh..  anu ya pak, unda undi sama pantai Ngeden ya?" tanyaku lagi.
"Iyaa mass. " jawabnya.

Spoiler : Video version, pantai Butuh Gunung Kidul
Usai sudah perjalanan saya hari ini di pantai Selatan, yang mana perjalanan ini saya kasih judul The Ocean. Maksudnya adalah view lepas pantai (samudera) yang begitu luas. Hmmm.. Kayaknya kedepan saya bakal lebih sering-sering main ke Jogja deh. Wkwkw.. Padahal punya banyak saudara di Jogja, kalau misalkan nginep disana juga nggak papa, berubung saya nggak enak. Pasti 1 hari  saya lajo (pulang pergi) berangkat pagi pulang petang. See u next time Gunung Kidul..

14 comments:

  1. gunung kidul keren ya pantainyaa
    :O

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak banget mbak yg keren. Cocok banget buat liburan. Hehe

      Delete
  2. Unda undi artinya apaan bang?

    Wah, kalau saya mah kalau ke pantai...padahal yaudah gitu aja, tapi biasanya ngabsiin satu hari full sampe sore, ntah ngapain aja xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh lupa, ini bahasa daerah ane malah ane bawa bawa. Wkwkw..
      Unda undi tu artinya hampir bersamaan mbak Nid. Hehe.
      .
      Kalau ada temen ane juga betah-betah aja lama-lama, tapi kalau pas sendirian gitu bingung euy mau ngapain. Wkwkw

      Delete
  3. Udah 2 tahunan tapi masih sepi banget pengunjungnya. Mungkin kalah pamor sama pantai pantai yg lebih populer di Gunung Kidul ya mas? Viewnya asik itu, bisa sholat di atas bukit. Habis sholat kalau mau liat-liat deburan ombaknya masih bisa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas. Semoga aja kedepan bisa lebih tersohor seperti pantai-pantai lainya :D

      Delete
  4. Anu pak, buk, tempat ini udah lama adanya? pertanyaan khas ini mas, wkkkkk..
    Btw, rekoso itu artinya apa ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk. Iya mbak Eka, standar para traveler. :D
      .
      Bisa diartikan kerja keras, atau berusaha lebih. Hehe (menurut saya sih)

      Delete
  5. Aku pernah ngcamp di pantai butuh kak, bulan mei lalu.. Emang masih asri banget, bikin nagih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah jadi penasaran sma kesan kesanya mbak :D

      Delete
  6. Gunung Kidul memang punya banyak pantai yang keren. Sepi, lagi. Jadi serasa pantai privat. Harus dicatat nih, pantai-pantai yang perlu dikunjungi kalau kapan-kapan main ke deket sini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, perlu diexplore lebih dalam lagi. Hehe

      Delete
  7. Pantainya indah banget gan, berkunjung kesana pasti stres jadi hilang....

    ReplyDelete

Powered by Blogger.