Header Ads

Menelusuri Air Terjun Tirto Wening Yang Tersembunyi Di Lereng Gunung Ungaran

Kala itu sempet pernah melihat sebuah video di youtube mengenai air terjun yang tersembunyi di lereng gunung Ungaran. Selama ini air terjun yang ada di lereng gunung Ungaran seatauku ya air terjun Semirang, curug lawe & benowo, air terjun 7 bidadari dan lain sebagainya. Saya agak nggak ngeh sama yang namanya air terjun tirto wening yang berada di desa Munding, kecamatan Bergas, kabupaten Semarang. Konon kala itu video yang saya lihat juga kurang informatif jadi saya lupakan saja air terjun tirta wening ini.

Hari ini adalah hari yang saya tunggu-tunggu,  tidak lain dan tidak bukan karena hari ini adalah hari libur. Wkwkw. Libur artinya bebas, bebas itu bisa saya geser artinya menjadi piknik, adventure, traveling, touring, atau apalah yang penting isinya ada waktu luang. Hehehe. Setelah subuh saya sudah prepare semuanya, motor juga semalem udah saya bawa ke bengkel, pokoknya siap tempurlah. Nah, karena semalem saya juga tidurnya kemaleman jadi saya agak aras arasen nih mau ngegass.

Berbeda dengan minggu-minggu yang lalu. Saya biasanya udah nyari tujuan sebelum berangkat. Nah kalau sekarang saya belum nyari apa apa mah. Sebenere saya mau ke Jogja lagi, masih pengen main-main ke pantai. Tapi.. kok tanggal udah mulai menua ya, pikir saya dalam hati. Tapi nggak papalah biasanya toh saya juga nekat-nekatan kalau main. Wkwkw..

Ini ceritanya habis subuh saya bingung sendiri nyari-nyari lokasi yang pengen saya kunjungi, satu per satu pantai yang ada di google map saya lihatin satu persatu. Yang saya pengenin sih yang kayak pantai Tanjung Kesirat atau pantai Ngeden kemarin. Pokoknya yang view pantainya lepas dan dari atas. Kayaknya memang ada daya tarik tersendiri deh sama pantai lepas kayak gitu. Berasa berada di ujung daratan. Hehehe. Nggak tau, entah apa yang terjadi kok berat banget nih hp rasanya, seolah tangan ini enggak kuat mengangkat hp yang bebanya nggak sampe 1Kg. Tiba-tiba kemudian disusul dengan anggota badan yang lain, terutama mata. Dan Alhamdulillah saya tidur juga akhirnya. Pffff....

Keindahan Air Terjun Tirto Wening
Not bad! saya bangun sekitar jam 7 an. Langsung saya beres-beres dan niat banget mau berangkat, padahal tujuan aja belum jelas. Akhirnya saya kembali lagi duduk di kursi dan nyari-nyari tempat lagi. Entah apalah pokoknya jangan di Jogja karena udah kesingan, mau nyampee kesana jam berapa coba. Setelah ngulik kira-kira 30 menit saya nemu nih air terjun, yaitu air terjun Tirto Wening. Kalau saya lihat di maps sih lokasinya nggak jauh sama umbul sidomukti dan kalau saya crosscek jarak dari rumah sekitar 1 jamlah. Okeee saya bookmark dulu. Karena deket pikirku meh ngajakin temen yang kebetulan juga sedang libur. Serambi nungguin ia bales chat WA, saya ngulik tempat lagi, siapa tau ada yang bagus. Dan... tulinggg.. balesan chat WA temen masuk, dan setelah saya read ternyata ia menolak ajakanku dengan alasan tempatnya kurang menarik. Kok saya mah enggak kepikiran kayak gitu ya? Udah aja, kalau ada tempat yang masih jarang dibahas sama blogger lain saya buru-buru datengin tuh, biar postingan ane mwejeng di pageone google #TawaJahat. Hahahahahahaha..

Yowes rak masalah. Wong cedak kok yo tak parani dewe. Boro-boro yang deket, yang jauh aja kadang ane nekatin berangkat. Wkwkw.. Wusss.. Singkat cerita saya udah sampai di daerah Bandungan, dari pasar Jimbaran lurus terus ke arah Ungaran kira-kira 10 menit kemudian masuk ke gang dikiri jalan yang ada gapuranya "Selamat Datang Desa Munding". Dari situ masuk lagi kira-kira 10 menit lagi. Kalau pengen simpel silahkan kalian pake gps, soalnya maaf saya enggak bisa ngasih rute setelah masuk kampung, dikarenakan banyaknya belokan plus tidak adanya plang-plang papan penunjuk arah ke air terjun tirta wening. Hehehe. Ohh iya untuk masalah alat transportasi nih kalian bisa pake sepeda motor, mobil bisa sih tapi not recommended. Karena sempitnya jalan dan lokasinya belum dikelola dengan maksimal jadi belum ada tempat parkirnya. Orang sepeda motor aja parkirnya di pinggiran jalan.

Setelah saya sampai, langsung saya parkirkan sepeda motor di pinggir jalan dekat ladang. Ohh iya sob jangan lupa di kunci ganda ya sepeda motornya, kan belum ada petugas dan tempat parkirnya. Pas kebetulan saya mau masuk ke jalan yang mengarah ke air terjun tiba-tiba dari dalam terdengar suara sepeda motor mau keluar. Saya pikir petani setempat, tapi rupanya adek-adek boncengan bertiga naik sepeda motor. Dari wajahnya dan badanya yang basah sudah saya simpulkan nih orang pasti habis main ke air terjun. Nah ketika mereka papasan denganku salah seorang dari mereka bilang fkgjjcjdjskaanshhzb motor. Apalah itu nggak jelas. Yang saya denger cuma kata "motor" aja. Saya kira motorku bermasalah, karena kebetulan saya juga masih deket dengan motor, saya linguk kembali motor yang saya parkir. Apaan tuh bocah, orang motorku nggak ada masalah kok, pikirku dalam hati. Ahh udahlah lupakan saja, saya langsung ngotewe ke air terjunnya, meskipun masih agak-agak penasaran sama kata-katanya si adek tadi.

Air Terjun Mini
Selama perjalanan menuju ke air terjun nanti kita bakalan disuguhi sama air terjun mini dan jernihnya air khas gunung Ungaran. Sebenere medanya nggak begitu berat sob, dibanding dengan curug lawe&benowo atau air terjun semirang, bahkan di pinggir sungainya udah di cor jadi tinggal ngikutin aja nih jalan nanti bakalan nyampe ke air terjun Tirto Weningnya.

Dari lokasi parkir enggak jauh kok sob, paling 5 menit nyampee. Dan kabar gembira lainya buat kita (yang merasa) low cost traveling nih air terjun masuknya Free alias nggak bayar sama sekali. Pie? Wueennnakk tohh.. udah pemandanganya bagus, udaranya sejuk, airnya jernih, dan masih jarang dijamah. Mantep wes pokok'e. Ohh iya, tadi kan udah saya singgung diatas yah, kalau air terjun Tirto Wening ini lokasinya deket (dibawah) umbul Sidomukti. Buktinya nanti kalian bakalan ngelihat beberapa wahana permainan yang ada di umbul sidomukti dari bawah sini.

Air Terjun Tirto Wening Eksapedia
“Dan Kami jadikan segala sesuatu yang hidup berasal dari air; maka mengapa mereka tidak beriman?”
(QS. Al-Anbiya: 30)
Air terjun Tirto Wening ini enggak terlalu tinggi sih sob. Mungkin sekitar 10 - 20 meter saja. Dibawah air terjun ini ada beberapa anak tangga buatan manusia dan ada kolamnya juga (enggak dalam). Kalau saya lihat dari bentuknya sih agak mirip sama air terjun Parang Ijo yang ada di kabupaten Karanganyar. Tapi secara tingginya jelas air terjun Parang Ijolah yang jadi juara.

Tadi sebelum berangkat saya juga sempet ngebaca ulasan dari para pengunjung lain yang pernah kesini katanya kalau musim kemarau air terjun ini kering, alias nggak ada airnya. Alhamdulillah karena saya datang kesini pas musim hujan airnya dueresss banget. Malah pas saya disini langit dalam keadaan mendung.

Segarnya Air Terjun Tirto Wening
The power of minipod
Ketika saya nyemplungin kaki kedalam aliran air rasanya.. Brrrrrrrerrrrrr... Maknyosss.. Ini kalau mandi pas disiang bolong cocok banget deh, but wait! Belum ada ruangan gantinya juga, jadi ya.. Ya gimana ya, susah euy mau njelasin. Wkwkwk. Pikir keri wae ya?  Yang penting asyiknya dulu. Hehehe..

Jadi kalau saya bahas masalah fasilitas (november 2017) disini masih belum ada apa-apa sama sekali sob, kita do'akan semoga kedepanya bisa dikelola dan dikembangkan lagi dengan baik.

Nah, berubung saya penikmat alam yang nggak suka mainan air ditempat wisata jadi saya sibukan diri motret sana sini aja. Buat kalian yang mau slow shutteran juga oke kok.

Bukti kalau air yang mengalir disepanjang aliran air terjun Tirta Wening ini masih bagus adalah banyaknya capung yang berkeliaran disepanjang aliran sungai. Menurut sumber yang dulu pernah saya baca, kalau ada air dan disitu banyak capung, berarti itu adalah indikasi bahwa airnya masih bagus dan belum tercemar. Soalnya larva capung enggak tahan sama yang namanya tingkat polusi air yan tinggi. Siklus hidup si capung kan emang lebih lama ketika menjadi larva ketimbang jadi capung, ia jadi capung ketika udah beranjak dewasa dan hendak berkembang biak. Tadi sempet juga ada seekor capung yang hinggap ditanganku, tapi pas perhalan lahan saya ambil hp buat motret si dia, ia merasa nggak enak dan kabur. Hehehe..

Saat saya lihat dibeberapa sudut bebatuan terdapat beberapa sampah plastik dan botol. Harusnya pengunjung lebih memperhatikan kebersihan lingkunganya dari pada merusaknya, alasan lain mungkin karena belum tersedianya tempat sampah. But! Kan bisa dibungkus lagi kemudian dibuang nanti dijalan pas ketemu sama tempat sampah. Iya kan ya?


Setelah semuanya beres dan saya merasa puas berada disini, saya langsung kemas-kemas dan mau ngotewe pulang, karena memang enggak ada planningan lagi mau kemana. Saat saya tiba di lokasi tempat motor saya terparkir, saya bertemu dengan seorang petani yang ramah dan murah senyum yang mau ke ladang dan sempat ngobrol sebentar denganya. Beliau adalah pak Priyo.

"Pak, ini sudah lama atau masih baru ya?"
"Ya sudah lama sih mas. Cuma dereng dikelola."
"Ohh.. iya ya pantesan masih sepi."
"Iya.. kalau kesana motore ojo lali dikunci setang ya mas, soale mboten enten petugas parkire. Wong kene niki prekewuh mas meh jogo kendaraan. Ndak dikiro njaluk'i duit. Padahal nek dipikir niku kan njogo kendaraan ben aman. Dados sing dolan mriki kan aman barange sing ditinggal. Lak ngeten to mas?"
"Nggih kudune ngoten pak, dados kan pengunjung merasa aman."
"Hla nggih niku, cuma nggih niku. Wong mriki podo prekewuh arep jogo kendaraan. Nek dikai karcis kan aman. Nek arep jipuk motor tinggal nduduhke karcise."

Inti dari pembicaraan saya dengan beliau adalah membahas soal parkir. Jadi orang sini nih sob enggak enak mau jaga parkir. Kenapa? Nanti dikira mintain duit pengunjung #malak. Padahal kalau dipikir kan dengan adanya petugas parkir pengunjung merasa aman ketika meninggalkan kendaraan dan barang-barang yang ditinggalkan ketika berkunjung ya? Semoga aja persoalan ini disegarakan jalan keluarnyalah. Kalau saran saya sih ya mending kasih petugas parkir.

Terjawab sudah rasa penasaran saya dengan si adek yang tadi. Saya khuznudzon aja sama kata-katanya yang tadi kurang begitu jelas. Mungkin maksudnya jangan lupa motornya dikunci setang, biar aman. Woke makasih ya dek diawal udah diingetin, meskipun kakak gagal paham.

Nah gimana sob setelah membaca ulasan saya mengenai air terjun Tirta Wening ini? Penasarankah? Kalau iya, ingat ya pesan saya barusan. SAMPAHnya diapain?

21 comments:

  1. Lumayan bagus nih, mesakke sendirian aja kak pikniknya.. Jangan kaya jomblo dong *eh

    ReplyDelete
  2. Haha,, bener tuh, buru2 datengin spot yg belum hits biar pas hits nanti dan orang banyak cari, postingan kita udh nongkrong di page 1 google :D

    Kalau ada kolamnya asik tuh buat mandi2, walau kecil..

    -Traveler Paruh Waktu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Iya mas kita sepemikiran..
      .
      Ada kok mas, dibawah air terjunnya, kan udah ane bahas di atas. Hehe
      .

      Delete
    2. iyaa,, kecil kan kolamnya? kalaupun kecil ttp asik buat mandi2 setelah trekking melelahkan..

      Delete
  3. Tirtowening ini deket rumah temenku lho. Pas masih tinggal di Semarang, nasib belum beruntung mengunjunginya. Waktu bela2in mau main, kejebak ujan gede banget. Akhirnya cuma berteduh di Ungaran sampe malem.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah pernah tinggal di Semarang juga toh mbak?? :D
      . Kereenn..
      .
      Mungkin lain kali pas mbak Annis maen ke rumah temene di Semarang bisa mampir kesini. Hehe

      Delete
  4. Niat banget mas dari Semarang motoran sampai Jogja. Adoh biaaaat lho.

    Selain belum ada yang mbahas, biasanya ni tempat piknik yang masih baru kayak gini juga masih keliatan asri. Cocok banget buat nyari suasana baru dan ngadem-ngademin pikiran.
    Lha itu tempat parkir jauh dari pemukiman penduduk ngga mas? Kalau lumayan jauh ya mending ada orang yang jaga parkirnya, bahaya kalau ditinggal gitu aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ane juga nggak tau apa yg ada didalam pikiran ane mas, banyak yg bilang antah berantah tentang kenekatan ane. Wkwkw. Biarr mah,,
      .
      Iya mas, pas banget. Apalagi buat menghabiskan waktu holiday. Hehe..
      .
      Iya lumayan sih mas, makanya ini jadi problem pas saya kemari pas. Orang sini nih nggak enak mau jaga parkir, nanti ndak dikira mintain duit. Ya kalau ane sih setuju waelah dikasih parkir. Biar aman & nyaman buat siapa saja yg hendak berkunjung kemari..

      Delete
  5. Jek sepi ae wes ono sampah, gimana lagi karo sudah ramai. Hmm, persoalan sampah di mana-mana masih saja begitu pelik. Nek neng nggonku Tirto Wening itu nama depot makan mas. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hla iyo kui mas, aku yo bingung jee.. Hehwhe. Mungkin kesadaran pengunjung masih perlu ditingkatkan lagi yaa..
      .
      Wah pakanan opo mas? Wkwkwk

      Delete
  6. Baca percakapan sama pak Priyo, banyak kata 'dados'. Nggak nemu artinya meski udah disambung2in sama kata2 yang lain. Jadi artinya apa bang?

    Btw kalau gak baca caption di bawah foto, saya malah gak ngeh ada orang di foto itu wkwkwkw. Udah nyatu sama alam sih motif bajunya hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah tak kira kata dados itu kata umum Nid, wkwkw. Dados artinya dadi indonya jadi. Hehe..
      .
      Wah udah berkamuflase dg alam ya, Kayaknya perlu tak tingkatin lagi ilmu mimikrinya si bunglon. Wkwkwk..

      Delete
  7. lihat ini pagi2 seger bener,, mantap.. airnya softly bgt ya keliatannya..
    umur setua ini sy belum pernah liat langsung air terjun itu kayak gimana, hiks...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Efek kamera mbak Nia. Wkwkw.
      .
      Wah kayaknya perlu main ke Kendal mbak, soalnya disini banyak air terjun. Wkwkkk

      Delete
  8. Masih blm di kelola sebagai obyek wisata po mas ini tempatnya, kok parkiran ga ada yang jaga? Aku jadi ingat pas ke air terjun yang di kopeng itu.. sunyi..sepi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak masih belum dikelola. Mudah-mudahan secepatnya ya mbak..
      .
      Hmmmm. Umbul songo bukan?

      Delete
  9. Fotonya cakep banget, mas. Airnya kelihatan lembut.

    Kalau di daerahku, air terjun yang tempatnya agak blusukan masih gratis. Padahal pengunjung sudah banyak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Efek kamera mbak. Hehehe..
      .
      Wah mayan tuh mbak, cocok buat orang kayak ane, low cost traveling. Wkwk

      Delete
  10. wah harus ke ungaran lagi ini
    ajak ke sini dong mas wkwkwkwk
    masih sepi aku suka tapi hujan2 gini harus hati2 ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo mas mumpung ane masih ingat jalanya. Wwkwk.
      Iya juga sih mas, tapi malah bagus mas soale kalau kemarau nih air terjun katanya malah surut airnya..

      Delete

Powered by Blogger.