Cicipi Keunikan Dan Kesegaran Kuliner Khas Blitar

Cicipi Keunikan Dan Kesegaran Kuliner Khas Blitar Kota Blitar adalah sebuah kabupaten di Jawa Timur dan dikenal sebagai Kota Proklamator karena di kota inilah Presiden Sukarno, presiden pertama Republik Indonesia dimakamkan. Selain itu, Kota Blitar juga dikenal sebagai Kota PETA di mana Supriyadi, pimpinan PETA (Pembela Tanah Air) melakukan pemberontakan kepada Jepang yang menginspirasi timbulnya gerakan perlawanan serupa di daerah lainnya sehingga di kota ini terdapat museum PETA untuk menghargai jasa Supriyadi dan pasukannya.

Kota lahar juga menjadi nama lain kota ini karena wilayahnya berada di kaki Gunung Kelud dengan suhu udara 24 – 34 derajat Celsius di ketinggian 156 meter dari permukaan laut. Dengan wilayah yang hampir seluruhnya perkotaan membuat kota ini tidak menjadikan sumber daya alam sebagai andalan pariwisatanya. Hotel dan penginapan tersedia dekat dengan obyek wisata yang ada di Kota Blitar seperti makam Bung Karno, Sumber Udel Water Park dan Candi Penataran.

Jika anda berkunjung ke kota ini, jangan lupa mencicipi keunikan makanan khas kota yang berjarak 167 km dari Kota Surabaya dan ditempuh dalam waktu 2 jam berkendara. Berikut beberapa jenis kuliner yang wajib anda coba jika berkunjung ke Kota Proklamator:

Nasi Ampok 
Photoright: pesonawisatakabupatenblitar01.blogspot.com 

Nasi ampok adalah nama lain nasi jagung yang bisa menjadi alternatif bagi anda yang berpantang memakan nasi putih. Nasi ini bermanfaat untuk mengurangi kadar gula dalam tubuh walau tidak semua orang suka mengkonsumsinya karena rasanya yang sedikit hambar. Namun lauk dan sayur akan membuat nasi ini menjadi gurih dan nikmat. Cara pembuatannya pun sangat sederhana, hanya menghaluskan jagung dengan kualitas baik sehingga tercampur rata dan siap disajikan. Nasi ampok dibandrol hanya Rp.4.000,00 dengan lauk gerih (ikan asin) dan kulupan (urap) serta sayur pepaya dan tewel (nangka muda). Nasi ampok ini dapat anda temukan tidak jauh dari stasiun Blitar, tepatnya di Jl. Veteran Blitar.

Es Pleret 
 Photoright: resepminumansegarmenggoda.blogspot.com

Es pleret terbuat dari tepung beras yang dibentuk seperti pentol bakso yang diisi dengan pemanis dan disajikan dengan santan, sirup atau gula jawa dan batu es yang menjadikan minuman ini terasa segar dikonsumsi di siang hari. Penamaan pleret diambil dari nama sesepuh Blitar yaitu Kyai Pleret. Pentol bakso atau disebut bola-bola pleret ini terkadang diberi warna merah dan putih dan dicampur dengan agar-agar yang membuat tampilan es pleret ini lebih menarik dan nikmat. Minuman khas Blitar ini hanya ada disini dan penjualnya makin berkurang. Minuman yang bisa ditemukan di alun-alun Kota Blitar ini hanya dibanderol Rp.2.500,00 per porsinya.

Peyek Uceng 
 Photoright: moomilkcorner.blogspot.com 

Peyek uceng berbahan baku ikan uceng (spesien Nemachelius) yaitu sejenis ikan tawar yang biasanya hidup di sungai yang jernih dan mengalir deras. Ikan ini berbentuk bulat memanjang sebesar jari kelingking dengan garis vertikal hitam di badannya seperti ikan teri. Usaha untuk membudidayakan ikan teri air tawar ini sempat dilakukan namun usaha tersebut gagal karena ikan jenis ini harus hidup di sungai jernih seperti Kali Lekso yang merupakan jalur aliran lahar yang memiliki air yang bening dan deras dengan batuan material gunung. Di Blitar, peyek uceng menjadi salah satu oleh-oleh yang bisa anda dapatkan di warung uceng Djoyo Mulyo yang berlokasi di Desa Babadan Kecamatan Wlingi.

Es Drop
Photoright: cafewisata.com

Es drop ini merupakan sebuah jajanan legendaris dari Kota Blitar yang telah ada bahkan semenjak zaman Belanda. Jajanan ini terbuat dari gula jawa dan santan yang dicetak persegi panjang dan diberi gagang dari lidi serta dibungkus kertas dengan bagian bawah yang tetap terbuka. Es drop ini dijajakan secara berkeliling oleh loper es drop di dalam sebuah kaleng di mana dalam satu kaleng berisi 30 hingga 40 batang es. Satu batang es dihargai Rp.2.500,00 dengan varian rasa coklat, vanila, durian, frambozen, dan kacang hijau sebagai varian favorit. Es drop dibuat di sebuah pabrik yang terletak di Jl. Anggrek No. 51 Kota Blitar di mana anda bisa membeli dalam jumlah banyak.

43 comments:

  1. Wahh ternyata kota Blitar ini mempunyai 2 julukan yang patut untuk di banggakan ya mas :)

    Itu nasi jagung sekilas mirip nasi kuning ya mas namun ini nasi jagung :) walau rasa nya sedikit agak hambar tetapi khasiatnya sangat familiar :) harganya juga terjangakau banget ya kang Rp.4000 di tambah pula dekat ikan kasin dan lalap :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, cocok banget buat ganjel perut dan ganjel dompet, karena murah. Hahaha

      Delete
    2. Haha tapi kan itu beli nya di Blitar mas, giman kalau di jakarta coba ? pasti harganya gak bakal segitu :D kalau ada yang dagang itu juga :D hha

      Delete
  2. Kurang nasi pecel mas . Nasi pecel Mbok Bari Blitar terkenal kelezatannya. Saya aja yang tinggal di Jakarta sering minta kirim bumbu pecel Blitar. Di Jakarta beda soalnya rasa bumbunya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah boleh juga tuh mbak ?? :D
      mbak nunung asli Blitar to ??

      Delete
  3. gorengan udangdi balik bakwanny sepertinya gurih sugurih banget tuh ya mang...Blitar yang adalah sebagai tempat kelahirannya Presiden Republik Indonesia Bung Karno ini adalah memang terkenal dengan kulinernya jeh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mang, kayaknya musti siapin agenda kesana mang?? Hahaha

      Delete
  4. Gileee, harganya murah meriah mas. Porsinya gedek gtu, seriusan harganya sgitu? Dsni, makanan sgitu bs harga 10-15rb loh..

    Kota Blitarr...penuh sejarah Indonesia jg ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak maka dari itu musti siapin agenda mampir ke kota proklamator tersebut. Hahaha

      Delete
  5. Wanjir jadi lapar liat gambarnya..

    Blitar memang top!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh,, kayaknya musti buru-buru diisi mas perutnya biar nggak baper ?? :D

      Delete
  6. Replies
    1. Silahkan dicoba mbak, Blitar punya ini :D

      Delete
  7. Duhh..puasa-puasa gini baca postingan tentang makanan :D
    aneka rupa ya..kuliner Indonesia ini, di blitar namanya unik2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, ohh lupa.. bacanya nanti aja pas buka. Hahaha

      Delete
  8. Peyek uceng kaya ada udangnya gitu ya mas eksa? :G

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Efek ikan yg digoreng mbak :D

      Delete
    2. Neng Wida ini angggkta komen tetap....semua artikel pasti neng Wide parker duluan ...pazti ada apa apanya tuh...

      Delete
    3. Udah langganan kali ya mas?? :D

      Delete
  9. Diantara semuanya tentang Blitar, aku punya kisah yang nggak mungkin lupa sama orang Blitar, qiqiqi #malah curhat :D :D
    Keren informasinya Mas, jadi pengen ke Blitar nih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah boleh dong mbak diceritain :D
      ajakin yah kalau mau kesana lagi ?? Hahaha

      Delete
  10. waduh masih puasa nih mas bacanya juga hahaha

    kayanya seger bener tuh es nya heuheu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan dibaca mas, bacanya nanti pas buka puasa. Hahaha :p

      Delete
  11. Nama menunya unik unik ya.....kuliner blitar memang mantap....hampir sama manu khas Demak kota wali....

    ReplyDelete
    Replies
    1. WAh iya to mas?? ane malah nggak tau ?? :p Hahaha

      Delete
  12. aku belum pernah main ke blitar sih eksa
    tapi nasi jagung ituh aku doyan banget juga lho :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. WAh musti dijajal mbak ninda :D
      Iya,, ane juga suka, lumayan sebagai pengganti nasi, Hehehe

      Delete
  13. aduh makanannya bikin laper (salah sendiri pagi2 liat kuliner, haha)
    jajanannya masih tergolong murah meriah ya mas, apalagi suasana di kaki gunung maunya makan mulu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. wah di simpen dulu aja mbak halamanya, bukanya nanti pas buka puasa. :p Hahaha

      Delete
  14. Ah.... kulinernya bikin mupeng apalagi lagi puasa gini, eh itu beneran es drop bahannya cuma itu? Gula Jawa dan santan? Perlu dicoba ni :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah boleh tuh mbak, kalau jadi kirim ke tempat saya ya ?? Hahaha

      Delete
  15. Peyek Ucengnya menggoda sekali

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cocok buat camilan pastinya ya mbak ?? :D

      Delete
  16. tadi pertama kali liat gambar nasi ampok aku kira itu nasi kuning, mirip ya kalo diliat sekilas,,,,bulan depaan lah mana tau ke blitar aku nyicip dehhh heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan lupa beli 2 ya mbak, buat ane 1 :D Hahaha

      Delete
  17. Mas aku pingin ngrampok nasi ampoknya ah
    Itu peyek pengen banget diembat deh hahhaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Silahkan ke Blitar mbak :D ntar aku dikasih hasilnya ya. Hahaha

      Delete
  18. Wah makanannya enak2 banget nih kayaknya, lumayan buat buka puasa bentar lagi, hehe...

    ReplyDelete
  19. wuaaduuuh nyesel aku cuma pulang hari pas ke Blitar dulu.. cuma nyambangi makam pak sukarno, trs pulang ke solo -__-.. tau gitu keliling2 dulu ya mas nyicipin kulinernya.. aku ngiler semua ini liatnyaaa ^o^..es pleret apa lagi ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. besok kalau ke Blitar kayaknya musti catet ya mbak biar nggak lupa :D

      Delete

Powered by Blogger.