Header Ads

Meski Mendung Tetap Ke Air Terjun Semirang

Kembali menyusuri air terjun yang ada di daerah Semarang, kali ini tujuan saya adalah air terjun Semirang. Air terjun ini terletak di lereng gunung Ungaran yang berada di tengah-tengah hutan belantara. Ciri khas alam inilah yang membuat air terjun semirang menjadi rekomendasi tempat liburan bersama sahabat atau keluarga.

Objek wisata air terjun Semirang bukanlah objek wisata baru ya sob. Keberadaanya sudah ditemukan sejak lama, serta sudah diresmikan menjadi objek wisata sejak lama pula. Air terjun Semirang memiliki ketinggian hampir 50 meter. Airnya sangat deras dingin, maklum saja karena berada di lereng gunung. Bagi pengunjung yang ingin mandi dan bermain air di bawah air terjun ini jangan lupa untuk membawa pakaian ganti. Udara disekitarnya sangat sejuk segar dan jauh dari polusi.

Air terjun Semirang berada di dusun Gintungan, desa Gogik, Ungaran, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah. Untuk menuju kemari kamu tidak usah bingung karena sudah ada papan penunjuk arah di pinggir jalan ( jika dari arah Selatan ).  Jika kamu dari arah Semarang kota pertama tama akan melewati jl. Semarang – Surakarta. Sampai di Jl. Di ponegoro cari putusan jalan untuk putar balik. Kemudian masuk ke jalan yang dimaksud.

Setelah itu kita harus melewati daerah pemukiman penduduk kurang lebih 3 Km terlebih dahulu. Sebenarnya ini bukan kali pertama saya berkunjung kemari. Beberapa waktu lalu sempet kesini cuma waktu itu hujan. Jadi ya kurang maksimal.

Untuk bisa sampai kemari pengunjung bisa menggunakan sepeda, sepeda motor, dan mobil pribadi. Tapi lebih enak sih pakai sepeda dan sepeda motor karena jalanan di area perkampungan yang kecil bisa merepotkan mobil yang berpapasan.

Setibanya dilokasi saya lihat langit kembali mendung. Tak ingin kejadian seperti waktu pertama kali kesini saya langsung buru-buru melangkahkan kaki menuju ke air terjun. Alasanya adalah jarang ada tempat untuk berteduh. Ada satu warung ditengah, terus yang lain adanya di dekat lokasi air terjun.

Harga dan Biaya :
( januari 2016 )
Parkir sepeda motor : Rp.2.000/ unit
Parkir mobil : Rp.5.000/ unit
Tiket masuk ( hari minggu ) : Rp.8.000/ orang
Biasa : Rp.5.000/ orang.

Setelah membeli tiket masuk terdengar suara adzan Dzuhur. Agar perjalanan tenang saya memutuskan untuk sholat di mushola terlebih dahulu.

Oke sudah beres semua saya kembali melanjutkan perjalanan menuju ke air terjun Semirang. Tadi kata bapaknya yang jaga tiket diatas cukup ramai. Ada beberapa rombongan yang sudah naik. Niatnya sih mau cari rombongan lain biar ada temen ngobrol. Tapi saya perhatikan tak ada seorang pun yang naik di jam ini, yaudah deh sendirian pun tak masalah.

Nah buat yang belum tau saja ya? Untuk bisa sampai ke air terjun kita harus berjalan menelusuri hutan terlebih dahulu sejauh 900 meter. Di awal perjalanan medanya nggak terlalu terjal. Jalanya berupa tanah liat merah dan sesekali ada anak tangga yang terbuat dari batu. Ohh ya sob. Jangan lupa bawa minuman ya, buat jaga-jaga. Walaupun di sepanjang perjalanan ada beberapa pedagang yang menjual makanan dan minuman nggak ada salahnya kalau bawa dari bawah. Siapa tau pas diatas ternyata warungnya tutup apa malah nggak bikin bingung coba?

Tidak mau membuang waktu saya terus melangkahkan kaki agar bisa sampai keatas sebelum turun hujan meski kaki terasa pegal dan nyut-nyutan. Tak apalah nanti istirahat disana saja. Kalau dikit-dikit berhenti dikit-dikit berhenti kapan nyampainya. Pikir saya dalam hati.

Ohh iya sob. Sampai lupa.. Disini nanti kita akan menjumpai pohon pala. Pala merupakan rempah-rempah asli Indonesia. Kulit buahnya berwarna kuning kehijauan. Pohonya tinggi dan lebat. Dulu pas kesini saya sempat melihat ada beberapa orang sedang memanen buah pala. Cuma kemarin tidak ada aktifitas tersebut. Untuk masalah manfaat dan khasiatnya cari sendiri saja ya.. Hehehe..

Oke, kembali ke perjalanan menuju ke air terjun Semirang. Semakin kedalam medanya semakin sulit. Nuansa alamnya juga begitu terasa. Sesekali saya berpapasan dengan pengunjung lain yang hendak turun.

"Permisi mas.." sapaku kepada pengunjung lain yang hendak turun.
"Iya mas, permisi juga." jawab dia.
"Masih jauh nggak to mas curugnya?" tanyaku basa-basi.
"Lumayan mas.." jawabnya.
"Oke makasih ya mas."
"Iya mas, sama-sama.

Hlo.. hlo.. hlo.. Semakin mau sampai saya semakin sering bertemu dengan pengunjung yang mau turun. Ini nanti pas saya tiba di air terjunya jangan-jangan nggak ada orang lagi. Pikir saya dalam hati. Tapi mau gimana lagi, sudah terlanjur masuk sampai tengah-tengah ya harus tetap melanjutkan perjalanan.

Saat hampir sampai medanya bisa saya bilang cukup menguras energi. Karena kita harus melewati anak tangga yang tidak sedikit. Anak tangga ini terbuat dari batu yang sudah disemen. Cuma karena termakan usia semenya sudah ditumbuhi lumut, begitu juga dengan anak tangganya. Jadi pas lewat tangga ini harus cari pegangan untuk pengaman.

Di sekitar anak tangga banyak terdapat pohon-pohon besar yang masih terjaga. Nyanyian burung-burung dan suara gemercik air aliran air terjun Semirang akan menjadi warna warni perjalanan. Beberapa kali saya sempat menghentikan langkah dan duduk di anak tangga untuk beristirahat. Maklum ngos-ngosan sob.. dari tadi jalanya cepet-cepet.

Begitu energi sudah berasa pulih langsung lanjut lagi. ( singkat cerita ) Dan.. Alhamdulillah.. sampai juga.. Fyuh.. rencananya sih mau istirahat sebentar diwarung tapi saya lihat mendung semakin gelap. Akhirnya saya memutuskan untuk langsung ke air terjunya saja.

Saya lihat pengunjung yang kesini didominasi oleh laki-laki. Diantara mereka ada yang mandi dan bermain air di bawah air terjun Semirang.

Air terjun semirang masih terlihat alami. Di dekat air terjun ditumbuhi tanaman gunung yang hijau. Lebatnya pepohonan sekitar juga menambah nuansa alaminya sangat terasa. Duduk di pinggir air terjun sembari melepas lelah setelah menempuh perjalanan jauh itulah yang saya lakukan begitu sampai disini. Walaupun masih tetep ngos-ngosan dan keringat masih bercucuran.

Karena kesejukannya keringat di tubuh nggak kerasa hilang begitu saja. Tak banyak yang saya lukukan disini. Hanya berkeliling kesana kemari melihat air terjun semirang sisi demi sisi. Cuma ada hal yang membuat saya heran. Yakni di dekat air terjun ini banyak sekali pohon yang tumbang. Kalau saya lihat sih ini nggak tumbang secara alami, melainkan memang sengaja ditebang. Nggak tau juga sih apa alasanya. Disaat bersamaan tetesan air hujan mulai turun. Sehingga membuat saya dan para pengunjung lain untuk mencari tempat berteduh.

Wah jadi teringat pas pertama kali kesini. Tak lama sampai di air terjun hujan pun turun. Tapi tak apa. Karena hujan adalah berkah dari Sang Pencipta. Jadi walau bagaimanapun kita tetep harus bersyukur jika masih ada hujan. Untung saja di dekat air terjun ada beberapa warung. Jadi bisa sekalian berteduh dan mengisi perut. Dari beberapa warung yang ada disini, saya memilih warung paling pojok. Alasanya karena disana sepi.

"Buk itu kok banyak pohon yang tumbang ya, kenapa to?" tanyaku kepada si penjaga warung.
"Ditebangi mas, supaya padang ( maksudnya biar nggak rimbun )." jawab ibuk tadi.
"Nebanginya baru atau sudah lama?" tanya saya lagi.
"Tiap minggu mas." jawabnya.

Ohh.. jadi rupanya pohon-pohon yang tadi saya lihat terbengkalai di pinggiran sungai memang sengaja ditebangi supaya tempatnya nggak rimbun. Terjawab sudah keheranan yang tadi saya rasakan,

Saat ngobrol sama ibuk yang jaga warung tiba-tiba datang 3 orang remaja ( laki-laki ) dan berteduh di warung yang sama dengan saya. Awalnya sih kita diem-dieman tapi salah satu dari mereka membuka pembicaraan dengan saya. Basa-basilah tanya rumah, pekerjaan, dan yang lainya. Kemudian yang lainya ikut nyambung juga. Jadi serambi menunggu hujan reda kami saling berbincang-bincang dan bercanda tawa. Lumayanlah dapat kenalan baru.

Tak terasa hujan pun mulai reda, saya memutuskan untuk pulang terlebih dahulu. Awalnya mereka saya ajak bareng. Tapi berubung kopi mereka belum habis jadi suruh ninggal aja. Ya sudah akhirnya saya pulang sendiri.

Selama perjalanan pulang saya lebih berhati-hati dalam melangkahkan kaki, karena tanah yang basah akan terasa licin bila dipijak.

74 comments:

  1. kelihatan cantik air terjun semirang..

    ReplyDelete
  2. itu air terjunnya air beneran mas? kalo air beneran pasti pas nyentuh airnya jadi basah

    ReplyDelete
  3. Gila tinggi bgt tuh... D boleh kan mandi gx?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh mas, silahkan kalau mau mandi, tapi inget.. bawa pakaian ganti ya :D

      Delete
    2. So pasti... Bikini boleh ya... xixixixi...

      Delete
  4. Pernah lewat ungatan tapi pas masiiih kecilll banget udaranya emamg sejuk y

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang udah gede maen ke Ungaran sekalian mbak :D

      Delete
  5. memang penuh perjuangan untuk bisa melihat dan merasakan air terjunnya tapi setelah sampai semua lelah akan terbayarkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah udah pernah kesana juga ya mas ?? Mantap dah :D

      Delete
  6. air terjun nya bagus, weh daerah semarang ada ya. Besok pas pulkam kesana ahhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahhaa, sip mbak silahkan dikunjungi :D

      Delete
  7. unuk keindahan seperti ini dengan modl 10 rb parkir motor dan masuknya rasanya cukup puas. bisa mandi kayanya di air terjunnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, silahkan kalau mau mandi,, tapi ingat ya, bawa pakaian ganti :D

      Delete
  8. kendalanya di tempat wisata itu mesti toiletnya yang gak banget yah mas.. kalau ndak bau ya lumuten ya ndak ada aernya.. miriss..

    owalah kok ya pas, air terjunnya namanya semirang, lokasinya di semarang..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak :D Hahaha. Perlu jadi masukan buat pihak pengelola kayaknya..
      Iya ya mbak, hampir sama. Semirang & Semarang :D

      Delete
  9. Kalau sekitar gunung Ungaran mas....sering saya lewati dulu waktu masih di ekapedisi ...kan magelang merapi Kudus selalu putar balik mas...jadi g tahu ya ternyata disitu ada tempat pemandian air terjun Semirang beda dikit sama Semarang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah sayang waktu itu tidak sempat mampir ya mas :D

      Delete
    2. kalau saya sih nunggu di ajak admin aja. heee
      yang jelas muantab dan kayaknya bisa menyegarkan, baik badan maupun pikiran

      Delete
  10. Masuk akal juga mas,,,, secara di semarang kan ada Gunung Ungaran, nah di gunung tersebut pasti banyak air terjunnya,,,, Tapi baru tahu aku ada Air Terjun Semirang ini,,, joss lah, pemandangannya cantik, jadi kangen air terjun :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak di Semarang ada banyak air terjunnya, dan dijamin tidak bakal bikin bosen :D

      Delete
  11. nahh...tempat tersembunyi lagi ni

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya tidak terlalu tersembunyi sih mbak soalnya udah pada tahu. Hahaha :D

      Delete
  12. Replies
    1. Ayo mbak dikunjungi biar lebih fresh lihatnya :D

      Delete
  13. Air trjunnya cntik gan. Seumur hidup bru 2 x liar air trjun, tu pun gak trlalu tinggi. Pngen ke semarang tp jauh, sya di batam. Hehehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kalau di Batam mah jauh pakai banget mas :D

      Delete
  14. Wahhhh tinggi juga, mas :-) Kalau musim seperti ini memang jos main air dan motret air terjun

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas soalnya debit airnya kenceng :D

      Delete
    2. Kalo aku biasanya kelupaan motret, keasyikan main air hahahhahah

      Delete
  15. mantap mas, masuknya juga murah, pemandangannya sangat indah

    ReplyDelete
  16. Bayangin suasananya di situ, wihhh hijau-hijau sejuk...seger.... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan cuma bayangin mbak sekalian dikunjungi biar makin mantep. Hehehehe :D

      Delete
  17. Masya Allah, Kereeen gambarnya.
    Kapan kau ajak ku kesana? cannot wait :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sabtu minggu saya libur mbak :D Hahaha

      Delete
  18. lagi-lagi Mas-nya membahas air terjun dan saya selalu suka sama pembahasan tentang air terjun :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Alhamdulillah makasih mbak kalau suka :-)

      Delete
  19. dulu pernah mau ke ungaran waktu kuliah di jogja...eehhh malah gak jadi karena ada ujian mendadak. kata kawan air terjunnya muantab... ya saya mau aja ke sana karena merasa belum pernah ke air terjun... tapi apa boleh buat hanya merasakan air terjun di batu raden di desa ketenger gan... itu pun sewaktu kkn dulu.... jadi kapan saya di ajak ke air terjun semirang gan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah sayang sekali ya gan,,, padahal emang bener bener manteb pokoknya :-)
      Saya mah siap selalu kalau masalah traveling,, Haha

      Delete
  20. Wik air terjunnya keren bingits. Nanti kalo anakku udah lahir, aku pingin jalan-jalan ke sana :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya semoga nanti anaknya dan ibunya sehat walafiat ya mbak :-)

      Delete
  21. Cantiiiik banget! Beberapa bulan lalu saya ke Semarang, tapi ya cuma ngeksplor dalam kota aja. Nggak sampai ke Ungaran. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah padahal di kabupatenya banyak yg menarik hlo gan :D

      Delete
  22. Replies
    1. Lebih sejuk kalau kesana langsung mbak :D

      Delete
  23. Wah hampir terkecoh sama judulnya. Saya kira tadi "Semarang". Eh setelah dibaca lagi artikelnya memang bukan heiheie. Kunjungan perdana di hari ini. Salam kenal dan persahabatan selalu dari Bumi Lintasan Khatulistiwa, Pontianakk. Kalimantan Barat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. iya mas maklum hampir sama :D
      Oke mas salam kenal juga dari tanah Jawa. Hehehe

      Delete
  24. woow... ciptaan Tuhan yang sangat indah... jd envy mau ke sana ....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha. Silahkan dikunjungi langsung mbak :D

      Delete
  25. destinasi wisata murah. rekomendasi buat liburan, Pernah main ke air terjun tapi saat itu lagi cuaca buruk, di suruh jangan mendekati air terjun, karena arus dari atas sangat deras... alhasil cuma liat dari kejauhan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah sayang sekali ya mas, padahal air terjun merupakan objek wisata yang top :D

      Delete
  26. air terjun kerenn, nampak jernih
    debit airnya kecil

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aslinya debitnya kencang mas, cuma efek kamera aja jadinya agak slow gitu :D

      Delete
  27. Air terjun yang cantik. :) Saya pernah ke sini sekali, dan rasanya belum bisa lupa bagaimana berada di sana. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah mantap tuh gan, gimana rasanya ??? puaskah ?? :D Hehehe

      Delete
  28. kalau liat air pengen langsung nyebur. keren air terjunya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas seger banget airnya karena berada di lereng gunung. Sayang sekali waktu kesana saya tidak sempat menyeburkan diri :D

      Delete
  29. apakah kendaraan bus bisa masuk?

    ReplyDelete
  30. awas hati-hati kang, takutnya di daerah yang tinggi ujan dan air gede dateng hehe, tapi airnya bagus jernih sekali, dan yang paling penting ongkosnya itu loh murah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya juga sih kang,, Alhamdulillah kemarin hujanya cuma gerimis..

      Delete
    2. syukurlah kang hehe, kayaknya sekarang lagi jalan-jalan lagi nih udah 2 hari belum post, hehe ditunggu lah...

      Delete
    3. Jalan-jalanya setiap sabtu mas, jadi postinganya ya nggak nentu gini. Hehehe

      Delete
  31. Biasanya kang akan lebih indah ya suasananya berphotonya apabila cuaca lagi mendung atau hujan gerimis wih hasilnya pasti keren dan juga airnya jadi jernih biasanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ane malah baru tau mas, cuma kalau mendung gini ya rada takut sih. Hehehe

      Delete
  32. Ini fotonya yg bagus apa memang panoramanya yg menakjubkan?? Udah lama ga mnelusuri jalan..jd kangen halan-halan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lebih bagus aslinya yang pasti mbak :D

      Delete
  33. pemandangan kaya gini saya rasa tidak ada lagi di Jakarta... sedih rasanya tidak ada air terjun yang ada cuma banjir kiriman...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di Jawa Barat banyak to mas kayaknya ?? atau main kesini juga nggak papa. Hehehe

      Delete

Powered by Blogger.